Wednesday, September 30, 2015

Wedding Preparation - Wedding Ring Box

Karena list wedding vendor saya udah lumayan komplit saya *biasanya* tinggal ngeliadin IG vendor-vendor yang udah saya deal buat dapet inspirasi atau sekedar memantau ( stalker, lol ). 

Nah pas lagi liat IG-nya vendor HB saya ( lux_floraldesign ) ternyata doi juga bikin wedding ring box dari kayu gitu, modelnya ada yang seperti peti ( buka tutup ) dan geser. Dalem box bisa dikasih hiasan bunga-bunga artificial dan saya sukaaaaa banget yang berbau-bau bunga kaya gini. Di cover box bisa dikasih hiasan dan nama pengantin, bagian dalem tutup box juga bisa di hias dengan quote / ayat alkitab :) 

Nah belakangan saya tau kalo Lux kerjasama dengan Sankyuu.Giftshop untuk penyediaan box kayunya jadi si Lux tinggal merangkai hiasan bunga-bunga di dalemnya. Saya ada minta pricelist ke Lux dan ke Sankyuu, harganya sih gak terlalu jauh beda tapi berhubung lebih banyak sangkut paut dengan design boxnya jadi saya mutusin chat dengan Sankyuu aja ( Sankyuu juga bisa merangkai bunga-bunga di box jd gak perlu bawa ke Lux *intinya bebas mau order ke Lux or Sankyuu tapi saya milih langsung ke Sankyuu karena hasil bunganya kurleb sama-sama aja tinggal menyesuaikan dengan tema wedding kita* ). Ukuran boxnya ada bermacam-macam tapi yang biasanya di pakai untuk wedding ring box yaitu Box A ( 11x 8 x 5.5 cm ) dan Box D ( 18 x 12.5 x 10 cm ).

Daripada bingung baca penjelasan saya langsung cekidot aja penampakannya ( gambar di ambil random dari IG Lux dan Sankyuu )





suka banget sama design covernya :D

<3 <3 <3




Saya order box D dan DP 50% karena pembuatannya masih tahun depan, kenapa tahun depan? awalnya saya tanya ke Sankyuu kalo order sekarang trus di simpen boleh gak? dia bilang order sekarang tapi pengerjaannya tahun depan aja karena material kayu itu makin lama makin coklat jadi takut kurang cakep kalo kelamaan di simpan. Okelah. 

Boleh kalo ada yang minat monggo main-main ke IG mereka ( awas mupeng tingkat akut karena bagus-bagus semua ) *noendorsement*


Tuesday, September 29, 2015

Wedding Preparation - Guest Book

Salahkan weddingan yang masih lama jadi mata ini secara gak sengaja trus hunting" printilan yg berbau" wedding :)

Kalo soal guest book sebenarnya udah dapet 4 pcs plus spidol"nya dari Taruma, cuma pastinya gak ada design cover or nama kita di guest book tersebut. Zaman sekarang emang semua serba canggih yaa tinggal ketak ketik di HP semua bisa kita dapetin, khususnya saya makasih banget sama yang nyiptain aplikasi instagram, berbekal instagram semua bisa kita cari lewat hastag ( gaakk, saya gak lagi promosiin instagram loh yaa ).

Tau vendor ini secara gak sengaja pas lagi buka IG, eh pas liat portofolionya lucu" juga. Pas scroll ke bawah-awah nemu salah satu blogger mesen juga disini ( hayo tebak siapakah dia? ). Okelah saya coba kontak yang empunya online shop. Nama olshopnya : Makarios Guestbook ( @makarios.id ) lokasinya di Yogyakarta. Soal design guest book saya milih yang udah pernah di buat aja tinggal ubah nama dan warna cover sesuai tema wedding. Model covernya ada 2 pilihan : Softcover dan Hardcover. Isi halaman ada 2 pilihan juga : 20 dan 32 halaman. Model kolom ada yg tabel dan kotak". Bisa juga masukin foto ke dalam guest booknya. 

