Monday, June 19, 2017

Curcol Sebelum Liburan

Ada yang pernah ngerasa kaya gini?


Sebaik-baiknya berusaha or bersikap ada aja yang nyinyir kan?


Kalo kata Agne*M* haters gonna hate. Mau kita baik, manis, ramah tetep aja dijelek-jelekin.


Ya, kita gak bisa menyenangkan hati semua orang. Sama halnya kalo kita punya uang tapi gak mungkin semua orang bisa kita bantu dan arti kata "cukup" si A or si B or si C gak bakal sama.

Trus stop comparing diri kita sama orang lain juga. Mau latar keluarga, pendidikan, ekonomi, gaya hidup. Belum tentu seseorang yang misalnya branded-an karena dia mau pamer. Ya kalo emang dari keluarga berada so pasti gayanya begitu atau dia emang mampu membelinya. 


Yang aneh itu kalo isi dompet gak sesuai sama gaya hidup jadinya maksa. Apalagi sampe yang gak bisa bayar tagihan kartu kredit. BIG NO ! bergayalah sesuai kemampuan. Sejujurnya saya gak punya 1 kartu kredit pun. Brown punya, memang kalo ada perlu ya saya pinjem dan bayar ke dia. Dengan suami pun keuangan harus jelas, Mana yang dibayarin mana yang pinjem. 


Iri sama dengki itu sebenarnya karena gak mampu jadi seperti yang di iri-in itu. Jadinya cuma bisanya komplain. Komplain doang tapi gak ada actionnya sama aja boong kan ya? 


Ada yang pernah bilang kalo kehidupan saya sekarang lebih enak, lebih nyaman, lebih bisa jalan2, makan enak terus dsb, dsb. Harusnya seneng dong kalo lihat orang lain seneng? toh saya gak pernah gangguin hidup orang dan saya masih kerja loh. Udah pada tau kan kerjaan saya apa. Gak cuma serta merta nadahin tangan ke suami. Dan perlu digaris bawahi, waktu masih wedding preparation itu biaya married dari Brown dan saya. Dari hasil kerja kami bukan dari ortu. Terus soal future home juga dari Brown bukan dari pamer or mamer. Bukan sok tapi kami bolelah berbangga gak nyusahin orang lain. Kalo semua dibiayain harusnya future home itu berupa rumah bukan apartemen kan ya? saya juga gak bodoh. LOL.

Gak semua perlu diceritain kan ya? 


If you don't know about me ya jangan asal ceplos nuduh sembarangan tanpa bukti, 


Setiap orang pasti ada sisi lemahnya karena itulah kita disebut manusia. Kita bukan tuhan tapi  kita bisa berusaha yang terbaik. Toh kalo usaha kita gak dihargai yauda, kita gak perlu membuktikan apa-apa pada manusia yang gak menghargai kita. 


Kemaren denger kotbah di gereja, Ibu Gembala ngomong kira-kira begini : "Hati ini yang menentukan kita sendiri, mau mengampuni, mau marah, mau iri, mau senang, mau bahagia, itu kita semua yang menentukan, bukan keadaan, bukan orang-orang disekitar kita".


So i choose to be happy :)


Lagi marah ya Nie?

Gak sih cuma miris aja ama yang suka nyinyir-an, mungkin kurang piknik. Bentar lagi libur lebaran nih, rencanain piknik dah yuk kemana :)


Sekalian mau ucapin Selamat Hari Raya Idul Fitri, mohon maaf lahir batin yaa kalo yang punya blog ini ada bikin salah or postingannya menyinggung.



Nie,
Yang bentar lagi libur lebaran 

Thursday, June 15, 2017

Menuju Sarjana

Mungkin buat sebagian orang kuliah itu gampang, yang orangtuanya mampu setelah SMA bisa menguliahkan anaknya ke Universitas. Jurusan terserah sesuai minat dan gak perlu repot mikirin biaya kuliah bahkan dikasih fasilitas kendaraan pribadi atau disewakan kamar kost. Tapi ada juga yang harus membantu ortunya meringankan biaya kuliah jadi sambil kuliah ya kerja or mulai usaha kecil-kecilan demi uang jajan.

Saya termasuk yang mana?

