Senin, 25 Juni 2018

Libur duluan

Holaa, udah lama banget gak update blog, sebelumnya saya mau ngucapin SELAMAT IDUL FITRI, mohon maaf lahir dan batin. Gimana liburannya? puas? senang? THR masih sisa?

Sebelum saya cerita liburan lebaran saya mau cerita yang lain dulu, biar banyak bahan postingannya, #halah. 

Jadi begini ceritanya, jeng jeng jeng jeng *anggep ada backsound*.

Bisa dibilang bulan Juni ini adalah bulan paling tidak produktif selama saya bekerja kecuali dulu cuti sebulan waktu mau married. Kenapa? karena absen masuk di Juni ini bisa di hitung pake jari. Seharusnya awal Juni kudu ngejer kerjaan sebelum libur tapi takdir berkata lain, saya harus cuti hampir 2 minggu karena sakit. 

Buat yang belum tahu saya sakit apa, cacar air pemirsah, *puk-puk pake lampu sorot*.

Whatt?? 

Pertanyaan umum yang diajukan termasuk dari om dokter adalah "Emangnya waktu kecil belum pernah?".

Belom pernah sodara-sodara, udah mau kepala 3 baru kena cacar air, ada yang tanggepannya lucu, miris, ngasihanin, semangatin, dll. Yeah apapun itu makasih supportnya.

Udah gitu yang bikin deg-deg-ser karena 2 minggu lagi bakal libur lebaran, liburan yang sudah saya idam-idamkan karena cuma ada setahun sekali dan saya udah beli tiket PP pesawat dari setahun yang lalu plus nginep di hotel udah dibayar lunas semua. Gak lucu kalo gara-gara si cacar ini saya gak jadi pergi? *hamba gak relaaaa*. Tapi biar kehendak Tuhan yang jadi *belajar berserah*.

Nah, gejala awalnya saya demam di hari Sabtu, saya pikir itu demam biasa terus di hari Minggu saya lihat muka saya kok merah-merah dan pas ngeliat ke sekitaran telinga dan leher ada bintil-bintil berair. Dalem hati saya udah menduga kalo ini cacar air, trus saya cari mami buat mastiin. Geger lah 1 rumah karena menurut mereka saya positif kena cacar air. Keesokan harinya saya ke dokter langganan (yang juga papanya temen SD saya) dan menurut om dokter saya 100% positif cacar air. Dari om dokter pantangan makan gak ada, obat minum yang dikasih ada 2 trus ada salep dan bedak. Saya disarankan gak keluar rumah selama 2 minggu karena bisa menular. 

Sampe hari ini saya masih bingung kena tular cacar air dari siapa, mungkin waktu berpergian ke mall? di jalan? entahlah. Puji Tuhannya saya sedang tidak hamil karena menurut om dokter kalo usia kandungannya masih dibawah 3 bulan dia sarankan untuk di gugurkan karena bisa berakibat bayinya cacat. Ngeri banget dengernya. Saya pikir-pikir memang ini waktunya pas banget dan mungkin disuru istirahat di rumah dulu.

Dan apa yang saya lakukan hampir 2 minggu di rumah?

Makan. Tidur. Ke WC. Nonton drama korea. Dengerin musik. Maen PS Vita. Baca Alkitab atau novel. Liatin sosmed (akibatnya kuota paket data berkurang drastis dan saya jadi fakir kuota), haha.

Kurang lebih beginilah kegiatan saya selama sakit. Bosen? banget tapi saya jalanin dengan sok menyibukan diri. Kalo soal makan meski kata dokter gak ada pantangan, mami saya tetep banyak pantangannya dan karena selama sakit makannya dijaga, berat badan saya turun sekitar 2 kg lebih. Kalo sekarang mah udah naik lagi pasca liburan, LOL. 

Mendekati akhir minggu ke 2, saya balik ke om dokter buat ngecek keadaan dan nanya udah boleh masuk kerja belum. Waktu itu pergi dari rumah ke tempat praktek dokter rasanya happy bener. Saya menyebut diri saya tahanan rumah, LOL. Bagaikan burung keluar dari sangkar #lebaysangat. 

