Friday, November 27, 2015

( Update ) Wedding Preparation - Usher

Update !

Di post sebelumnya saya pernah bahas soal usher ini dan saya deal dengan teman saya L**sky tapi karena suatu alasan dia memutuskan untuk membatalkan kerjasama dan me-refund DP. Terlepas dari alasan yang susah untuk di batalkan menurut saya disini dia kurang profesional. Saya gak marah tapi notes untuk para vendor jika ingin terjun ke dalam dunia bisnis, kita harus bertanggung jawab toh dengan apa yg sudah di sepakati?. Well, untungnya married saya masih lama jadi PR saya untuk mencari vendor usher baru.

Masih dan lom abis bahasan tentang weddingannya yaa pemirsah, yapp maklum namanya juga wedding blog jadi jangan bosen" yaa :D

Bagian soal penerima tamu/angpao ini gak bisa di anggep sepele juga karena merekalah yg bertugas menyambut tamu dan tentunya bantuin isi buku tamu + nempelin sticker ke angpao para tamu plus bagiin souvenir di akhir acara. Biasanya yang jadi usher ini dari pihak keluarga baik dari capeng cewe or capeng cowo. Kalo saya pribadi dulu pernah diminta jadi usher angpao kokonya cami. Kerjaannya sih gampang tapi riweh juga kalo tiba" tamu yang dateng membludak, udah tahu sendiri kan kebiasaan buruk yang suka nyerobot dan gak mau antri =_= *selepetpakebukutamu*. Nah belakangan di media sosial saya lihat ada trend yang namanya jasa usher yang bisa di hire ke pesta pernikahan or acara" lainnya. Kebetulan saya juga bingung mau nyuruh siapa di keluarga saya or Brown ( secara kami gak sering ketemu dengan sepupu" kami ) jadi menggunakan jasa usher ini sangatlah praktis. Paket yang di tawarkan biasanya termasuk : usher + gown + makeup jadi kita cukup kasih tau warna tema wedding dan mereka yang sesuaikan. Jumlah usher paling sedikit 2 tapi rata2 untuk pesta yang cukup besar bisa 4-6 usher. Kalo saya sih cuma mau 2 usher karena undangan saya gak terlalu banyak *maungiritjugasih*

Sebenarnya saya udah tanya ke beberapa vendor usher tapi masih belum ada yang pas di hati. Nah berhubung ada kejadian di atas saya langsung contact WO untuk diskusi tentang vendor usher ini. Saya ada kasih beberapa nama dan WO ada kasi juga. Saya ada sreg sama 1 vendor, alesannya saya udah pernah tanya2 dari awal taon dan selalu di response walo belum DP. Pas nanya perform vendor ini, WO bilang oke dengan beberapa notes. So, beberapa hari chat dengan ini vendor saya DP juga akhirnya. Namanya Lsy usher and gown, kontak2nya langsung dengan cicinya jadi lebih enak ngomongnya. Disini cara kerjanya juga sama nanti ada 1 PIC yang akan ngawasin kerjanya usher. Lalu ada pihak dari keluarga dan WO ( yang biasa hitung absen di depan ) yang akan membantu memantau. Soal penghitungan angpao saya minta di akhir acara tunggu sampai agak sepian jadi dr pihak keluarga dan WO bisa sama" ikut melihat penghitungan angpao :)

Well, semoga sampe hari H less drama deh *mulai enek ngurusin weddingan* :)




Sumber : google
Sumber : google

Sumber : google


Friday, November 20, 2015

Twinsnailart Story

Bosen bahas weddingan kita alih topik ke cerita lain aja. Ide postingan ini didapat dari Shally yang mencoba nulis hal lain selain weddingan trus Olip yang ngomongin random thoughts *para cici2 cantik saya pinjem namanya* dan sempet juga curcol di grup blogger.

Tau kan kalo saya dan cimon punya usaha online shop di bidang kuku palsu wedding? tau lah yaa sapa sih yang gak tau *sombong banget minta di toyor*.