Saya cuma mesen 2 buku model hardcover 32 halaman dengan model tabel yang bisa memuat 320 nama. Material yang dipake sampul : Ivory 310, isi : HVS 100gr, jilid : spiral kawat, ukuran : A4, dan laminasi cover doff. Soal harga menurut saya standart tapi daripada disuru bikin sendiri mending mesen aja ( capeng males, jangan ditiru :D ).

Oke langsung aja cekidot penampakan designnya ( guest booknya belum jadi baru acc untuk di cetak )




 Gimana menurut kalian? cute kan? :D

Semoga hasilnya memuaskan yaaa :)

Monday, September 21, 2015

After Married

Kira-kira after married mau ngapain? tetep kerja kantoran atau resign dan jadi ibu rumah tangga? 

Pemikiran ini lumayan jadi dilema bagi saya. Sampe sekarang saya masih belum mutusin mau yang mana. Sebenarnya kerja kantoran sih enak" aja, dateng-kerja-pulang dan dapet gaji di akhir bulan. Tempat saya bekerja juga deket dari rumah dan future home. So kenapa Nie bikin postingan kaya gini? yaa, saya merasa lumayan jenuh dengan kerjaan yang sifatnya rutinitas seperti ini. Apalagi kantor saya adalah perusahaan perorangan yang dimana abis saya yaa langsung ke bos ( bisa di bilang gak ada jenjang kariernya ). Dulu saya sempat resign karena suatu hal tapi akhirnya batal. Saya sempat cerita ke Brown tentang keinginan saya untuk resign dan Brown sih setuju" aja tapi mengingat after married biasanya kondisi keuangan belum pulih jadi saya berpikir lagi dan lagi. Di satu sisi lain saya punya passion yang besar di dunia nailart dan pengen mengembangkannya, menurut saya usaha ini menjanjikan dan lebih fleksibel karena bisa di kerjakan di rumah. Jadi meskipun saya di rumah tetep bisa menghasilkan meskipun belum sebesar kalo kerja kantoran :) 
Kendala lain karena di kantor posisi saya berhubungan dengan keuangan dan di percaya sama bos jadi susah banget kalo saya cuti/ sakit lebih dari 2 hari. Pastinya kerjaan kantor bakal keteteran dan ujung"nya saya stress :( bisa kebayang nanti betapa keteteannya kerjaan saya mendekati hari H dan setelah hari H ( saya pasti bakal ambil cuti untuk persiapan dan honeymoon ). Saya belum cerita apa-apa ke bos tapi bos saya tau kalo saya mau married, mungkin dia punya pemikiran yang sama :D 

Kira-kira menurut kalian gimana?


Thursday, September 17, 2015

1 Year until Our Wedding Day

18 September 2015 
Taraanggggg~ *confetti* 

Finally masuk juga H-1 tahun sebelum wedding day *joget-joget cantik*. Tepat tanggal 18 September 1 tahun kemudian *rencananya* *amiin* saya dan Brown akan mengucapkan janji setia seumur hidup untuk menjadi husband and wife *mata mulai berkaca-kaca*. Emang sih masi lama banget yaa tapi menurut saya kalo udah hitungan bulan gini berasanya cepeet dan takut masih banyak yang belom disiapin, gak hanya soal persiapan pemberkatan sampai resepsi masih ada soal pembangunan future home plus nyiapin isi"nya dan persiapan mental pastinya, kalo kata mami saya bentar lagi mau jadi istri orang ! harus jaga sikap, jaga perkataan, lebih dewasa dan sabar ngadepin segala sesuatu. 

