Friday, December 23, 2016

Wedding Review : Perintilan

Bisa di bilang instagram berperan penting dalam postingan ini, yep, teknologi udah semakin maju ya. Tinggal klik klik semua informasi yang kita inginkan bisa didapat. Apalagi sekarang rame banget yang jualan online di sosial media ( terutama instagram ). Bagi yg matanya suka jelalatan harap jangan sering buka2 instagram apalagi ngefollow akun2 yang khusunya bertemakan weddingan. RACUN banget deh all. Setuju kan?

Termasuk saya kena racun karena suka ngefollow akun2 online shop yang ngejualin perintilan wedding. Dari sebelum ada wedding plan, saya suka mupeng dan niat banget kalo nanti udah saatnya bakal nyicil bebelian perintilan wedding.

Dan mulailah kecentilan bebelian perintilan dari 1 item ke item berikutnya ( kalo saya boleh bilang orang Indo tuh jago2 ya, pinter banget ambil peluang usaha dari weddingan *termasuk saya dink* lol ). 

Seperti biasa saya jabarin aja perintilan apa aja yang saya beli :

Satin Robe & Groom Bride Hanger ( score : 90/100 )

Yang ini saya belinya pas awal2 wed prep, udah lama banget kayaknya di simpen di lemari. Belinya di Ig : @redboxstore. Tek toknya cepet gak pake lama dan kira2 2 minggu kemudian udah jadi dan siap kirim. Kalo sekarang ini trendnya model hanger full kayu sampe ke tulisan nama Groom/Bridenya. Tapi masih ada juga sih yang demen model kawat. Satin robe juga sekarang ngetrend banget yang lace2. Soal warna saya suka banget warna merah kesannya kontras, seksi dan bagus kalo di foto.  Kesimpulannya saya puas beli satin robe dan hanger di @redboxstore ini. Hasilnya sesuai denga foto, pengerjaan cepat dan fast response juga.



Satin Robe with initial name ( score : 100/100 )

Ini belinya online juga di Ig : @boudoirline. Lihat koleksi nightwearnya cakep2 banget dan mupeng. Naksir banget sama Kiss Kimononya ada aksen lace di lengannya dan bisa di tambahin insial nama dengan swarovski. Pas dateng makin happy karena packagingnya luxury di bungkus kotak merah pake pita. Soal bahan gak bisa di samain dengan vendor di atas ya. Ada harga ada rupa. Kiss Kimononya lembut dan kinclong banget sampe sayang rasanya kalo mau pake. Inisial namanya juga sesuai dengan keinginan. Saya pesan warna putih biar gak sama dengan yg beli di @redboxstore. Totally recommended ! tapi kimono ini gak saya pake pas wedding day karena takut kotor. Haha. Buat koleksi pribadi aja lah yaa ^^




Couple Towel ( score : 70/100 )

Saya pesen couple towel sama salah satu temen grup WA, kebetulan dia punya usaha perintilan wedding. Nama Ig-nya : @twisey_store. Pilih handuknya yang kualitas good ( kalo yang mau lebih bagus ada ) dan soal warna so pasti merah dong. Untuk bordiran saya pilih benang emas dengan tulisan "Groom" dan "Bride" plus nama saya dan Brown. Untuk hasil jadinya rapi dan sesuai keinginan. Tapi ada minusnya saya pesen couple towel plus boxnya tapi hasilnya gak rapi dan masih ada bekas lem disana sini. Pas saya konfirmasi alesannya usaha ini belum lama jadinya masih keteteran soal pengerjaannya. Diluar soal boxnya sih saya cukup puas beli perintilan disini.