Senangnya pas dokter bilang bekas cacar saya udah kering dan boleh masuk kerja. Akhirnya saya masuk 3 hari kerja dan setelahnya udah mulai libur lebaran, sangat gak produktif ya? hahaha. 

Oke sekian post kali ini, berikutnya saya ceritain liburan lebaran ya #semogagakmales.

See ya!

Trip to Bogor 17-18 Maret 2018 (Part 2)

Lanjut yaa, buat part 1-nya bisa cek disini :)

Pagi yang indah di kota Bogor, cuacanya sejuk dan cerah. Libur di hari sabtu merupakan kelangkaan yang HQQ *kalo kata anak zaman now* karena di tempat kerja kami (saya, Brown, Cimon dan 2 temen kantor) gak libur hari Sabtu, so moment ini merupakan kelangkaan yang indah dan gak boleh di sia-siakan.


2 temen kantor saya kasih inisial X dan Y aja yaa biar gampang (bukan inisial sebenarnya), X itu cewe, si Y itu cowo. 

Seperti biasa kalo libur bangunnya so pasti pagi trus karena semalem bobonya lebih awal kita gak sempet kulineran di sekitar Suryakancana yang femeus ini, okelah maybe next time.
 
Pagi ini kita breakfast di resto hotel, namanya Djoeragan Resto & Lounge. Oiya fyi penambahan extra bed dan breakfast dikenakan charge sebesar 300k/nett, kasurnya gede, gak kaya di anak-tiri-kan. Untuk variasi buffet breakfast lumayan menurut saya, justru saya lebih suka yang gak terlalu banyak karena bikin pusing plus gak bakal di cicipin semua. Selalu dan selalu menu yang bakal saya cicipin setiap nginep di hotel adalah bubur, yang disini okelah menurut saya. Menu lainnya ada sejenis lontong sayur, ini jarang saya temukan dan lumayan rasanya. Selebihnya kaya menu-menu breakfast pada umumnya. Kalo Brown udah pasti nongkrongin egg station favortinya. Asiknya breakfast time kali ini karena ada si X dan Y, jadi rame dan lebih bisa ngobrol-ngobrol dimana kalo biasanya yang ngobrol cuma saya dan Cimon. Haha.

Selagi kita sarapan, si Y udah gatel mandangin pool terus. Ya, doi udah sounding dari jauh-jauh hari sebelum kita pergi kepingin berenang di hotel. Jadi dia abis makan langsung balik ke kamar buat ngambil peralatan renangnya sedangkan kita di resto duduk-duduk leyeh manja. Saya dan 2 temen kantor punya gaya liburan yang berbeda, saya suka leyeh-leyeh dan kulineran, mereka suka yang menantang, jalan kesana kemari tapi mereka mulai mengerti kenapa saya sukanya yang begini, haha.



Selesai leyeh-leyeh di resto trus Y udah puas berenang kita semua balik ke kamar dan beberes sampe waktunya check out. Check outnya gak lama dan uang deposit sebesar 500k dikembalikan. Sebelum ninggalin hotel kita foto-foto dulu di pintu masuknya yang kece abis. Perjalanan dilanjutkan menuju Bakso Gulung Bragi, bakso gulung merupakan salah satu kuliner femeus di Bogor, yang bikin unik baksonya di bungkus sama kulit kembang tahu. Kita semua pesen bakso gulung dan rasanya enak plus gak mahal. Pecinta bakso wajib banget nyobain bakso gulung Bragi ini.




Abis kenyang makan kita menuju Pasar Ah Poong di Sentul. Ini pertama kalinya saya kesini, isinya seputar kuliner, kita muter-muter trus sempet nyobain beberapa jajanan dan semuanya enak-enak. Kelar dari Ah Poong, si Y minta mampir ke tempat oleh-oleh, dia mau beli asinan buat mamanya. Sempet di tipu-tipu sama maps karena gak ketemu tempat oleh-olehnya tapi karena insting Brown kuat, kita puter balik dan ternyata ada jalan bawah (kaya terowongan) gitu menuju tempat oleh-oleh. Disini saya gak belanja karena kemaren udah bebelian banyak di Cimory. Selesai nemenin Y belanja kita lanjut menuju Jakarta.