Saya mau rekap apa aja yg terjadi selama 1 tahun pertama wedding preparation :
1. Awal mulai wedding prep sejak deal pertama vendor photography yaitu Picturehouse Photography ( bulan Agustus/September 2014 ) yang awalnya saya cuma mau nyamperin buat cari info" berakhir dengan di DP oleh Brown, kata dia kalo udah sreg ngapain harus cari" yang lain. Yang saya sadari disini saya masih awam banget soal dunia weddingan untungnya isi paket foto prewed dan liputan dari Pichos udah komplit dan banyak bonusnya :) ( one of my favorite vendor )
2. Akhirnya ngerasain yang namanya ke pameran wedding dan im so excited ngajak Brown kesini, saya menyadari kalo saya suka dan punya passion dengan hal" yang berbau wedding"an ditambah usaha kuku palsu Twinsnailart yang sebagian besar clientnya itu para bride to be. Karena saya juga bride to be gak jarang saya dan client" saya saling tukar info soal dunia perweddingan. Ini bukan hanya semata" karena bisnis :)
3. Masalah budget dan keuangan bisa dibilang salah satu yang jadi beban karena biaya pernikahan *sampai saat ini* di tanggung oleh Brown dan saya. Tapi disini saya bersyukur dan bener juga kata orang kalo mau merid pasti ada rejekinya. Di tengah krisis ekonomi yang melanda dari awal tahun sampe sekarang saya dan Brown bisa pastikan kami gak pernah kekurangan dan usaha pekerjaan kami dilancarkan
4. Masih menyambung soal no 3, lagi" saya dibuat Tuhan terkagum" karena rencana-Nya yang sungguh indah sehingga Brown bisa mempersiapkan future home buat kami kelak. Secara manusia dan pikiran kami ini mustahil : persiapan pernikahan + future home secara bersamaan tapi kami percaya saat Tuhan sudah membuka pintu, gak akan ada yang sanggup menutup pintu tersebut
5. Ngalemin juga yang namanya prewedding dimana dulu saya suka menghayal gimana yaa nanti foto" prewed saya dan Brown, lokasinya, gown apa yang saya pakai, gimana muka saya kalo di makeup poll ala" Syahrini. Capeknya, panasnya, stressnya, senangnya, ketawanya semuanya akhirnya saya lewati dan ini moment sekali seumur hidup juga. So enjoy it.
6. Moment yang berkesan juga saat saya dan Brown ikut retret pemulihan di gereja dan akhirnya Brown di baptis :) Im proud of you Brown, no turning back yaa ! Oya kami juga udah menyelesaikan sesi BPN dan ini salah satu kelas wajib untuk para capeng :)
7. Kenal sama banyak sesama bride to be terutama anggota grup WA, thanks udah mau join dan berbagi cerita mulai soal weddingan tentunya sampe yang gak berbau weddingan juga. Saya merasa seperti punya banyak saudara perempuan di dunia yang berbeda :D 
8. Bisa kenal dengan wedding blogger yang diantaranya kami sering chat personal juga, walaupun belum pernah ketemu ( kecuali Olip dan Silvi ) saya merasa kami seperti teman lama saja. Thankyou all :* *kecupsatusatu*
9. Sejak rajin nulis blog sering dapet email" / chat dari bride to be / silent reader yang minta saran, info, dsb. Kalo saya bisa bantu akan saya bantu sebisanya yaa :) 
10. Makin ngerti kalo hubungan antara pria dan wanita itu yg penting komunikasi, kalo komunikasinya putus/ terganggu akan merembet ke hubungan tersebut. Ribut" selama wedding prep ini pasti ada aja, tapi inget inilah tugas awal kita sebelum menjadi suami istri. Kalo masalah wedding prep aja gak bisa di atasi gimana urusan rumah tangga nanti?
11. Banyak banyaakk banget ilmu dan informasi yang saya dapet, yang tadinya gak tau/buta banget bisa pelan" ngerti dan paham *panjang kalo di ceritain satu satu*

Apalagi yaa? udah sekian dulu aja ntar kalo kepikiran lagi baru saya tambahin :D 




Monday, September 14, 2015

Wedding Preparation - MUA Retouch

Pertama" saya mau ucapin makasi buat temen" yang udah kasi advice di postingan sebelumnyaaa, really appreciate it <3 *pelukciumsatusatu*