Kalo boleh dibilang keluarga saya itu biasa-biasa aja, ekonominya jg biasa, dibilang susah banget sih engga, gak sampe yang sehari cuma makan sekali or gak makan sama sekali. Kalo soal bayaran uang sekolah diusahakan selalu ada dan gak sampe nunggak berbulan-bulan. Rumah juga rumah sendiri bukan ngontrak ( walau dulu ada yang nyinyir ngirain rumah ngontrak ). Cece saya termasuk yang normal soal pendidikan, abis SMA dia masuk ke B*nus dan nyelesaiin kuliahnya selama 3,5 tahun tanpa bekerja or sambilan. Nah pas saya dari SMP mau masuk ke SMA. Si mami yang udah tau gak bakal sanggup masukin kita kuliah BERDUA ( saya dan Cimon ) karena biayanya gede apalagi kalo masuknya ke Universitas ternama kayak cece. 

Jadinya berkat ide dari temennya kita dimasukin ke SMK bukan SMA ! 

Reaksi saya dan Cimon? gak terima awalnya cuma apa boleh buat, ibu suri udah bertitah dan gak punya pilihan lain. Dan emang katanya kalo masuk SMK lebih gampang cari kerja daripada cuma lulusan SMA.

Jurusan yang kita ambil so pasti Akuntansi, 

Fast forward akhirnya kita lulus dan jadi demen sama Akuntansi. Disaat teman-teman pada sibuk mau masuk kampus mana, kita sibuk cari kerja dimana. 

Dulu saya merasa masa depan pasti suram kalo gak kuliah. MINDER? pasti ada rasa itu. Keinginan saya cuma satu, bisa kerja kantoran dan punya MEJA KERJA SENDIRI. Gak muluk-muluk lah ya.

Keinginan kuliah gimana? ada sih tapi karena fokus kerja dan dananya belum ada ya mau gimana dong?

Dalam hati si mami dia sedih karena gak bisa nguliahin anaknya yang dua ini, ya bukannya sombong kalo dibandingkan dengan cece kita termasuk yang gak bodoh dalam sekolah dari SD sampe SMP selalu masuk 10 besar dikelas ( soalnya pas SMK udah gak ada tuh rangking paling cuma ranking 1-3 yang diumumin ). 

Sampe waktu menginjak usia 23 tahun temen saya berniat untuk kuliah. Dan saya ikutan karena setelah menimbang-nimbang plus ada dananya juga, yoweslah saya dan Cimon fix kuliah. Disaat temen-temen udah lulus kuliah dan sibuk cari kerja, kita baru masuk kuliah dong. Bukan kampus ternama jadi biaya masuk dan semesternya gak mahal. Tapi tetep dong ya SAH jadi anak kuliahan.

Jurusannya apa? ya Akuntansi pastinya

Dulu sebelum kuliah bisa dibilang saya buta kalo temen-temen ngumpul trus ngomongin jurusan, UTS, UAS, KRS, KHS dsb dsb. Maka dari itu saya cenderung menjauh dan milih temenan sama yang udah kerja aja, Saya gak nyalahin siapa-siapa, mungkin emang dunianya aja berbeda, LOL.

Perjalanan selama kuliah ternyata gak mudah apalagi harus sambil kerja, Bisa bayangkan? pagi sampe sore dikantor abis itu lanjut kuliah sampe malem. PERJUANGAN banget apalagi pas UTS dan UAS. Kapan belajarnya? kapan bikin tugasnya? pake kekuatan bulan-nya Sailor Moon, haha. Saya inget bangun pagi-pagi buat belajar UTS/UAS. Hanya dengan kasih karunia saya bisa sampe semester 7. Maklum anak kuliahan sambil kerja, keinginannya lemah. Tiap semester ada aja yang gugur dari kelas. Yang males, yang married, yang salah jurusan, dsb dsb. 

Sampe saya memutuskan buat menikah. Tadinya menikah ditunda sampe tahun 2016 biar saya bisa lulus kuliah dulu, tapi ternyata gak kesampean dong. Yaudalah saya pikir nikah aja dulu daripada kuliah lulus belum, nikah juga belum. At least udah kawin dulu ya, LOL.


Nah, karena itu skripsi saya gak dikerjain. Bahkan tadinya saya udah fix nyerah soal kuliahan ini.

Sekarang??

Saya dalam tahap menuju sidang skripsi, doain skripsi saya di tandatangani dospem dan bisa langsung daftar sidang. Mohon doanya ya all. 

