Senin, 30 April 2018

Seputar April

Wahaha.. udah lama gak curcol di blog, antara males dan sibuk tapi banyakan malesnya.

Hmm, mulai darimana ya?

April itu termasuk bulan yang penting buat saya karena Brown ultah. Jadi jadwal April ini seputaran makan-makan ulang tahun, ditambah temen Brown ada 2 orang ultahnya April juga terus saya masih berurusan dengan dokter gigi kelanjutan dari operasi gigi bungsu di bulan Maret. Di blog belum pernah saya share soal operasi ini nanti coba saya ceritain secara ringkas aja.

Oke seperti biasa dijabarin per point aja biar enak bacanya:

Early birthday dinner with Brown

Sejujurnya saya belum pernah dinner buffet di hotel bareng Brown, kalo breakfast mah udah sering ya. Pas honeymoon dari paketan udah include romantic dinner tapi tipenya bukan buffet trus tahun lalu pas anniversary udah ngajak tapi karena males dan jauh jadinya saya cancel reservasinya. Nah, sekarang mumpung pas momentnya saya idein lagi buat ajak Brown dinner buffet di hotel. Ada beberapa kandidat yang udah saya incer, saya timbang-timbang dan cari promo pastinya. Dan diputuskan untuk reserve di Signatures Restaurant Hotel Indonesia Kempinski. Reservasinya gampang tinggal telp ke restonya dan kasih tau hari dan jam datengnya. Untuk harga buffet dinner 615k net/person. Nah, berhubung punya CC BCA lagi ada promo buy 1 get 1 (BCA card platinum batik, Singapore airlines Krisflyer & PPS club, Mastercard world). Lumayan kan? secara saya gak sanggup makanin semua menunya so dengan ada promo ini istilahnya gak rugi lah.

Fyi, jarang-jarang saya maen ke daerah pusat (maklum biasanya anak barat dan sekitarnya). Sempet kebingungan ini posisi restonya sama gak dengan Grand Ballroom Kempinski yang buat weddingan, dan ternyata beda. kalo ballroomnya di GI west, resto dan hotelnya di east. Kesan hotel dan restonya gimana, Nie? ya seperti hotel berbintang 5 sudah pasti bagus ya dan mewah, staffnya ramah-ramah dan helpful. Restonya dibilang gede gak juga, di bilang kecil gak juga. Sedeng dan lumayan bisa nampung banyak tamu. Kita dikasih tempat duduk buat berdua dan langsung boleh menjelajahi buffet. Gak terlalu banyak yang saya dan Brown cobain, cuma ambil dikit-dikit buat icip dan lama-lama kenyang sendiri (apa udah enek liat banyak makanan? LOL). Menu-menunya cukup bervariasi tapi kebanyakan menu khas nusantara. Untuk spot kesukaan saya so pasti di bagian dessert, lucu-lucu dan eye catching. Favorit saya adalah macaroonsnya. Oiya, karena dalam rangka ultah dan sebelumnya saya udah rekues, kita dikasih compliment birthday cake. Kuenya saya pikir slice gitu dan ditulisin ucapan tapi ternyata dikasi mini birthday cake yang utuh. Makasih banget loh dan boleh dibawa pulang. Overall, dengan promo CC bolelah cobain tapi kalo gak promo mungkin saya lebih memilih buffet di hotel lain.









Finally! Gyukaku
Keesokan harinya, dengan anggota wajib Cimon, kita pergi ke Lippo Mall Puri dan nyobain Gyukaku (jangan nanya soal timbangan yaa, udah pasti bergeser ke kanan, LOL). Kita ambil paket yang standart karena belajar dari pengalaman di Kintan, yang standart aja udah oke dan trus yang premium terlalu banyak pilihan which is gak bakal kemakan semua. Untuk harga, Gyukaku lebih mahal daripada Kintan, harga paket standart di Gyukaku sekitar 218k++/person. Terus kalo di Kintan kan pesen daging di waiters dan sisanya bebas ambil di buffet. Gyukaku beda, semua orderan melalui waiters. Yang saya suka side dish dan dessert di Gyukaku enak-enak dan lebih berkualitas. Favorit saya Takoyaki dan Miso Soupnya. Soal daging, di Gyukaku saya akui emang seperti review orang-orang, lebih tebel tapi masaknya jadi lama jadi kita potong-potong dulu biar cepet matengnya. Soal rasa bumbu kurleb sama lah, enak-enak aja. Overall, kalo mencari quality over quantity saya pilih Gyukaku. Kalo sekedar kepingin makan daging pilih Kintan udah oke banget.