Es Gentong

Telur Gulung
Udahan perjalanannya? oh belum, kita masih sempet ke mol. Kita ke PIK Avenue, tetep ya ujung-ujungnya kangen mol, LOL. Disini kita ngafe cantik di Union, tadinya Union rame banget mau melipir ke Sisterfields tapi rame juga. Akhirnya di teleponin sama Union table kita udah ready, oke cus. Yang kita pesen cuma kue-kue, donat dan minum trus ngobrol-ngobrol. Selesai ngobrol cantik kita pulang (X dan Y dianter balik ke kantor).


Demikian trip ke Bogor kali ini. See ya!

Rabu, 16 Mei 2018

Trip to Bogor 17-18 Maret 2018 (Part 1)

Ini latepost cerita di bulan Maret, tadinya males nulis cuma nulis aja daripada gak ditulis *abaikan penulis*.

Saya lumayan suka bulan Maret karena setelah liburan tahun baru biasanya di Maret ini ada tanggal-tanggal kejepit buat liburan singkat. 

Kalo tahun lalu saya ke Belitung, tahun ini kemana?

Plan awalnya mau pergi bareng 2 temen kantor tapi karena tek-tok-nya gak selesai-selesai batal dan plan ke mall bareng aja. Tapi hati ini udah kadung pingin refreshing ngeliat yang ijo-ijo. Okelah perginya pake formasi paten aja. Saya, Brown dan Cimon. Kita reserve di The 101 Bogor Suryakancana. Menurut rating, hotel ini termasuk yang terbaik pilihan wisatawan (versi Ag*da tahun 2016) dan pas cek-cek harganya masih masuk budget (saya direct reserve ke website soalnya punya member PHM Hotel). Tipe kamar yang kita booking yaitu deluxe room include breakfast. 

Lalu Cimon ngomong, emangnya saya gak punya temen yang bisa di ajak bareng karena sayang kamarnya bisa muat 2 orang dan include breakfast. Saya keinget 2 temen kantor lagi dan setelah tek-tok-an sama mereka akhirnya fix ber-5 pergi ke Bogor (dengan menambah extra bed di kamar Cimon).

17 Maret 2018

Kumpul di kantor jam 6 pagi dan cuss kita berangkat ke Bogor. Seinget saya gak macet-macetan banget dari Cengkareng ke Bogor. So far so good. Perhentian pertama kita adalah Kedai Soto Ibu Rahayu. Menunya seputaran aneka soto pastinya. Saya pesen paket nasi soto ayam dan ada nambah perkedel. Overall rasa sotonya biasa aja *imo* tapi restonya bagus, luas, cocok untuk rombongan dan ada spot fotonya juga.





Punya Brown, sotomie
Setelah isi perut kita menuju Kebun Raya Bogor, jalanan Bogor ini rada membingungkan kalo pake maps, atau mungkin karena baru pertama kali kesini ya. Kita bingung dimana pintu masuknya sampe harus muter-muter. Fast forward kita berhasil masuk dan di dalem gak ada tempat parkirnya jadi mobil-mobil parkir di sepanjang jalan Kebun Raya Bogor-nya. Alesan utama kesini karena pengen lihat bunga bangkai yang terkenal itu. Cuma ternyata bunganya belum mekar jadi gak bisa lihat. Bad newsnya, saya sempet jackpot disini mungkin karena abis makan terus jalan-jalan plus naik-naik tangga jadinya lemes, muntah dan pucet banget, saya pikir bakal pingsan tapi Puji Tuhan masih sadar dan setelah oles minyak kayu putih, minum tolak angin dan duduk istirahat jadi enakan dan bisa lanjut jalan lagi.