Sebenarnya kalo dibilang usaha dari sebelum ada Twinsnailart saya dan cimon emang suka jualan, buat apa sih jualan? ya maklumlah kami ini masih karyawan jadi butuh sampingan untuk jajan dan memenuhi kehedonisan. Kalo kaya di jejaring sosial pernah heboh postingan " Tau kan bedanya lipstick 50rb dan 500rb?" LOLOL. Semakin tinggi gaji kita bukannya semakin saving more tapi lebih banyak lagi keinginan-keinginan daging ini *tobat*.

Beberapa jenis online shop yang pernah kita lakuin contohnya jualan pulsa, tas, baju, skin handphone dan aksesoris hp. Tapi jualanan ini gak pernah bertahan lama. Kendalanya karena kami gak stock barang dan menggunakan sistem dropship.

Karena desakan keinginan yang gak berbanding lurus dengan pemasukan, saya berpikir gimana caranya bisa earn money tapi kita yang bikin sendiri produknya so kita bisa tau kapan produk ready dan estimasi sampai di customer.

Pilih2 usaha yang mau dijalankan itu susah memang, maunya usaha itu sesuai dengan passion kita jadi saat ngejalaninnya juga enjoy. Lupa kapan tepatnya saya suka sekali mantengin instagram beberapa nailartist dan hasil karyanya bikin mupeng. Kebanyakan service yang di berikan berhubungan dengan tema wedding yang sangat saya sukai. Entah kenapa wedding dan nailart merupakan perpaduan yang menarik.

Singkat cerita saya mengambil kursus singkat dengan salah satu nailartist kondang di Jakarta dan sisanya otodidak latihan plus tanya2 dengan beberapa nailartist lainnya. Prosesnya cukup cepat, mulai kursus bulan Mei 2014 dan penjualan perdana ( kupal ) sekitar Agustus-September 2014 ( lupa2 inget ). Puncaknya di Oktober 2014, kami ( saya dan cimon ) menerima cukup banyak orderan ( limited order ) sampe kepusingan sendiri di tambah dengan kegiatan sehari2 kami : kerja kantoran dan kuliah malam. Banyak yang bertanya2 kapan waktu mengerjakan kupal? yaa setelah pulang kuliah tentunya dan di hari2 libur. Berat banget kayaknya? yap berat tapi kami enjoy dan ada kepuasan tersendiri saat customer happy dan puas memakai kupal buatan Twins :)

Kendala2 bukannya tidak ada, banyak kendala yang kami hadapi seperti modal usaha, waktu dan meningkatkan kualitas produk. Seringkali manusia suka melihat di waktu suksesnya saja tapi gak melihat dibalik kesuksesan itu ada harga mahal yang harus dibayar. Menyangkal diri itu hal mutlak di waktu yang sebenarnya bisa istirahat, main, jalan2 malah harus mengerjakan orderan.

Dan sejauh ini, puji Tuhan, usaha online shop Twinsnailart kami ini berjalan lancar dan rata2 customer kami puas dengan hasilnya ( silakan cek testi di IG sis, murni tanpa tipu2 ).

Jadi udah sukses dong sekarang?

Ya jujur saya belum merasa sukses karena masih ada beberapa kendala2 yang kami hadapi karena adanya keterbatasan tetapi saya dan cimon berusaha menjalankan usaha ini sebaik2nya agar setidaknya tetep bisa eksis dan terus berusaha mengembangkannya.

Tujuan saya menceritakan kisah ini sebagai motivasi buat para readers yang mungkin sedang galau akhir2 ini tentang masa depan, karier, jenuh dengan rutinitas di kantor. Ya, salah satu alesan saya membuka usaha adalah supaya bisa bekerja sesuai passion dan bebas dari kantoran. So, kita gausa berandai2 yang tinggi tapi tidak bisa mencapainya, mulailah dari apa yg kita bisa dan kerjakan semampunya. Jujur saya termasuk anak yang penakut dan gak suka mengambil resiko, saya lebih suka mengerjakan daily activity yang sudah pasti. Tapi gimana mau bebas dari kantoran kalo cuma duduk diam dan bisanya mengeluh saja? Yap, action itu penting !. There is no glory without a war ( nyomot darimana nih bahasanya ).

Client : Ms Yanti Rostarina
Client : Ms Rita



Sekian curcol saya di siang ini ( maapkan kalo lagi sok bijak )

Nie



Wednesday, November 18, 2015

10 Months to go

Kalo blogger bumil ngitungin terus udah berapa weeks, saya ngitung mundur berapa bulan lagi menuju hari H. 

