Wednesday, July 19, 2017

Lebaran Trip: Jogja Part 2

Lanjut yaa, part 1-nya bisa baca disini

Punthuk Setumbu dan Rumah Doa Bukit Rhema (Gereja Ayam)
Lokasi syuting AADC 2 lagi, inget kan pas Rangga ngajak Cinta ngeliat sunrise?. Saya kurang suka Punthuk Setumbu karena kita harus jalan kaki naik turun dan sangat melelahkan *inget umur*. Hampir 2 kali saya pingin pingsan disini karena medannya cukup ekstrim (buat saya). Maklum dimari kan senengnya yang leyeh-leyeh, LOL. Pas nyampe rasanya kaya menang Oscar Award seneng bener dan bisa menghirup segarnya udara pagi. Banyak spot-spot selfie yang disediakan disini, kurang lebih mirip sama Kali Biru (tadinya kita mau ke Kali Biru cuma karena katanya mirip-mirip dan musim liburan pastinya rame, kita gak kesana). Dari Punthuk Setumbu kita lanjut ke Gereja Ayam alias Rumah Doa Bukit Rhema, cerita punya cerita katanya Punthuk Setumbu dan Gereja Ayam ini tadinya yang tau cuma kalangan fotografer nah pas demam AADC 2 jadinya rame didatengin wisatawan. Menurut hasil googling saya, tempat ini sebenarnya bukan gereja tapi merupakan tempat ibadah untuk semua umat yang percaya sama Allah. Rencananya bangunan ini mau dibuat seperti burung merpati tapi karena kekurangan dana pembangunan rumah doa tidak dilanjutkan. Buat yang suka sama film AADC 2 dan hobi trekking boleh nyobain kesini, saran saya pake sepatu kets or sport gitu ya jangan heels, bisa wasalam.









Hutan Pinus Mangunan
Kesini karena mupeng sama hutan ala-ala twilight kaya di Bandung itu, kalo gak salah Cimon yang nemu pas googling, cus deh kita ke Hutan Pinus Mangunan. Pas kesini belum begitu rame, hutannya bagus, adem dan bersih, ada tempat duduknya trus bisa juga nyewa "tempat tidur gantung" duh nyebutnya apa ya? pokoknya kain diiket ke pohon jadi bisa bobo-an di atasnya. Ngerti kan ya?. Hutan ini juga sering dipakai buat lokasi prewedding loh, hits bener kan ya.



<3



Cuma ada ini foto Brown and Conie, LOL

Omah Kayu dan Rumah Hobbit

Kayaknya rumah hobbit ada dimana-mana ya? gausa jauh-jauh ke NZ, LOL. Di Indonesia pun ada, salah satunya yang baru ada di Jogja. Lokasinya masih di kawasan Hutan Pinus Mangunan tepatnya di Wisata Seribu Batu Songgo Langit. Selain ada rumah hobbit ada juga Omah Kayu, tempat foto berbentuk rumah kayu. Disini rame banget jadi rada susah mau foto-foto sama rumah hobbitnya. Buat yang suka flying fox bisa main disini terus yang bikin saya happy ada rumah kelincinya, favorit saya kelinci gede warna putih *brb culik*. Banyak juga spot-spot selfie yang menarik.




agak horror ya, cuma gara-gara pink jadinya unyu2 gimana gitu, haha

Rabbit's house


*culik yuk*

monggo silakan, LOL 

Taman Sari Keraton Jogjakarta 
Dulu saya pernah kesini waktu pergi sama temen-temen kantor lama cuma zaman itu belum ada instagram jadinya gak bisa eksis. Kamera di handphone pun ala kadarnya. So, kita datengin lah Taman Sari ini tak lupa ada mesjid bawah tanahnya, nah disini kita bolak-balik cari si masjid gak nemu-nemu sampe harus dipandu sama pegawai Taman Sarinya. Kayaknya ada perbedaan jalur gitu dulu dan sekarang *entahlah saya juga bingung*. Spot masjid ini ruame banget, susah buat foto-fotonya. Yang ke Jogja kudu wajib kesini pokoknya, ikonik bener.