Abis dari Kebun Raya Bogor kita menuju The Ranch Puncak, saya udah pernah kesini sekali tapi karena 2 temen saya belum, cuss lah. Sayang cuaca kurang bersahabat, hujan, so di The Ranch gak bisa explore cuma sebatas neduh, belanja oleh-oleh dan nuker kupon buat minum susu. Selesai dari The Ranch kita lanjut ke Cimory Riverside buat lunch tapi rame amat sangat jadinya batal dan berakhir dengan belanja lagi di tempat oleh-olehnya, LOL baru juga hari pertama udah belanja terus kerjaannya. Selesai belanja di Cimory kita mutusin balik ke Bogor dan makan di Kedai Kita. Cari parkirannya rada susah karena rame dan jalanannya gak luas, alhasil kita parkir lumayan jauh trus jalan kaki ke Kedai Kita-nya. Daerah seputaran sini banyak resto dan kafe trus ada hotel juga, saya jadi keinget Padma Bandung yang dikelilingi resto dan kafe unyu-unyu. Yang nyebelin, kalo musim libur or hari kejepit mau kulineran waiting listnya gak asik, lumayan lama nunggu sampe dapet tempat. Pesenan wajib disini adalah mie hot plate dan pizza bakarnya. Rasanya gimana? enak-enak aja udah laper banget soalnya.


Kenyang makan di Kedai Kita kita sempet ke Makaroni Panggang tapi gak makan disana, di bungkus buat icip-icip di hotel. Perjalanan selanjutnya adalah menuju The 101 Bogor Suryakancana Hotel dan macet banget ke daerah sini, jadi Jalan Suryakancana ini termasuk salah satu jalan tertua di Bogor dan dikenal dengan berbagai perniagaan dan bisa disebut chinatownnya Bogor. Di sepanjang jalan dipenuhi kulineran khas Bogor, kalo mau kulineran cocok banget nginep disini. Fast forward setelah bermacet ria sampailah kita di hotel dan langsung check in. Untuk parkiran rada susah karena slotnya terbatas, alhasil Brown harus markir di luar hotel (saya gak tau tepatnya dimana karena dia markirin sendiri trus yang lainnya turunin barang en check in).

Kesan awal buat hotel ini, nice!. Suka sama area pintu masuknya yang unyu-unyu trus ada kolam ikan koinya, interior hotelnya juga bagus, bersih dan modern tapi masih ada unsur-unsur tradisionalnya (nyebutnya apa ya? pokoknya begitulah). Selesai check in kita menuju kamar, karena serombongan kita dikasih kamar yang ada connecting doornya. Kamarnya oke dan perlengkapan yang didapet standar hotel bintang 4 (pada umumnya yang saya tau), nilai plusnya dikasih bantal-bantal kecil dan 1 tambahan bantal besar, yang minusnya mungkin siaran tv kabelnya yang mana di kamar Cimon kurang bagus sedangkan di kamar saya bagus, selebihnya gak ada minus yang berarti. Sisa hari itu kita habiskan dengan mandi, nonton tv dan istirahat tadinya mau bangun lagi untuk kulineran tapi udah pada kecapean dan ngantuk jadi bablas aja sampe besok pagi.















Oke lanjut ke part 2 ya :)

Senin, 07 Mei 2018

Menikah itu ribet?

Gimana para isteri-isteri? nikah ribet gak?

Kalo saya ditanya seperti itu jawaban saya? iya ribet tapi tergantung mindset dan pasangan kita itu seperti apa.

Saya menyadari kehidupan setelah menikah itu bukan akhir dari segalanya melainkan awal dari babak baru kehidupan, walau sebelum menikah dulu kira-kira udah ada gambaran tapi tetep aja gak bakal benar-benar ngerasain kalo belum terjun di dalamnya, betul kan?

Seperti contoh dulu sebelum menikah saya punya keinginan minimal sebulan sekali ke salon untuk perawatan diri. Kenyataanya? zonk! gak terealisasi dong, ini kepingin gunting rambut aja gak sempet-sempet, or males kali ya.