Perasaan saya gimana?

Masih selow kaya di pantai tapi kadang stress itu muncul tiba-tiba dan bikin jadi sensitif. Bawaanya esmoni gitu :(

Kayaknya bener kata orang-orang makin deket hari H ada aja yang bikin kesel, esmoni dan galau.

Untungnya masih ada temen-temen group WA dan blogger yang selalu support dan bikin semangat lagi.

Karena perasaan yang campur aduk ini jadi males update blog plus lagi banyak kerjaan juga ( kantor dan Twinsnailart ).

Semoga keadaan kembali seperti semula dan rajin update :) 

Oiyaa 10 hari lagi saya dan Brown anniversary ke 6. Ini anniversary terakhir as a couple. Lum ada ide mau ngapain, Brown udah nanya sih mau kemana tapi saya juga gak ngarep yang macem2 secara tinggal 10 bulan lagi dan kita butuh banyak dana *kekepdompetmodeon*. Semoga soal dana ini tercukupi sampe waktunya pelunasan. Amin.


Udah segini dulu updatenya, posting berikutnya pas cerita anniversary yaa

Have a nice day all

God bless





Friday, November 6, 2015

Menghitung Porsi Makanan

Heihoo semuanya apa kabar??

Lagi berasa semangat banget untuk nulis blog tapi kudu dipikirin ide postingannya apa biar para readers gak bosen baca blog ini trus closed window,  xixi :)

Ide nulis sering muncul gegara baca postingan di blog orang trus jadinya gatel pengen bahas yang mirip-mirip *gak kreatif banget nih blogger* 

Sebisa mungkin saya pengen bahas yang berhubungan dengan weddingan biar para bride to be bisa menjadikan blog ini sebagai one stop solution cielah sok bener  .So, misalnya kalian ada ide / saya ada kelupaan topik untuk di bahas monggo dikasi masukan biar blog ini isinya bermanfaat bukan sekedar ajang curhat bagi ownernya :D

Ide postingan kali ini saya dapet MissNaa alias Nana juga ( duh banyak banget sih yang namanya nana, trus saya nini jadinya nana nini deh, lol ! ). Buat nana saya izin pake namanya yaa :)

Si nana ini lagi kepusingan soal jumlah porsi makanan saat resepsi, saya sendiri juga awalnya gak ngerti sama urusan begini, yang saya tau kalo jumlah undangan misalnya 500 berarti jumlah porsi minimal harus ada 2x lipatnya yaitu 1000 porsi dengan asumsi 1 undangan untuk 2 orang. Nah belum lagi soal menghitung pondokan, gimana lagi tuh caranya?. Sebagai calon ibu negara di Rumah Tangga kelak prinsip ekonomi harus di pergunakan disini. Jangan sampe mesen kebanyakan trus mubazir dan jangan pula kedikitan trus tamu-tamu yang terlambat gak kedapetan makan. 

Oke daripada kepanjangan saya mau coba jabarin gimana cara penghitungan porsi makanan yang simple dan praktis buat para readers, info ini saya dapet dari Pak Anjar selaku marketing di venue saya ( kalo ada salah tafsir mohon koreksinya yaa ).
Contoh :

Jumlah undangan yang akan di cetak : 500 undangan
Asumsi jumlah tamu yang hadir : 500 x 2 = 1000 orang

Buat persentase antara buffet dan pondokan, kalo menurut Pak Anjar 80% ( buffet ) : 20% ( pondokan ). 

Khusus pondokan hasilnya nanti dikalikan 4.

Jadi porsi yang di perlukan untuk tamu sebanyak 1000 orang yaitu :

Buffet : 80% x 1000 = 800 porsi

Pondokan : 20% x 1000 = 200 porsi x 4 = 800 porsi

Gimana? mudah kan? 

Persentase bisa di ubah sesuai kebutuhan contoh kalo yang dateng kebanyakan anak muda biasanya lebih memilih pondokan dibandingkan buffet ( persentase bisa 70 : 30 atau 60 : 40 ). Saran saya coba rundingkan dengan catering pilihan kalian karena besar porsi catering A dan B belum tentu sama. Oya, jika tanggal pesta kalian merupakan musim wedding harus dilihat juga persentase tamu yang tidak hadir supaya jumlah makanan pas dan tidak berlebihan. 