Jalan Malioboro
Dulu waktu pertama kali kesini saya bak kesurupan belanja, apa juga dibeli, paling suka tas dan sendal yang terbuat dari kain perca batik. Kemaren pas kesini gak belanja lebay disamping barang-barangnya masih sama kaya dulu saya dateng plus lagi rame banget jadinya mesti desak-desakan, ngeliat apa juga gak pake santai. Belanja disini kudu pinter nawar bin tega, kalo bisa setengah harga, untung-untungan sih, kalo dikasih syukur kalo gak paling penjualnya kekeuh or minta nambahin 5-10k, kalo gak cocok tinggalin aja soalnya banyak yang jual barang persis di sepanjang jalan. 

Lawas 613 Cafe - Adhisthana Hotel

Awalnya kita mau ke Sellie Coffee, kafe tempat syuting AADC 2, tempatnya gak jauh dari Greenhost tinggal jalan kaki menelurusi Jalan Prawirotaman, pas sampe ternyata bukanya sore jam 5 trus kita bingung mau kemana jadinya nongki di Lawas 613 cafe seberangnya Sellie, Lawas ini bersebelahan sama Adhisthana Hotel, eksterior hotelnya unik mengingatkan saya sama Potato Head Beach Club-nya Bali (buat jelasnya cek foto dibawah, biar paham), hotel ini sempet jadi kandidat tempat menginap kami di Jogja. Di Lawas kita cuma pesen minum, sayang karena outdoor area banyak yang ngerokok. Fyi. di sepanjang Jalan Prawirotaman ini dikelilingi banyak hotel dan cafe, cocok banget buat berlibur. Malahan saya mikir jalan ini mirip sama Bali karena penuh sama wisatawan dan tempat nongkinya.

"Rangga, kamu jahat !"

cakep khan??


Dagadu
Sebelum pulang kita kesini karena gak tau lagi mau kemana, Dagadu ini semacam Joger-nya di Bali, menjual berbagai macam cinderamata khas Jogja terutama kaos dengan berbagai macam kata-kata/gambar yang unik. Kalo di Malioboro banyak nih versi KW-nya. Disini saya belinya cuma kaos karena yang terkenal kan itu ya *dikepretkaos*. Harga kaosnya 85k/pcs, lebih murah dibandingkan Joger seinget saya. Kalo soal bahan, adem dan halus terus jahitannya rapi standart distro. Untuk pemakaian pribadi saya recommended, cuma kalo buat oleh-oleh sekampung kayaknya kemahalan ya *dikepretkaoslagi*.



Sukak ! 


Chocolate Monggo
Abis dari Tempo Gelato *yang kedua kalinya* saya dan Cimon ngeliat spanduknya cokelat Monggo dan nanya ke driver lokasinya jauh apa deket. Katanya deket, langsung excited, okelah kita cuss ke TKP. Saya dan Cimon ini penggemar cokelat khususnya dark cokelat, kita gak demen yang manis-manis. Pemilik Monggo ini bule yang nikah sama orang Indonesia. Nyampe sini langsung masuk ke tokonya, gak gitu gede cenderung sempit ditambah banyak customer pula, ada tempat duduknya tapi gak gede. Pilihan cokelat terpampang di etalasenya tinggal tunjuk dan tanya harganya. Disini kita lumayan kalap belanja soalnya penasaran sama rasa-rasanya. Pas selesai belanja langsung cabut karena harus ngejer flight pulang, di luar tokonya ada spot foto dengan properti motor vespa yang bisa dinaikin. Penggemar cokelat kudu kesini yaa *bukan promo berbayar*, haha.

surga cokelaaaaattt !!!



cimon beraksi ^^

Mal Ambarukmo Plaza
Susah ya kalo orang Jakarta ke kota lain yang dicarinya emol lagi emol lagi, pas udah gak tau mau kemana kita tanya drivernya mol paling bagus se-Jogja *halah*. Mal ini bersampingan dengan Hotel Royal Ambarukmo. Kesannya gimana? sama aja kaya emol lainnya cuma gak seluas CP dan gak modern banget. Disini kita cuma makan dan muter-muter aja, lumayan numpang ngadem *teteup*.