Dan banyak keinginan-keinginan lainnya yang saya ingin lakukan tapi kenyataan kadang tidak sesuai dengan harapan.

Terus jadi kecewa dong? lagi-lagi ini tergantung mindset. Cuma yang saya sadari emang euforia bride to be itu seperti orang jatuh cinta jadi yang di bayangin yang indah-indahnya terus dan mengesampingkan kemungkinan-kemungkinan buruk/tidak sesuai dengan keinginan yang bisa terjadi setelah menikah. 

Kebanyakan mikir ya si Nie? yaa mungkin tapi saya tergelitik untuk ngebahas, suka dibaca, yang ngerasa topiknya berat monggo di skip.

Saya makin sadar waktu BPN yang dibahas bukan hal indah-indah seputar pernikahan tapi yang dibahas buruk-buruknya terus. Intinya adalah untuk berjaga-jaga dan antisipasi kalo tiba-tiba masalah itu datang, kita dan pasangan siap.

Apalagi dengan kemajuan sosial media, judge-an orang sekitar dengan begitu mudahnya kita dapatkan, bahkan saya sendiri sadar gak sadar sering melakukannya juga. Kemajuan sosial media gak salah, tapi baiknya kita bijak mempergunakannya *ngomong ke diri sendiri*.

Balik lagi ke topik menikah itu ribet gak?

Ribet kalo kebanyakan dengerin komen-komen negatif yang menjatuhkan.

Contohnya yang paling sering saya denger:

Menikah terus tinggal di rumah mertua. Wah, ini saya banget, siapa sih yang gak kepingin tinggal berdua sama suami? tapi karena hal-hal tertentu yang gak sesuai dengan planning jadinya harus tinggal dengan mertua. Hei, tinggal dengan mertua gak selamanya menyeramkan kok. Kalo buat kasus saya sih banyak yang bilang saya termasuk yang enak tinggal dengan mertua. Awalnya saya pun sama seperti isteri-isteri pada umumnya yang disuruh tinggal bareng mertua langsung nolak mentah-mentah. Tapi tak kenal maka tak sayang bener banget. Bahkan kalo dipikir-pikir seandainya saya dan suami ngontrak apartemen/rumah berapa biaya yang harus kita keluarkan dan itu terbuang tanpa hasil. Saya gak menjudge yang milih ngontrak tapi kebutuhan finansial itu banyak yah dan seandainya bisa ngirit, why not?. Lagi-lagi gak ada yang salah gak ada yang benar semua tergantung mindset dan keputusan bersama dengan pasangan. Tips dari saya buat yang tinggal dengan mertua: bekerjalah!

Menikah terus langsung punya anak. Ini kayaknya harapan atau yang diharapkan oleh orang yang udah menikah ya?. Gak salah kok abis nikah langsung punya anak, tapi banyak yang langsung punya anak ngeluh juga. Ngeluh belum puas hidup berdua sama suami, ngeluh gak bisa jalan-jalan bebas kaya dulu, ngeluh nyinyiran orang-orang seputar parenting dan perkembangan anak, ngeluh biaya hidup semakin meningkat terus gak bisa nabung dan ngeluh-ngeluh lainnya. See? ribet kan jadi mak-mak zaman now? perasaan dulu mami saya mau kasih makan anaknya kaya gimana gak ada yang peduliin, gede-gede aja tuh. Asi or sufor dipermasalahin? saya anak sufor full aja selow. Nah, peran suami sangat penting nih buat membantu para isteri plus ibu muda dalam membesarkan anak mereka. Hidup para moms udah ribet ya say, jangan kita bikin ribet lagi sama omongan-omongan yang gak membangun. (saya tau topik ginian sensitif, percayalah gak ada maksud nyinggung siapapun). Semangat buat ibu-ibu muda, kalian hebat, kalian cantik, kalian bekerja dengan luar biasa, kalian ibu terbaik buat anak-anak kalian!.