Masih bahas soal kedilemaan hati tentang rundown pemberkatan yang mepet trus berimbas ke jadwal retouch yang mengharuskan balik ke bridal. Berbekal saran dari temen" dan Catheriners yang saya kenal, saya mutusin buat panggil MUA untuk retouch biar hati ini gak ketar ketir lagi *kekepdompet* lalu bakal book hotel lagi untuk retouch sedangkan mama" dan twins saya tetep balik ke bridal untuk retouch ( soalnya saya udah terlanjur bayar untuk retouch sore ). Dan sebagai kompensasi dari bridal digantikan dengan 1 makeup party ( yang mau saya kasih ke cece saya kalo dia jadi pulang dari LN ). Okelah sepertinya ini keputusan yang tepat kan? *iyakaniyadongbenerkan*

Nah selanjutnynya tinggal cari MUA untuk retouch, pilihannya emang terbatas karena budget yang makin membengkak, lol. Soalnya kalo book MUA untuk retouch fee nya cuma di potong sedikit dibandingkan kita ambil 1 paket pagi-sore. Trus kenapa gak cari lepasan semua aja? yaa lagi" budget sih, mau bagus mahal banyak, mau bagus murah harus pinter" cari tp yaa belum tentu yg mahal bagus juga ( nah lo bingung kan bacanya hihi ). Daaan feel so blessed karena rencana Tuhan lebih indah dari rencana saya ( pastinya ). Saya menemukan 1 MUA yang cocok untuk retouch siapakah dia? *sokbikinpenasaran* namanya Michelle. Dia adalah MUA di Catherine Bridal tapi belakangan ( udah 3 bulan ) dia resign dan memilih sbg MUA freelance/ lepasan. FYI, sepupu saya dulu prewed sama dia dan hasil makeupnya manglingin banget trus berbekal stalker juga di Weddingku saya baca review" bride yang di handle sama Michelle puas smua. Setau saya di Catherine memang cuma ada 4 orang yang boleh handle bride dan semuanya MUA profesional. Salah satunya adalah Michelle. So far saya mantap dengan pilihan saya ini.

Pas contact ke orangnya juga baik dan fast response. Saya sempet curhat tentang kondisi saya dan Michelle cukup sabar dan kasi tau apa yg mesti saya lakuin. Pas tanya soal fee-nya, untuk ukuran MUA yang sering banget pegang bride harga paketnya termasuk murah dibandingkan MUA yang baru terjun di bidang weddingan. Pas saya tanya soal fee retouch aja Michelle ngasi harga yang bener" spesial karena saya client Catherine. Senengg banget dong hati ini *plusdompetini* dan saya nambah untuk test makeup yang bisa di pake untuk acara sangjitan ( kalopun sangjit nanti dirasa gak perlu makeup yang berlebihan nanti di ganti hari dengan test makeup untuk hari H ). Nah karena di Catherine gak dapet test makeup ( karena cuma ambil gown + makeup ) test makeup dengan Michelle nanti bakal saya tunjukkin ke Nana supaya dia punya gambaran untuk makeup paginya. Oya, untuk DP cukup 30% dan yang bikin seneng lagi sisanya bisa on the day :D *jarangjarangadayangbegini*. Well saya juga gak begitu kuatir tentang perbedaan makeup pagi malam karena baik Nana maupun Michelle sama" sedang dan pernah jadi MUA dari Catherine :)

Semoga gak ada lagi drama" sampe hari H nanti. AMIN ! 