salmon and chicken <3

Roaster and Bear
Kafe ini adanya di Hotel Harper Mangkubumi, tempatnya terdiri dari 2 lantai dan mengusung tema teddy bear, sayang saya gak ngeliat/nemu teddy bearnya, kata Brown dia liat ada di pojokkan lantai 2, interiornya bagus dan pencahayaannya juga oke, minusnya waktu itu rame banget dan berisik (terutama lantai 2-nya), untungnya kita masih dapet tempat di lantai 1. Menunya seputaran western food, saya pesen mac and cheese dan rasanya enak, creamy, asin, manis ada jagungnya. Lagi-lagi harganya pun gak mahal dan menu yang dipesen enak-enak semua. Kalo baca di gugel emang tenar bener ini kafe dikalangan anak muda Jogja.


cuteness overload :)







Ayam Goreng Bu Suharti
Saya gak tau ini khas Jogja apa bukan, resto ini yang terakhir kita kunjungi sebelum pulang ke Jakarta. Di Jakarta ada kok cabangnya ayam goreng kremes ini. Tempatnya luas dan banyak mejanya, mungkin karena letaknya deket sama Bandara jadi kalo yang kesini rata-rata serombongan. Kita pesen ayam goreng 1 ekor, lalapan dan kangkung cah. Ayamnya enak di presto trus digoreng jadinya bisa dimakan sampe tulang-tulangnya, kalo sambelnya kurang pedes menurut saya *pecintapedes*, ada live musicnya juga *sumbangan seikhlasnya*, recommended buat pecinta ayam goreng kremes.

Eton Rent Car
Ini jasa rental mobil yang kita sewa selama di Jogja, mulai dari penjemputan sampe pengantaran ke Bandara. Pemiliknya selain nyewain rentalan mobil juga seorang fotografer. Saya puas rental mobil disini, drivernya ramah dan suka ketawa dengerin kekonyolan kita dan mobilnya pun baru-baru. Buat yang mau rental mobil di Jogja bisa banget sewa disini.


Yap selesai juga reviewnya, kesimpulan saya soal Jogja Trip kali ini:
1. Mau tiket, hotel dan tempat makan yang gak bikin kantong bolong = Jogja ! 
2. Gak kalah hits sama Bali, banyak hotel dan cafe unyu-nya 
3. Banyak tempat wisata yang patut dikunjungi 
4. Orangnya ramah-ramah
5. Makanannya enak-enak *wajib*

Bakal balik lagi ke Jogja, Nie? sure ! semoga suatu hari nanti bisa balik ke Jogja dan nyamperin tempat-tempat wisata/kekinian lainnya. 


Nie,
Yang kepingin jalan-jalan lagi. 

Wednesday, July 12, 2017

Lebaran Trip: Jogja Part 1

Sebenarnya penulisannya Yogyakarta apa Jogjakarta sih? kalo saya lebih suka nulisanya dengan "Jogja" sesuai dengan pelafalannya, yowes, Jogja aja ya all :) *serah kamu lah yang punya blog*, hehe.

Beli tiket ke Jogja sekitar bulan Februari 2017, tadinya saya kepingin jalan-jalan ke LN seperti SG cuma harga tiket dan hotelnya mahal plus kalo di LN harus banyak baca-baca referensi, maklum dimari belum pernah keluar negeri *elus-elus pasport kosong* terusss pengen ke Bali lagi, ya ampun gak ada bosen-bosennya kalo nyebut Bali, seandainya saya dikasih pilihan tiket kemana aja saya pasti pilih Bali. Kayaknya di Bali gak abis-abis tempat kekiniannya. Tul kan?

