Wednesday, October 26, 2016

Wedding Day ( Part 2 )

Untuk baca part 1-nya bisa klik link ini

Perjalanan dari Grand Whiz Hotel ke gereja termasuk lancar, cuma rada mepet pas mau check out. Penyebabnya karena cukup lama nunggu lift di hotel. Hampir setengah jam nunggu lift dari kamar ke lobby *lelah hayati*. Mana pake wedding gown pula, akhirnya pas ada lift yang rada lowong kita langsung misi2 buat masuk. Kalo soal kamar gak ada masalah dan menurut saya cukup luas untuk peliputan wedding. Cuma masalah lift dan check in kemaren yang harus diperbaiki. Oyah biaya peliputan kena charge 1,5jt untuk area hotel sampe lobby, kalo mau sampai kolam renang kena 2jt. Ada juga deposit sebesar 500rb yang akan dikembalikan pas check out ( titipin tanda terima pembayaran charge ke WO / PIC karena dimintain sama pihak hotel pas liputan di lobby ).

Sesampainya di hotel saya dan Brown disuruh nunggu sebentar karena masih persiapan ruang gereja untuk pemberkatan. Kira2 jam setengah 1 kurang kita disuruh turun dari mobil dan jalan menuju ruang pemberkatan. Lama pemberkatan sekitar 1 jam, flownya lancar tinggal ngikutin arahan PIC gereja dan WL. Pembacaan janji nikah yang bikin saya galau pun lancar saya ucapkan ( malahan gak nervous sama sekali loh ). Sedangkan Brown rada keserimpet di tengah2 janji nikah ( mungkin karena giliran pertama jadi deg2an dan pas keserimpet jd blank, untungnya sih Brown bisa lancarin sampe akhir ). Moment paling mengharukan yaitu waktu tumpang tangan pemberkatan pernikahan oleh Pak Gembala.



Bikinan Brown loh <3





The Vow - Groom

The Vow - Bride

Pas ucapan terimakasih ke orangtua saya dan Brown gak pake nangis2an, saya ucapin terimakasih dan minta doa restu aja. So, makeup aman sempurna ( saya sempet liat muka papi saya udah keriting pas cipika cipiki ). Selesai acara pemberkatan dilanjutkan dengan salam2an dengan para jemaat dan tamu lalu ditutup dengan catatan sipil. Prosesnya cepet banget gak pake lama. Lega rasanya 1 prosesi telah terlewati. Akhirnya saya dan Brown sah menjadi suami dan istri. Puji Tuhan.





Abis selesai catatan sipil ada acara lepas balon dulu. Abis itu lunch dulu dengan nasi box pesenan dari Ny. Hendrawan. Responnya pada bilang enak terutama yang isinya Ayam Panggang, soalnya gak ada tulang jadi gampang dimakan. Sekalian review soal Ny. Hendrawan. Pas kami masih otw ke gereja, pihak dari Ny. Hendrawan udah sampe di gereja sekitar jam 11an. Padahal di janjinya jam 12, Saya puas sekali dengan service dan makanan yang di sajikan. Pembayaran COD dibayarkan oleh WO. Recommended deh buat nasi box dari Ny. Hendrawan.

Pose cantik selalu :D




Selesai lunch di gereja semua berangkat untuk retouch, mama Brown, Cimon dan adiknya Brown menuju Catherine Bridal sedangkan sisanya menuju Merlynn Park Hotel. Saya gak balik lagi ke bridal karena jadwalnya lumayan mepet. Untuk retouch saya di makeup dengan @nc_hair_makeup ( Ningschelle Hair & Make Up ). MUA saya yang sama pas waktu sangjitan.

Perjalanan ke Merlynn Park lancar dan pas sampe kita langsung menuju kamar ( check in dilakukan oleh pihak WO ). Kamar yang kami book ada 2, tipe Prada Suite ( untuk retouch bridesmaid dan makeup cici2 ipar ) dan Tiffany Suite ( untuk saya dan mami ). Saya gak sempet liat yang Prada tapi katanya sih bagus dan luas. Kalo Tiffany lebih kecil tapi lega banget kok. Ratenya kedua suite ini juga gak terlalu mahal. Pas sampe kamar Chelle udah lagi makeupin mami jadi saya santai2 dulu dan lepasin wedding gown. Fiuh~ lumayan legaan sebentar. Untuk makeup malem saya request vintage style dengan lipstik maroon. Bolero malem juga diganti tapi bukan dari Bridal. Saya bikin sewa di Melisa Halim ( @missisabelle_id ). Review soal bolero nanti aja terpisah ya.

Selesai si mami lanjut ke retouch saya, lumayan lama pas bikin hair do karena semua dikerjakan oleh Chelle sendiri ( ada asisten tapi dia tugasnya gak terlalu banyak sih ). Sampe WO harus ngingetin kalo waktu udah mau abis. Si Brown pun gak ke retouch rambutnya ( untung pas sebelum resepsi nyadar dan dibantu Ko Andre rapiin rambutnya ).

Lumayan deg2an sih karena mepet waktunya cuma sebisa mungkin saya tetep tenang dan jaga mood. Oyah kalo bridesmaid dan cici2 ipar di makeup sama tim dari Yohana Makeup di kamar terpisah. Selesai retouch sekitar jem 5 gitu dan kita semua langsung otw ke venue, Taruma Grand Ballroom. 1 prosesi lagi harus dijalani. Here we go. . .