Ps : Makasi lagi terutama buat Brown yang gak bosen dengerin curhatan dan kedilemaan hati ini ( saya sempet minta maaf sama dia karena merasa salah pilih bridal dan berniat nikung ke bridal lain, well, tapi kata dia saya gak salah dan gak ada sesuatu yang salah dengan pilihan saya :) yang penting cari jalan keluarnya gimana *kisskisshugg*

Nie,
Yang udah gak dilema"an lagi XD

Wednesday, September 9, 2015

Need Advice :)

Halohaa, sepertinya saya kena galau seperti temen" blogger namun beda kasus :(


Jadi begini ceritanya *cielah* kan kalian udah tau tuh bridal saya di Catherine dan kalo namanya pake bridal, makeup pagi dan retouch mesti ke bridalnya which is itu di gading yang lumayan jauh dr domisili saya di jakbar. Nah salahnya saya juga gak prediksi jam pemberkatan yang baru bisa mulai setengah 1 siang ( paling cepetnya jem segini jadi jangan ditanya lagi bisa di majuin or tidak ). Dan itu artinya di pagi hari saya punya banyak waktu sedangkan jarak antara pemberkatan dan retouch lumayan mepet menurut saya. Apalagi Catherine yang terkenal dengan bridal sejuta umat seharinya bisa ngelayanin belasan pengantin dan sistemnya tag jem tapi kalo siapa dateng duluan dia yg di layani. Saya tau sih makeupartist disana banyak dan sepengetahuan saya jarang ada kasus telat, gak oke or sebagainya. Tapi tetep ketar ketir dong hati ini tapi kalo saya nanya sama WO dia bilang sempet sih, yaa kalo pada on time sih sempet" aja, tapi tetep aja saya takut jadi bridezilla nantinya, haha. Nah saya berpikir untuk hire makeupartist lepasan untuk retouch, jadi paginya tetep di Catherine tapi retouchnya abis pemberkatan di hotel/ apartemen. Segala sesuatu mungkin terjadi dan bisa aja kekhawatiran saya gak terjadi, tapi siapa yang tau jalanan di Jakarta yang macet dan keadaan cuaca yg susah di prediksi jg? dan mengingat kalo hire makeupartist lagi artinya saya harus nambah cost untuk makeup ( yang mana gak murah jg ) dan book hotel/apartemen untuk retouch. Kalo Brown sih udah cape ya saya keluhin tentang hal ini tapi kalo keputusannya emang mau hire makeupartist dia udah lampu ijo ( so blessed punya cami kaya gini XD ). Bahkan saya niat sampe pindah bridal dan pas pameran kemaren sempet lirik" bridal sebelah. Haha. Okelah sematang2nya persiapan yg katanya well prepared ini tapi tetep aja saya juga manusia biasa toh. Saya cuma mau yang terbaik aja yang saya mampu :)

Please kasi saran sebaiknya gimana dan menurut pengalaman kalian kalo ada yg sama kasusnya, really appreciate it :)


Thankyou 
Nie


Tuesday, September 1, 2015

Wedding Preparation - Invitation, Souvenir and Bridesmaid Makeup

Lanjutan dari postingan sebelumnya tentang kartu undangan, minggu lalu saya ke pameran wedding lagi pemirsah, eitss rajin amat si Nie ini, sebenarnya alesan kesini mau ketemuan sama Red Card, kebetulan Red Card lagi pameran di Hotel Ciputra. Selain di hotelnya ternyata di mallnya juga ada pameran. So pas sampe CL saya dan Brown muterin dulu booth" yang ada di mall. Kebetulan liat ada CC Card, vendor ini udah terkenal juga di jagad perweddingan, sempet nanya" dan lihat" model undangannya tapi belum ada yg sreg di hati. Harganya cukup oke menurut saya dibandingkan kalo dateng ke pameran besar, cici yang layanin gak agresif dan cuma nanya buat wedding kapan. Okelah kita pamit trus cuss ke hotelnya buat ketemuan sama Ko Michael.