Untuk menu-menu pondokan kalo bisa pilih menu yang mengenyangkan untuk menjaga buffet agar tidak kekurangan. Kalo sistem catering di gedung biasanya menggunakan pax jadi jika ada kekurangan pax bisa di confirm ke pihak catering sebelum hari H. Sedangkan di restoran sistemnya piring jadi jumlah tamu = jumlah piring. Ada plus minus antara sistem catering dan restoran. Bijaklah dalam memilih mana yang paling cocok dengan pesta kalian. Kalo saya menggunakan sistem pax jadi jumlah pax harus di confirm sebelum hari H.

Kalo kasus saya awalnya saya deal 400 pax di Taruma tapi belakangan saya naik ke 600 pax karena jumlah undangan saya 350 dan bakal nambah beberapa pondokan. Kalo menurut Pak Anjar sih saya gak perlu nambah pondokan terlalu banyak karena jumlah pax saya lebih dari cukup tapi ya mendingan kelebihan sih daripada kekurangan. Untuk detailnya mungkin di bahas saat test food dengan pihak Dynasty catering.


Semoga info ini bermanfaat yaa :)









Thursday, November 5, 2015

Proud to be wedding blogger :)

Ada yang nyadar gak my favorite blog di blog saya ini makin banyak penghuninya?
Yepp kayaknya banyak bride to be yang keracunan ngeblog :D

Perasaan saya gimana?

Seneng dong banyak yang keracun ! *evil laugh*

Yang bikin seneng sih dari mereka2 ini sebagian besar kalo boleh pede pernah chat ke saya lewat japri. Dan saya merasakan semangat para bride to be ini dalam ngeblog :)

Yang awal mulanya silent reader seperti saya dulu eh akhirnya bikin blog sendiri. Tiap kali nemu wedding blog baru saya pasti senyum2 sendiri kalo saya tau / pernah chat sama orang tersebut.

Kaya punya banyak temen seperjuangan macem kaya lagi lomba kelompok trus tujuan kita itu sama : WEDDING DAY

Jadi nimbulin aura positif dan ada yang semangatin kalo lagi down lewat comment2nya.

Trus bikin grup wedding blogger bareng. Chat bareng.

Jadi ada yang bisa di ajak diskusi secara kadang kalo diskusi ama cami bawaannya sensitif  ( biasalah pria2 maunya cepet, beres dan kebanyakan terserahnya ).

Terimakasih para wedding blogger semoga kita bisa berteman sampe seterusnya dan kesampean meet up nya :)

PS: Buat yang silent reader makasi jg yaa udah mau mampir en stalker :) 

Feel so blessed to know all of you <3

Nie


 

Tuesday, November 3, 2015

Wedding Preparation - Souvenir Tepai, Boneka Lempar, Corsage Family dan lainnya

Mumpung musim kondangan udah abis dan lom ada jadwal kondangan lagi jadi saya dan Brown niat cari perintilan wedding lagi. Dan akhirnya terealisasi kemaren hari minggu abis pulang gereja saya dan Brown ngebolang cari perintilan selanjutnya. Fokus utama kali ini : nyari souvenir untuk tepai, boneka lempar, dasi bestman, corsage family, dsb.

Lokasi yang dituju ada 2 : Asemka dan Pasar Pagi Mangdu

Asemka
Nyampe kesini udah jem 2 dan panaaas banget cuacanya pemirsah *sigh*. Baru kali ini saya main2 ke Asemka dan pas muter2 banyak toko yang tutup dan kebanyakan yang buka toko souvenir pernikahan, toko aksesoris kaya kalung, gelang, jepitan dan toko parfum / kosmetik. Oiya souvenir tepai inceran kita tuh tak lain tak bukan adalah handuk pemirsah, gampang gausa ribet. Kita muter2 ampe pegel gak ada 1 pun yang kita samperin trus Brown ajak muterin ke daerah kolong jembatan yang banyak jual mainan/ boneka/ aksesoris HP/ dll. Sempet masuk ke 1 toko boneka buat lihat boneka lempar bentuk kura2 tapi pas saya lihat muka kura2nya jelek langsung ilfil dan babay deh. Pegel jalan kaki kita mampir ke Dodomart beli minum dan lanjut muter lagi. Pada akhirnya gak dapet apa2 disini. Saya bilang ke Brown kita ke tujuan selanjutnya aja Pasar Pagi Mangdu. 