Kalo kata orang bijak, pendidikan itu gak kenal umur, mau sampe kapanpun bisa asal niat. Nah, buat readers yang baca, yang senasib ama saya, pesen saya cuma satu : ALL IS WORTH  !

Buat yang step-stepnya lancar dari sekolah-kuliah-kerja-nikah : BERSYUKUR !

Buat yang gak bisa kuliah karena alesan ABCD : gausa berkecil hati, menurut saya keterampilan itu jauh lebih menguntungkan daripada berijazah tp gak kepake. Tapi kalo mampu yaa kuliah tapi harus sampe lulus ya *ingetin diri sendiri*. 

Apapun jalan hidup ini adalah keputusan kita mau ke arah yang mana. Saya bukan orang yang sempurna dan masih banyak salah tapi jika akhirnya Tuhan izinkan saya lulus dan jadi Sarjana, itu mungkin salah satu bukti kalo kadang manusia bisa melakukan segala sesuatu kalo dia berusaha dan ada niat. Ada niat ada jalan, right? 

Okelah gak mau banyak ceramah, doain aja saya bisa lulus ya ! 


Amin.


The battle of life is, in most cases, fought uphill; 

and to win it without a struggle were perhaps to win it without honor. 

If there were no difficulties there would be no success;

if there were nothing to struggle for, there would be nothing to be achieved. 

Samuel Smiles


Nie,
Yang udah gak sabar jadi Sarjana Ekonomi 

Thursday, June 8, 2017

Sweet Escape : Belitung Trip Day 2

Lanjut aja yaa ^^


Selamat pagi yang indah di Belitung, moment kesukaan yang saya tunggu2, breakfast time, haha. Sebelum turun ke resto sempetin dulu ke balkon kamar buat foto dan videoin pemandangan, kebetulan kamar kita berhadapan dengan laut. Abis cuci muka dan sikat gigi trus ke kamarnya papi, mami dan cimon, kita semua berangkat menuju resto.



Nama restonya Lengkuas, lucu ya. Restonya terbagi 2 area, ada indoor dan outdoor, untuk makanan adanya di indoor dan tempat untuk makannya di outdoor. Dari resto nyambung ke Bar dan Pool. Poolnya cakep dan langsung menghadap ke laut. Super deh pemandangannya.



Soal rasa makanannya enak2, tapi paling enak itu bubur ayamnya. Tipe kesukaan saya banget karena ada cakwenya, perasaan kalo di hotel2 lain ( yang udah saya kunjungi ) gak ada tuh topping cakwe. Ada juga makanan khas Belitungnya tapi saya gak cobain.




Selesai makan kita balik ke kamar, mandi dan siap2 untuk petualangan selanjutnya. Kalo kemaren udah puas di Belitung Timur, hari ini kita bakal Hopping Island. Apa tuh Hopping Island? jadi kita sewa kapal untuk muter2in pulau2 kecil yang ada di Belitung. 

Saya lupa kita naik dari pantai Tanjung Kelayang, sewa kapalnya udah mesen dari di Jakarta jadi pas sampe sana tinggal kontak orang kapalnya dan tinggal naik deh. Si Ko A gak ikut jadi cuma kita ber 5 aja yang Hopping Island. Pulaunya gak semua kita samperin ada yang cuma lewat doang untuk foto dari kejauhan.




Pulau pertama yang kita injak adalah Pulau Lengkuas, disini terkenal dengan mercusuarnya dan masih aktif digunakan, sebelum berperang sama si mercusuar kita leha2 dulu minum es kelapa langsung dari batoknya. Abis itu foto2 dan menuju mercusuar. Saya lupa ada berapa belas lantai dan makin ke atas makin menyempit ruangannya. Si mami yang baru naik beberapa lantai langsung nyerah dan milih nunggu dibawah. Masalahnya tangganya itu dari besi dan jarak anak tangganya agak jauh dan sempit plus kadang basah karena keringet orang or ada pasir dari pantai ( pas memasuki mercusuar kita harus lepas alas kaki ). Akhirnya setelah bersusah payah, engap2an, kaki mau copot, mandi keringet, kita sampe juga di puncak mercusuar. Mana di atas sempit banget dan harus ganti2an fotonya. Ngeri2 sedap deh pokoknya. Viewnya gausah di tanya, bagussss banget nget nget deh. Worth it ! cuma kalo disuruh 2x nyobaiin beginian saya ogah bener dah. Bukannya seneng2 malah nyiksa.