Ke dokter gigi
Jadi ceritanya gigi bungsu kiri bawah saya numbuh dan karena gak ada ruang jadi sakit, udah dari akhir tahun lalu dan bikin saya sampe stress plus kalo lagi kumat gak bisa tidur. Udah gak tau berapa tablet obat anti nyeri saya minum, udah oles-oles pake Young Living EO, udah kumur-kumur pake air garem dan pada suatu hari sakitnya reda. Sampe pada bulan februari 2018 cimon ngeluh-ngeluh sakit yang sama (beda posisi, dia di kanan bawah) dan mutusin buat dicabut aja. Dimulailah pencarian dokter gigi yang kompeten, soalnya kalo cabut gigi bungsu kan termasuk operasi kecil dan ngeri-ngeri sedap kalo gak ditanganin sama dokter spesialis. Dan dari pencarian ditemukanlah satu klinik gigi daerah kalideres. Dokter-dokternya masih muda tapi kelihatannya udah banyak pengalamannya juga di klinik gigi lain. Kebetulan adiknya Brown kepingin pasang behel dan mamer setuju pasang disini. Tak lupa biaya operasi jadi pertimbangan karena operasi gigi bungsu berbeda dengan cabut gigi biasa. Pas tanya biayanya 2,5jt/gigi, udah sampai lepas jahitan. Akhirnya diputuskan saya dan Cimon operasi gigi bungsu disini dan ditangani oleh dokter K. Dokternya baik dan ramah plus informatif. Overall kita paling puas ke klinik gigi disini dan harganya masih terjangkau so setelah operasi dan pemulihan kita lanjut pembersihan karang dan tambel gigi disini juga. Sempet disaranin pake behel tapi saya dan Cimon belum kepingin, yang penting giginya bersih dan sehat.

Hanamasa

Ini acara Brown dan temen-temennya yang ultah di bulan April, mau traktriran ceritanya. Lagi-lagi yang di pilih AYCE yaitu di Hanamasa. Kita janjian hari Sabtu dan udah reserve juga, harga paketnya 196k/net/person sayangnya ada 1 orang yang gak bisa ikut. Kalo di Hanamasa kelebihannya bisa makan shabu-shabu dan panggang sekaligus. Terus ngambil makanannya langsung di area buffet (termasuk daging-dagingnya). Kalo dibandingkan dengan Kintan dan Gyukaku, menurut saya Hanamasa kurang memuaskan. Bukannya gak enak, cuma kurang nendang aja terutama di bagian panggangannya yang kecil dan rasa bumbu-bumbu celupannya yang kurang maknyus. Yah untungnya dibayarin sih jadi gak bole protes, LOL.


Demikian cerita seputar Aprilnya :) see ya!

Note: Maap Gyukaku sama Hanamasa gak ada penampakannya :)

8 komentar :

  1. aku pertama kali makan buffet dinner di hotel borobudur kemaren, pas nginep gratisan hahahaha... setelah penasaran sama kintan, sekarang penasarannya sama gyukaku nih, banyak yang bilang enak juga soalnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ceritanya lom ada yaa d blog ci? apa udah?

      Haha gyukaku cobain cik! takoyakinya juwaraaa~~

      Hapus
  2. Happy Birthday buat Brown.. Diberkati segala usahanya ya Nie.. Ah jadi laper baca ceritanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi yaa.. Amin2. Ini siapa ya?

      Hapus
  3. ni, keknya kalo mau dibandingin yg setara antara gyukaku dan kintan tetep murah gyukaku. hehehe. soalnya daging kintan yg versi bawah (khususnya daging sapi) cuma 2 jenis. sedang yang gyukaku, dagingnya udah setara dengan paket kintan (yg middle). Standarnya Gyukaku udah langsung di middlenya kintan. :)

    memang lebih murah kintan (kalau ambil yg paling bawah) tapi gak bisa disamain sama paketnya gyukaku yg setara. hehehe. :) *biar gak salah tangkep yang baca*.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, iyaa bener jg sih ci klo secara sudut pandang yg cc mksd, thanks penjelasannya :D

      Hapus
  4. Sampe sekarang belom kesampean makan Kintan hahaha. Kapan itu koko nawarin tapi aku kok berasa kalo makan AYCE gitu suka berasa kudu makan banyak biar ga rugi, sementara jadinya malah begah dan ga bener-bener menikmati makanan lol. Muahahaha. Tapi semoga bakalan ngerasain deh sebelum Kintan kualitasnya turun macem Hanamasa :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa awal2 terlalu excited jd mau cepet2 gitu yaa en jdnya gk menikmati or ud kecapean masaknya :D

      Hapus

Back to Top