Terus carilah destinasi lain selain Bali, pucuk dicinta ulam pun tiba, pas googling ada wisata AADC 2, udah pernah nonton kan ya? siapa sih yang gak demen film ini? plus lokasi syutingnya yang instagramable. Cek-cek tiket dan hotel masih oke dengan sikon lebaran. Okelah cus rayu suami buat trip ke Jogja,

Total di Jogja yaitu 4 hari 3 malem, udah cukup menurut saya kalo kelamaan bingung juga mau ngapain. Saya gak ceritain per hari tapi saya langsung jabarin aja tempat-tempat yang dikunjungi selama di Jogja, gak semuanya soal AADC 2 karena gak semuanya menarik buat saya atau Cimon (Brown gausa ditanyain karena dia tim pengikut dan penjaga 2 anak kembar, LOL). So, mari mulai !

Greenhost Boutique Hotel
Letaknya di jalan Prawirotaman, hotel ini merupakan official hotel untuk crew film AADC 2. Mengusung tema green concept, hotel ini dipenuhi dengan tanaman hidroponik dan terdapat kebun hidroponik di rooftopnya. Kesan pertama saya waktu kesini, ih, kecil bener hotelnya terus masuk gang. Secara kamar juga kecil (kalo ini udah tau dari Ci Orin) tapi cukuplah untuk berdua. Saya gak bilang jelek tapi gak bilang bagus banget mungkin emang konsepnya seperti itu. Pemesanan kamar semua include breakfast. Breakfastnya di Art Kitchen trus karena green concept menu breakfastnya pun ikutan, ada menu vege-nya. Soal rasa saya kasih nilai lumayan aja, overall saya puas nginep disini dan Greenhost ini emang instagramable banget spot-spotnya. 

epic banget ini patung, tiap mau balik ke kamar saya berasa ini orang beneran lagi berdiri, LOL
Instagramable !!!










Rooftop


Agenda Restaurant - Greenhost Boutique Hotel
Letaknya di rooftop Hotel Greenhost, desainnya unik cuma karena kesininya udah malem jadi rada gelap pas foto-foto. Menu-menunya seputaran indo-western food. Rasanya enak-enak dan porsinya banyak. Walau makan di hotel harganya gak terlalu mahal, inilah yang plus di Jogja walau tempatnya terkesan fancy tapi pricelistnya gak bikin kantong bolong. 








Soto Kadipiro Baru
Kesini karena referensi dari Ci Orin katanya uenak bener, so penasaran jadinya minta driver kita kesini, awalnya kita datengin yang pusatnya cuma rame bener, kayak pengen ribut di dalem, akhirnya kita keluar lagi dan si driver bilang kita majuan dikit aja ada cabangnya. Jadi sepanjang jalan Wates Kadipiro itu banyak cabangnya Soto Kadipiro. Akhirnya kita masuk ke Soto Kadipiro Baru dan untungnya gak rame. Rasanya gimana? enak, seger, maknyus deh. Ditambah sate telur puyuh dan ayam suir. Yang mau ke Jogja jangan lewatkan soto yang satu ini.


nyamsss~
ayam suir




Tempo Gelato
Juaranya gelato di Jogja ! bener deh rame bener ini tempat, kesini 2 kali, yang pertama super rame dan saking ramenya saya sampe sesak napas di dalem. Rasa gelatonya enak dan conenya crispy, wangi dan gak terlalu tebel. Biasanya kalo makan gelato saya lebih memilih di cup daripada cone, 2 kali kesini saya pesennya yang cone! nagihin bener. Yang saya cobain rasa chocolate dan pisctachio terus yang kedua kali chocolate dan vanilla straccitaella. Semuanya enak dan harganya murah cuma 25k. Seandainya di Jakarta ada *i wish*. Tips dari saya kalo mau kesini: dateng pas jam buka, gak terlalu rame plus sabar-sabar hati aja. Lokasinya beda 1 gang dari Greenhost Hotel.