Sampe ke ballroom hotel kita langsung cari booth Red Card, fyi, saya baru pertama kali ke pameran inhouse kaya gini. Overall pameran seperti ini lebih sepi dan lega dibandingkan di JCC or JIEXPO, para capeng lebih leluasa ngobrol dan nanya" ke para vendor. Kebanyakan vendor yang ada termasuk vendor baru. Berhubung list vendor saya hampir lengkap jadi saya gak mau lirik" ke vendor yg udah di deal *daripada di pelototin sama Brown* 

Ketemu boothnya Red Card tapi Ko Michaelnya gak ada, kita di sambut cici cantik yang ternyata adalah istrinya Ko Michael. Namanya Ci Lisa. Pas Cicinya tau kita udah janjian dia kontak suaminya yang lagi cari minum di Mall. Sembari nunggu kita lihat" design undangan yang udah pernah dibuat dan ngobrol" sama Ci Lisa. Gak lama Ko Michael dateng dan fokus pembicaraan cuma antara saya dan Ko Michael, maklum si Brown kan lempeng orangnya jadi saya yg lebih cerewet soal weddingan :D 

Kesan saya sama Red Card sejauh ini sih okeh" aja dan nyambung ngobrolnya. Sebelum ketemu mereka saya udah ngomong mau model dan konsepnya seperti apa dan soal harga juga udah dikasi gambaran. Intinya saya merasa sreg dengan Red Card dan mengingat pengalaman ketemu sama vendor undangan sebelumnya saya yakin memilih Red Card sebagai vendor undangan wedding saya. Sebenarnya masih ada Adel Card inceran utama saya, tapi sepertinya emang gak jodoh dan banyak halangannya, lol. Alasan utama memilih Red Card karena komunikasi langsung dengan ownernya jadi enak dan fast response. Saya kurang suka kalo komunikasinya dengan marketing/sales karena tujuan mereka cari order sebanyak-banyaknya dan jarang follow up client. Oya selain deal undangan, saya sekalian deal souvenir berupa memo biar gak usah pusing cari" vendor lagi dan seragam dengan undangannya :)

Berikut saya rinciin deal saya dengan Red Card :
1. Model kartu undangan single board dengan amplop ( design menyusul )
2. Ukuran 20cm x 13cm
3. Include : plastik, thankyou card, souvenir card, photobooth card, map peta print ( bukan fotocopy-an )
4. Souvenir memo ukuran 10cm x 10cm, isi 100 lembar, softcover

Bonus : Salmon en Croute from aftercook15 ( usaha kokonya ko Michael )

Saya diminta DP sebesar 50% untuk mengikat harga. Harga undangan dan memo menurut saya standart dan masuk budget, gak beda dengan Adel Card. Oiya satu lagi alesan saya memilih vendor ini karena testimoni dari Chyntia. Emang bener si Ko Michael ini baik dan sabar orangnya ngeladenin yang cerewet soal undangan :D ( thankyouuu sindii ).

Abis deal undangan, saya dan Brown niat langsung pulang, pas mau keluar tiba" di cegat sama cici" yang bagiin brosur makeup family, saya jadi inget belum deal sama makeup bridesmaid. Sebenarnya dari Catherine dapet 1 makeup bridesmaid tapi saya alihin ke makeup saudara. Rencana saya mau pakai 2 orang bridesmaid. Tergiur dengan brosur promo saya dan Brown nyamperin boothnya Yohana Lestari Bridal and Makeup School. Di jelasin sama salah satu muridnya Ci Yohana yang merangkap marketing. Lihat" portofolionya sih lumayan menurut saya gak lebay or medok. Katanya sih makeup schoolnya ini suka dipanggil seminar" di kampus dan sekolah gitu. Dan saya lihat di IGnya emang ada yaa. Yaudah karena saya juga pusing cari" vendor makeup bridesmaid jadi saya deal dengan Yohana Lestari dan DP disana. Saya juga dapet discount mengikat untuk tambahan *kalo butuh* makeup family dan free charge kalo yang makeup 5 orang.