Guest Book ( score : 85/100 )

Tentang guest book saya pernah bahas disini tapi belum saya review dan kasih lihat penampakan aslinya. Prosesnya gak terlalu lama seinget saya, cuma minta rubah sedikit2. Untuk harga menurut saya standart dan hasil jadinya sesuai sama contohnya. Sayangnya ada sedikit noda di sampul bukunya dan masalah ini udah saya sampein ke adminnya. Overall saya puas pesen guest book di @makarios.id ( Oyah, salah satu blogger pesen juga disini loh, tau siapa? )





Wedding Ring Box ( score : 85/100 )

Soal wedding ring box udah pernah saya bahas pas pesennya ( IG : @sankyuu.giftshop ) sekitar bulan Juni kotaknya sudah sampai di saya. Saya sempet ubah2 quote di dalem boxnya, akhirnya saya pake quote pembuka seperti di wedding invitation. Untuk hasil, menurut saya bagus dan sesuai dengan fotonya, adminnya juga helpful dan bisa kasih masukan. Yang saya gak sangka ternyata ukuran boxnya lebih besar dari yg saya kira. Jadinya agak kebesaran sih untuk ukuran wedding ring box. Oya. ada sedikit minusnya di mata saya, rantai penyangga boxnya kurang kuat sehingga waktu saya buka, rantainya copot. Untungnya bisa diperbaiki oleh papi saya tapi arah pemasangannya di rubah. Saya udah sampein soal rantai copot itu ke adminnya. Trus satu lagi, waktu di foto boxnya terlihat mulus tapi waktu sampai di saya ada sedikit peyang di bagian tutupnya ( kayak keteken ). Feeling saya mungkin keteken waktu pengiriman di ekspedisi. Overall cantik banget pas di foto bareng wedding ringnya.





Couple Doll ( score : 100/100 )   

Karena suka sama Brown and Cony, saya mutusin untuk mencari wedding doll dari karakter LINE ini. Ubek2 instagram akhirnya nemu IG-nya : @line_merchandise. Disini menjual berbagai macam pernak pernik seputar karakter LINE termasuk Brown and Cony wedding doll. Pas lihat fotonya langsung suka dan minta di beliin sama Brown dan untungnya di kasih, LOL. Harganya cukup mahal untuk boneka tapi worth it karena pas dateng lucu banget dan ukurannya juga pas.



Handbouquet Frame ( score : 90/100 )

Waktu saya fix pake HB artificial, salah satu alesannya karena takut kalo pake fresh warna bunganya cepet pudar dan layu, udah gitu kalo pake jasa dried flower harganya mihil euy. So, saya mantap memilih art flower sajah. Tapi mata ini tetep mupeng dong lihat HB frame yang unyu2 yang biasanya di frame sekaligus dengan undangan dan souvenir wedding. Tanya2 cuma ke 2 vendor kalo gak salah, yang 1 udah terkenal banget pasti tau lah ya. Yang 1 lagi pemain baru dalam dunia dried flower, pas lihat PLnya gak semahal yang pertama. Trus saya tanya lagi kan HB saya itu art apa ada discount/ pengurangan harga ( soalnya PLnya untuk dried flower ). Akhirnya dikasi discount karena HBnya art *lemayan deh*. IG : ladolcevita_bouquet. Proses jadinya sekitar sebulanan soalnya framenya harus bikin khusus karena HB saya kegedean, LOL. Hasilnya bagus dan rapi sesuai dengan keinginan.


Wednesday, December 14, 2016

Wedding Day ( Part 3 )

Haiyahhh, maap banget yaa readers lama gak update, maklum abis married jadwal padat dan seperti biasa penyakit malas melanda, mungkin karena wedding day-nya udah lewat jadinya males disuruh flashback, okelah apapun alesannya im back !

Cuss deh lanjutin cerita wedding day-nya, untuk part sebelumnya bisa di klik ---> part 1, part 2.

Susunan rundown yang agak mepet bikin hati dag dig dug juga, untungnya antisipasi dengan sewa MUA dari luar bridal itu adalah keputusan yang tepat banget. Selesai retouch kami semua berangkat ke Taruma Grand Ballroom untuk acara resepsi. Jalanan lancar dan setibanya di venue, para satpam udah sigap mengarahkan tempat parkir VIP untuk mobil pengantin. Saya bersyukur banget milih Taruma karena disini 1 hari 1 pengantin jadi gausa rusuh2an dengan pengantin lain atau ada kejadian tamu salah ruangan or salah masukin angpao. 