Bersambung . . .
  


  



Thursday, October 20, 2016

Wedding Day ( Part 1 )

Sebelum lanjut wedding reviewsnya mau diselip sama cerita The Day yang hampir kelupaan di bahas, untung si Tashya posting jadinya keinget deh.

Check it out . . .

18 September 2016

Bangun jam 4 pagi, tanpa di bangunin sama WO, tadinya si WO mau morning call tp karena udah WA ke Ci Sisca jadinya gak ada morning call.  Sebenarnya jadwal makeup itu jam 6 pagi, kenapa saya pagi banget bangunnya? yup karena harus masang soflens, masang soflens ini bikin saya stress karena sehari2 saya gak pake soflens/ kacamata. So butuh extra kesabaran plus sampe di omelin dulu sama Cimon baru akhirnya kepasang tuh soflens. Tadinya saya mau pake soflens dari @japansoflens tipenya ageha lunatia grey yang femeus itu ( saya pake buat sangjitan kemaren ) tapi batal karena tiba2 tuh soflens menghilang ( dan tau2nya ada di dalem kotak tetes mata *doeng* ). Imo, ageha ini pas saya pake ada yg ganjel gitu dan susah dicopotinnya. Jadinya Cimon saranin beli eyelovin aja, tipenya rainshower grey. Warna dan bentuknya mirip sih tapi saya lebih suka eyelovin daripada ageha ( harga mahal gak menjamin ternyata, tergantung kecocokan masing2 ). Kalo soal mata merah sih kalo kelamaan pasti merah lah yaa. Jaga2 bawa tetes mata aja.

Oke abis soflens kepasang, bridesmaid juga udah bangun, gak lama tim dari Yohana Makeup udah dateng buat makeupin 2 bridesmaid. Saya, Cimon pergi ke kamar 2 mama untuk berangkat ke Catherine Bridal. Sambil nunggu mama Brown siap2, sempetin icip2 kue dari @boens_bakery. 

Menuju Catherine Bridal dianter oleh kokonya Brown, sampe sana udah rame ternyata, para crew foto, makeupartist dan para bride lagi sibuk di makeup. Sempet lirik2 ke bride yang di pegang Ci Nana, jadi gak sabaran buat dimakeup. Gak berapa lama crew dari Picturehouse ( disingkat jadi Pichos aja ya ) udah dateng, kami di salami sama Mas Rio dan Ko Adi selaku photographer hari ini. 

Jadwal makeup yg harusnya jam 6 agak mundur setengah jam-an. Hati udah mulai was2 takut molor kelamaan. Finally akhirnya di pegang juga sama Ci Nana dan dimulailah sesi makeup. Sembari makeup Crew Pichos mulai jeprat jepret dan videoin, pokoknya hari ini hari bebas senyum dan nyengir sedunia gak bakal ada yang marah. Harus happy terus. Seneng deh di bilang begitu. LOL.








Pas lagi hair do, Brown baru dateng dan abis saya selesai, dia di style-ing juga. Abis itu pake wedding gown di bantu anak gown terus foto2 cantik dan berangkat menuju hotel. Mobil Pengantin dari saya makeup udah ready, Oia, kalo gak salah inget WO standby pas saya udah mau pake wedding gown ( saya gak tau tepat kapan datengnya ).



Sampe di hotel saya disambut 2 bridesmaid yang udah cantik2. Disuru nunggu buat prosesi pagi sebentar. Sambil nunggu saya disodorin kue2 lagi dan minum. Setelah selesai semua persiapan dimulailah sesi foto2 di kamar  ( ceritanya sebagai rumah mempelai wanita ), foto2 cantik bareng bridesmaid dan Cimon, semua gaya di arahin sama Pichos, disini Mas Rio sebagai main photographer oke banget ngarahin gaya dan orangnya juga seru. Ada juga foto2 bareng papi mami, penutupan slayer. 











Disaat yang bersamaan Brown juga lagi prosesi di kamar ( ceritanya sebagai rumah mempelai pria ) dengan Ko Adi sebagai photographernya. Saya gak tau sih disitu ngapain aja yaa kurang lebih sama lah yaa persiapan dari pake kemeja, jam tangan, sepatu sampe pemakaian jas.










Selesai semua prosesi di kamar masing2, Brown dan bestman siap2 menuju kamar saya, sebelumnya di kerjain dulu sama Cimon dan bridesmaid. Ide gamesnya dari WO, ceritanya Brown disuruh tebak cap bibir di kertas. Mau tebakannya bener tetep bakal di bilang salah. Terus mereka dihukum harus joget dan bikin bentuk love pake cap bibir ( yang udah dipakein lipstik pastinya ) di dinding ruang tamu udah di pasangin post it. Dari dalem kamar saya cuma denger suara dan teriakan heboh  sambil senyum2 sendiri dan penasaran lagi ngapain sih mereka.







Selesai games akhirnya Brown diijinin masuk ke kamar dan salaman sama papi mami. Disini saya masangin boutonniere dan dikasih HB sama Brown. Terus foto2 cantik sebentar dan menuju kamar pengantin. Sebelum foto2 dikamar pengantin diadakan tepai dulu kepada kedua orangtua. Abis foto2 dikamar pengantin semua crew beres2 untuk check out dan berangkat menuju gereja untuk pemberkatan.







Bersambung . . . . .