Selesai puas foto2 kita mau balik turun eh ternyata ada korban mercusuar, ada mas2 gitu pingsan dan dikerumunin para ibu2. Buat yang gak kuat gausa memaksakan yaa daripada kenapa2. Nyampe bawah saya ngeliat si mami panik karena dia denger desas desus ada yang pingsan dan ketakutan salah satu anaknya yang pingsan ( soalnya dulu pas kita ke Bromo si Cimon hampir pingsan disana ), LOL. Trus si mami langsung ngoceh2 kalo naik mercusuar gini lagi gausa ikut. Haha.

Abis dari mercusuar kita foto2 di batu2 gede, di Belitung ini banyak banget spot2 batu gedenya. Lumayan lama juga kita disini. Saya ampe manjat2 batu, ngerasain air pantai, seru deh pokoknya. Puas foto2 kita kontek orang kapal dan menuju pulau selanjutnya. Sebenarnya kita agak ditipu deh sama orang kapal semestinya hoping island itu bisa ke 3-4 pulau cuma kita emang ada skip 1 pulau yang biasanya didatengin buat makan siang karena katanya disana cukup mahal jadinya kita langsung ke Pulau Pasir. Disini yang turun cuma saya, Brown dan papi. Cimon dan mami ogah karena masih kecapean abis dari Pulau Lengkuas. Keren deh ini pulau, jadi pulau ini tidak selalu muncul ke permukaan akibat pengaruh pasang surut air laut. Disini kita bisa foto2 dan pegang bintang laut. Ini pertama kalinya saya pegang bintang laut. Excited ! harus coba kalo kesini ya.





Abis itu karena udah pada gak minat sama pulau2 jadinya kita pulang (maklum pada demennya ke emol kali ya,LOL) walau gak turun ke pulau2 laen udah puas karena bentuknya mirip2 dan sepanjang perjalanan pulang kita ngelewatin pulau2 juga (yang bentuknya mirip2 smua).

Perjalanan selanjutnya kita makan siang di Rumah Makan Sian Lie, puas selama di Belitung kulinerannya seafood terus. Rasa makanan disini lebih enak daripada yang kemaren. Disini bisa beli pempek cumi dan ada karokenya ( kesukaan mami papi saya nih ). Kenyang makan kita menuju ke tempat oleh2 khas Belitung, ada 2 tempat yang kita datengi Babel Central Snack dan 1 lagi lupa namanya tapi tempat oleh2 yg ini ada Kong Djie Coffee Shopnya. Bisa dibilang harga oleh2 disini gak murah karena bahan dasarnya dari ikan, udang, cumi, seinget saya belanja oleh2 di Bali bisa dapet lebih banyak.

Trus abis belanja oleh2 kita ngopi cantik di Kong Djie, disini banyak banget franchisenya Kong Djie, bahkan di Jakarta udah ada loh ! ( pas saya kesana di Jakarta baru adanya di Serpong *kalo gak salah*, trus pas kita udah balik gak lama deket rumah buka tuh franchisenya Kong Djie, tapi teteuup enakan yang di Belitung lah ). Kopinya simple sih, kopi dicampur susu kental manis cuma nagihin apalagi kalo cuacanya lagi panas butuh yangs seger2, ada menu lainnya kaya kopi hitam, es coklat susu, es teh susu dan berbagai macem cemilan buat nemenin kita ngopi. Kita sampe beli bubuk kopinya buat dibawa pulang ke Jakarta.






Selesai cemil kita balik ke hotel, udah pada lelah semua. Tetiba Cimon beride untuk pergi pijet. Kita reserve di Balini Spa & Reflexology. Jadi kita balik ke hotel dulu buat mandi dan abis itu minta dijemput lagi sama Ko A buat ke Balini. Gak jauh tempatnya dan katanya ini satu2nya tempat spa bergaya Bali di Belitung ( Haha, ujung2nya teteup kangen Bali yah ). Lupa ambil paket apa tapi enak kok pijetnya lemayan lah mengatasi pegel2 terutama akibat si mercusuar tadi pagi. LOL.

Abis pijet kita mampir apotek sebentar, saya lupa Cimon beli obat apa terus kita balik ke hotel dan istirahat deh. Sekian laporan hari ke 2, besok hari terakhir di Belitung dan sorenya balik ke Jakarta :)


Back to Top