ramenya ampe luar-luar >.<





Taman Tebing Breksi
Awalnya kita mau sunset di Candi Ratu Boko yang merupakan lokasi syuting AADC 2 tapi karena akses kesananya ditutup karena udah penuh so si driver ajak ke Taman Tebing Breksi. Sedih gak bisa ke Ratu Boko mana lumayan jauh perjalanannya *gigit tissu di pojokan*. Disini kita bisa melihat keindahan deretan tebing tebing batu breksi. Tempat ini pernah dijadikan daerah penambangan lalu ditutup, karena keunikannya akhirnya dijadikan tempat wisata oleh pemerintah daerah. Banyak spot-spot selfie dan bisa berfoto dengan burung hantu. Cuma karena saya tau burung hantu itu hewan dilindungi dan kasian harus disemprot biar melek jadinya saya gak mau foto bareng. Tebing Breksi ini juga sejalur dengan Candi Ijo.








Lokal Restaurant
Lokal Resto berada di sebelah Lokal Hotel, tempatnya kecil (lagi-lagi gak sesuai espektasi saya), spot utama yang hits adalah mural tulisan JOGJAKARTA-nya. Harganya gak mahal mungkin karena Jogja penuh dengan mahasiswa ya, so harga tempat-tempat makan disini gak bisa terlalu mahal. Menunya seputaran western food dan yang kita pesen enak-enak *elus-elus perut*. 

spot instagramable lagi !






Pukis Bandung Jumbo
Saya gak tau di Jakarta ada apa gak pukis ini, tau pukis ini dari postingan temen kok kayaknya enak bener ya *lap iler*, waktu hari pertama kita coba kesini tapi gak nemu terus pas hari ke berapa saya masih penasaran dan cari nomor teleponnya di gugel dan di angkat, katanya jualan dan patokannya deket gereja xxx *lupa namanya*. Mana jalanan lagi macet, akhirnya Brown yang turun beli dan kita harus puter balik buat jemput Brown lagi. Rasanya gimana? uendeusss super deh all, kalo saya demen banget apalagi yang pake meses cokelat, duh kangen banget, pukisnya tebel gede, gak rugi. Harganya sekitar 6-7k per pcs.

mau lagi please T_T



Ciao Gelato
Akibat masih penasaran ama gelato-gelato-an dan pas di mobil ngelewatin Ciao Gelato so besokannya kita mutusin buat ke TKP. Tempatnya lebih gede daripada Tempo dan nyambung ke restonya trus gak serame Tempo. Kalo saya boleh bandingin sama Tempo, Ciao ini teksturnya lebih mirip es krim biasa dan cepet cair, soal rasa masi menangan Tempo dan scoopnya gedean Tempo juga, haha udah kesirep sama si Tempo jadi Ciao biasa aja buat saya. Tapi kalo gak mau cape-cape antri, Ciao Gelato ini bisa jadi alternatif pas ngidam gelato kok.




Bakso Klenger
Ini satu-satunya rekues dari suamih alias Brown, haha. Dia penasaran sama bakso yang gede-gede gitu dan yang terkenal di Jogja adalah Bakso Klenger ini. Pas nyampe disini penuh banget sampe harus waiting list tapi gak lama kita dapet tempat duduk (itupun sharing meja sama orang), nah pas tadi sembari nunggu kita bisa tuh ngeliad replika mangkok bakso dari ukuran kecil sampe 5XL, gede banget dan jadi objekan foto tamu-tamu yang dateng. Saya dan Cimon pesen bakso klenger (standart) sedangkan Brown bakso klenger extra, minumnya kita pesen es teh klenger. Yang dateng minumnya dulu, gelas es tehnya gede banget, puas deh minumnya. Basonya agak lama baru dateng. Soal rasa sih gak terlalu spesial banget cuma ukuran baksonya aja emang gede, motong baksonya pun harus pake pisau kaya makan steak aja. Overall sih oke kok makan disini demi memuaskan rasa penasaran suamih.


punya saya, standart lah ya segini mah :)


muka happy makan bakso :)


Oke segini dulu updatenya, lanjut ke part 2 yaa biar gak kepanjangan ^^



Nie,
Yang kangen gelato dan pukis jumbo 
Back to Top