Dengan 3 deal ini, wedding vendor saya dan Brown udah bisa di bilang lengkap tinggal printilan" aja. So happy :D






Invitation Vendors

Kartu undangan dan souvenir adalah 2 hal yang belum saya deal dan pilih" vendor untuk 2 macam ini bikin saya galau juga. Setiap pameran yang saya datengin saya sempetin hunting ke bagian kartu undangan dan souvenir, tapi emang nyari vendor ngalahin cari calon suami wkwk susah" gampang :D

Saya jabarin beberapa vendor kartu undangan yang pernah saya datengin dan responnya ( testimoni yg saya berikan semuanya berdasarkan yg saya alami jadi jangan langsung judge vendor tsb bagus or jelek, better datengin langsung biar clear )

Loving/Lovely Card
Dapet info vendor ini dari WO saya karena murah dan bagus, waktu pameran saya ke boothnya dilayanin sama koko yang punya dan menurut saya dan Brown ngelayaninnya ogah"an gitu. Paling kita cuma tanya" sedikit dan minta di ambilin model yang kita suka. Pas tanya harga jederrr out of budget ( ini yg saya pernah bahas juga, kebanyakan vendor undangan suka asal sebut harga dan gak di hitung" dulu dan ini gak cuma di Loving Card aja, hampir semua vendor undangan di pameran wedding memakai cara seperti ini ). Trus pas si koko tau kita marriednya 2016, langsung deh kita di tolak mentah-mentah. Haha.

Impra Card
Saya lihat banyak juga temen/ kalo mama papa dapet undangan vendornya Impra, pas pameran juga ke boothnya, di layanin sama koko"nya, harga kartunya juga asal sebut dan pas kita bilang married 2016 muka si koko langsung beda dan lagi" di tolak mentah-mentah.

Toho Card
Vendor ini sering juga ikut pameran wedding dan saya bisa bilang diantara vendor" yang saya datengi di pameran Weddingku JCC dan pameran Cantik JIEXPO cuma Toho dan Adel yang kasi harga wajar. Saya hampir DP di Toho, design"nya kelihatannya ke arah classic ala zaman" dulu. Saya suka yang classic tapi mau ada sentuhan modernnya juga. Abis dr Toho saya ke Adel dan mood saya langsung berubah, saya lebih suka design Adel Card.

Adel Card
Vendor inceran utama saya udah pasti Adel Card, saya suka design"nya dan pas tau harganya affordable tambah sukaa karena gak asal sebut kaya 2 vendor di atas. Tapi ownernya susah di hubungin dan dia gak mau nerima DP kalo gak dalam 1 tahun. Saya pun belum ke showroomnya karena hari H saya belum masuk 1 tahun. Terlepas dr ownernya yg susah dihubungi dan pengerjaanya agak lama, saya merekomendasikan Adel karena harga dan kerapihannya terkenal yang oke banget. 

Ken's Collection
Vendor ini menyediakan undangan dan souvenir, saya kesini di pameran JWF 2015 dan saya diperlakukan sama dengan vendor 1 dan 2, harganya termasuk mahal ( saya gak tau ya pilihan saya dari bahan apa, saya pilih hanya berdasarkan model dan melihat Toho dan Adel yang bisa kasi harga wajar saya sedikit kesal dengan vendor" yang suka asal sebut kaya gini, padahal spec yang saya sebutkan selalu sama dan model yang saya pilih gak beda" jauh ).

Red Card
Vendor ini saya tahu dari Chyntia, belum terlalu terkenal seperti vendor" di atas tapi saya lihat sekarang banyak yg ngincer vendor ini. Saya mulai chit chat sama ownernya Ko Michael dari awal tahun dan saya kasi lihat model" yang saya suka. Responnya oke dan selalu di jawab tiap kali WA. Soal harga waktu itu design yang saya mau cukup mahal tapi bisa dijelaskan kenapa mahalnya, yang saya suka harga bisa mengikat sampai hari H. Saya belum punya kesempatan bertemu langsung sama Ko Michael karena waktu itu wedding saya masih lama dan belum terlalu mikirin undangan.


Kira" segini dulu info yang saya bisa berikan kalo soal kontak bisa cari di web/fb nya masing" or bisa juga cari di weddingku / bridestory :)