Menikah tapi belum punya anak. Topik ini udah sering banget masuk ke kuping saya. Dari yang nanyanya halus ampe nyinyiran juga ada plus ampe bawa-bawa ayat alkitab. Saya kepingin nanya sih sama yang ngomong kaya gitu, anak itu darimana asalnya? dari Tuhan kan ya, pada percaya sama Tuhan betul? sebenarnya pertanyaaan kaya gini lebih bagus nanya langsung ke Tuhan. Kok si A udah menikah belum punya anak ya? kok si B udah tahunan menikah belum dikasih momongan ya? ih emangnya gak takut ketuaan nanti punya anaknya? kasih ortu cucu dong. Antara kesel, lucu sama gak habis pikir masih aja pertanyaan kaya gini di bahas. Saya yakin anak itu anugerah dari Tuhan dan waktunya tiap orang itu berbeda-beda. Sama kaya yang langsung dikasih anak ada pergumulannya sendiri dan sama seperti yang belum ada pergumulannya sendiri. Kita gak tau waktunya Tuhan kapan dan cuma bisa berusaha dan berdoa. Dulu di BPN sempet di tanya kalo gak punya anak gimana? masih mau menikah? itu artinya anak bukan sesuatu yang mutlak ada dalam keluarga. Keluarga yang terutama itu adalah suami dan isteri. Ada anak atau tidak itu bukan sesuatu yang mesti dipermasalahkan yang penting adalah tujuan menikah. Tujuan menikah yang saya yakini yaitu untuk bertumbuh bersama (seperti yang diajarkan waktu BPN). Punya anak gak salah, belum punya atau tidak punya anak pun masih disebut keluarga yang utuh. Sisi positifnya saya belum punya anak banyak kok, bisa traveling bareng suami, bisa quality time, bisa pergi bareng ortu dan saudara, bisa nabung untuk masa depan, bisa nerusin hobi di nailart, bisa kerja kantoran tanpa ribet dan lain-lainnya.

Udah punya anak ditanya kapan lanjut bikin dedeknya. Sering juga denger nih komen macem gini, dikata punya anak gausah pake biaya kali ya. Sorry, yang ngomong tiap anak ada rejekinya masing-masing bagi saya omong kosong kalo tanpa mikirin realita dan si ortunya juga usaha giat mencari nafkah. Masalah umur udah ketuaan, biar sekalian bablas beres itu gak menjadi alesan yang logis buat saya. Mungkin saya tipenya yang pemikir banget ya tapi realistis juga penting. Sama kaya dulu waktu muda mikirnya kepingin nikah yang mewah di hotel terus suaminya ganteng, tajir melintir dan hidup ongkang-ongkang kaki terus pas dapet calon yang biasa-biasa aja gimana? ya harus realistis kan? Ya puji Tuhan kalo dapet yang kaya suaminya SDW, kalo kagak? zaman sekarang saya lihat banyak isteri-isteri harus ikutan mencari nafkah untuk memenuhi biaya hidup. Punya anak itu gak hanya butuh kesiapan mental tapi materi juga, shay. 

Dan segudang komen-komen negatif yang gak membangun lainnya, isi sendiri, LOL.

Kondisi tiap-tiap orang itu kan gak sama ya, ada saat pas di komenin moodnya lagi swing jadinya emosian, kalo lagi normal ya anggep aja angin lalu *ngomong ke diri sendiri juga masih suka asal ceplos*.

So menikah itu ribet, iya ribet tapi kalo cara berpikir dan support dari suami/isteri kita benar, yang ribet itu bakal jadi gak ribet. Sama kaya masalah, masalah gede dikecilkan, masalah kecil dihilangkan jadinya hidup lebih happy dan bermakna.

Cara biar gak ribetnya gimana Nie?
Menurut saya cara paling mudah tapi susah dilakukan adalah menerima diri sendiri dulu, jangan fokus pada kekurangan tapi maksimalkan potensi yang ada di dalam diri kita. Berdamai dengan diri sendiri itu penting kalo gak gimana kita mau rukun sama pasangan kita? jangan tuntut pasangan kita A, B, C, sampai Z tapi kitanya sendiri yang bermasalah.