Pasar Pagi Mangdu
Berbekal info dari Dayenna / nana yang udah duluan beli souvenir tepai berupa handuk so saya dan Brown langsung cari toko yang dimaksud. Namanya UD. Makmur. Tokonya gak terlalu gede tapi yang beli rame banget. Di layanin sama mas2 pegawainya yang nyentrik. Pas nanya handuk dengan spesifikasi yang kami mau dan warnanya juga ready langsung deh bebelian tanpa studi banding ke toko lain *males intinya*. Selain handuk berbagai ukuran dan warna di UD. Makmur juga menjual banyak barang lainnya, ada dasi panjang, dasi kupu-kupu, kaos kaki, daleman pria wanita. Jadi gausa repot2 kesana kemari udah lumayan komplit. Soal harga karena gak banding2in sama toko lain jadi yaudalah tutup mata.

Coba saya rinciin apa aja yang di beli disini :
Handuk Sport Calmer warna merah = 3 lusin
Handuk Terry's Palmer warna macem2 = 1/2 lusin
Dasi kupu-kupu untuk Bestman = 4 pcs ( sebenarnya Bestmannya Brown ada 3 tapi beli lebihan aja )

Dan sisanya kita ada beli daleman disini *gak perlu di rinci*  lol !




Nah handuk udah dapet tinggal pembungkusnya belum ada, saya tanya ke si mas nyentrik ada gak toko penjual kantong tile. Mas nya langsung nunjuk ke toko sebelah UD.Makmur dan abis bayar *shock liat bon bayaran* kita melipir ke toko sebelah. Kalo kata Nana namanya Toko Laris ( tapi saya bener2 gak ngeliat nama tokonya apa, so kudu cek sendiri biar pasti yaa ).

Nyampe di toko sebelahnya UD. Makmur di layanin sama mba2nya. Pertama, cari kantong tile pembungkus handuk warna merah dan cuma ada 1 model, ukurannya pas banget sama handuk yang kita beli di UD. Makmur. Belinya harus per iket, 1 iket = 25pcs. Jadi harus beli minimal 2 iket sedangkan handuknya cuma 3 lusin. Yauda cincai aja daripada pusing *lagi2 capeng males gak mau repot*. Disini gak cuma bebelian kantong doang ternyata, gara2 liat sini situ, di tawarin sama ai ai nya jadi banyak juga bebeliannya *kekepdompet* >.< ( toko ini lumayan lengkap jual apa aja seputar weddingan )

Coba saya rinciin lagi bebelian apa aja disini :
Kantong tile warna merah = 2 iket @ 25pcs
Corsage family warna peach = 1 lusin ( kayaknya kalo gak cukup calon balik lagi nih ) 
Stiker kecil shuangshi = 2 pack
Angpau lamaran dan uang susu
Angpau merah = 2 box @ 36 pcs
Gelas tepai sekali pakai = 1 pack isi 50 pcs
Lampu kamar pengantin


simple dan gak terlalu gede :)



Selesai belanja tangan penuh megangin belanjaan, oiya, masih ada yang kurang boneka lemparnya belum nemu. Pas turun ke bawah sekalian jalan pulang nemu 1 counter boneka dan cocok banget buat boneka lempar, ukurannya juga gak kecil2 banget. Banyak modelnya ada kelinci, beruang, hellokitty dan paling unik bentuk singa. Akhirnya saya milih boneka hellokitty aja yg paling mendingan dari yg ada. Belinya 6pcs karena lebih murah daripada beli satuan.

lucu gak?

maap fotonya gelap karena pencahayaan minim >.<

Sip semua inceran udah dapet tinggal pulangnya gempor bawa banyak barang plus elus2 kasian ama dompet :D

Lumayan ngurangin beban beli printilan.

UD Makmur
Pusat Grosir Ps Pagi Mangga Dua
Jl. Mangga Dua Raya Lt. Basement Blok B No. 215-216 
Jakarta Utara 
CP : 0216499156


Back to Top