Pas masuk ke area ballroom saya sempet melirik ke meja angpao, 2 usher udah ready dan cuma sempet lirik2 kanan kiri sebentar soalnya harus bergegas ke ruangan manajemen untuk "disembunyiin". Acara berikutnya adalah tepai keluarga, sambil menunggu saya sempet icip2 beberapa menu buffet dan pondokan yang dibawain sama WO. Lalu WO mengajak saya dan Brown untuk GR kilat ( karena waktunya mepet ). Pas GR udah lumayan rame soalnya ada early dinner keluarga, setelah itu  dimulailah sesi mendulang angpao dan emas  tepainya. Tepainya di lakukan di depan pelaminan biar kelihatan lega. Jumlah yang tepai sekitar 15-17 pasang dari kedua belah pihak, Selesai tepai saya dan Brown disembunyiin lagi ke ruang manajemen.

Sekitar jam 7 lewat 15 acara sudah mau dimulai, urutan masuknya para orangtua, koko dan cici ipar, cimon, bridesmaid dan bestman lalu terakhir groom dan bridenya. Untuk lagu entrace orangtua sampe bestman yaitu Elmos Fire instrumental ( rekomenan dari Sixth Avenue ), lalu lagu entrace groom dan bridenya, A Whole New World by Peabo Bryson & Regina Belle ( Ost. Aladdin ). Lagu entrace groom dan bride-nya saya pilih sendiri karena suka banget dan biar berasa Princess Disney gituh *halah*. Yang ada di otak saya pas entrace sama sih kaya bride lainnya, gimana caranya jalan tanpa kesandung dan smile smile smile. Setelah berhasil sampe di depan pelaminan acara selanjutnya adalah cutting the wedding cake, pemberian kue kepada ortu, suap2an kue groom & bride, wedding kiss dan pouring wine, wedding toast dan yang udah di tunggu2 pastinya karena udah pada laper yaitu dinner, doa dinner dilakukan oleh Wakil Gembala gereja.

MC : Iwan Tjong



Cimon nih :D

Bestman & Bridesmaid

Here's come the Groom & Bride









LOL si papi












Sambil yang lain dinner tugas kami belum selesai, salam2an dengan para tamu. Saya bersyukur ballroom cukup penuh tapi gak sampe sesak apalagi hari itu merupakan tanggal favorit wedding, ada sih yang gak bisa hadir tapi banyak juga yang datang. Setelah itu acara dilanjutkan dengan mingle, senang bisa menyapa para tamu dan berfoto bersama. Di tengah2 mingle diputer Same Day Edit ( SDE ). Acara ditutup dengan doorprize dan salam penutup dilakukan oleh MC. Sampe akhir acara masih banyak tamu yang stay untuk photobooth atau foto2. Overall gak ada kendala yang berarti dari awal sampe akhir acara.

Mingle cake

With Sharon :)  ( Grup Blogger )

With Agnes & Vina ( Grup WA )

With Blogger Femeus ( Wedding 2015 )

Nonton SDE sambil ngakak :D 



Doorprize Winner ^^

Selesai sudah rangkaian acara dari pagi sampe malem, perasaan saya gimana? cape, lega, senang, terharu, ngantuk, pokoknya campur2 tapi saya bersyukur persiapan selama 2 tahun terbayar sudah. Terimakasih Tuhan, family, bridesmaid, bestman, para tamu dan para vendor yang turut andil baik secara langsung maupun tidak langsung. Terimakasih sudah dicukupkan semuanya dan selanjutnya ini bukanlah akhir dari segalanya tapi awal dari perjalanan baru kami selanjutnya.


Eaa pose cantik dulu *gak mau rugi*


Cheers,
Nie