Buat para bride to be saya kepingin kalian menelaah lagi tujuan kalian menikah apa, jangan salah ambil keputusan dan cuma karena desakan semata. Kalo dibilang enakan single or married, enakan single lah gak ribet. Tapi kenapa tetap memilih menikah? hanya kalian yang tau jawabannya. Intinya keputusan di tangan masing-masing dan bertanggung jawab atas keputusan yang sudah kita ambil.







Senin, 30 April 2018

Seputar April

Wahaha.. udah lama gak curcol di blog, antara males dan sibuk tapi banyakan malesnya.

Hmm, mulai darimana ya?

April itu termasuk bulan yang penting buat saya karena Brown ultah. Jadi jadwal April ini seputaran makan-makan ulang tahun, ditambah temen Brown ada 2 orang ultahnya April juga terus saya masih berurusan dengan dokter gigi kelanjutan dari operasi gigi bungsu di bulan Maret. Di blog belum pernah saya share soal operasi ini nanti coba saya ceritain secara ringkas aja.

Oke seperti biasa dijabarin per point aja biar enak bacanya:

Early birthday dinner with Brown

Sejujurnya saya belum pernah dinner buffet di hotel bareng Brown, kalo breakfast mah udah sering ya. Pas honeymoon dari paketan udah include romantic dinner tapi tipenya bukan buffet trus tahun lalu pas anniversary udah ngajak tapi karena males dan jauh jadinya saya cancel reservasinya. Nah, sekarang mumpung pas momentnya saya idein lagi buat ajak Brown dinner buffet di hotel. Ada beberapa kandidat yang udah saya incer, saya timbang-timbang dan cari promo pastinya. Dan diputuskan untuk reserve di Signatures Restaurant Hotel Indonesia Kempinski. Reservasinya gampang tinggal telp ke restonya dan kasih tau hari dan jam datengnya. Untuk harga buffet dinner 615k net/person. Nah, berhubung punya CC BCA lagi ada promo buy 1 get 1 (BCA card platinum batik, Singapore airlines Krisflyer & PPS club, Mastercard world). Lumayan kan? secara saya gak sanggup makanin semua menunya so dengan ada promo ini istilahnya gak rugi lah.

Fyi, jarang-jarang saya maen ke daerah pusat (maklum biasanya anak barat dan sekitarnya). Sempet kebingungan ini posisi restonya sama gak dengan Grand Ballroom Kempinski yang buat weddingan, dan ternyata beda. kalo ballroomnya di GI west, resto dan hotelnya di east. Kesan hotel dan restonya gimana, Nie? ya seperti hotel berbintang 5 sudah pasti bagus ya dan mewah, staffnya ramah-ramah dan helpful. Restonya dibilang gede gak juga, di bilang kecil gak juga. Sedeng dan lumayan bisa nampung banyak tamu. Kita dikasih tempat duduk buat berdua dan langsung boleh menjelajahi buffet. Gak terlalu banyak yang saya dan Brown cobain, cuma ambil dikit-dikit buat icip dan lama-lama kenyang sendiri (apa udah enek liat banyak makanan? LOL). Menu-menunya cukup bervariasi tapi kebanyakan menu khas nusantara. Untuk spot kesukaan saya so pasti di bagian dessert, lucu-lucu dan eye catching. Favorit saya adalah macaroonsnya. Oiya, karena dalam rangka ultah dan sebelumnya saya udah rekues, kita dikasih compliment birthday cake. Kuenya saya pikir slice gitu dan ditulisin ucapan tapi ternyata dikasi mini birthday cake yang utuh. Makasih banget loh dan boleh dibawa pulang. Overall, dengan promo CC bolelah cobain tapi kalo gak promo mungkin saya lebih memilih buffet di hotel lain.









Finally! Gyukaku
Keesokan harinya, dengan anggota wajib Cimon, kita pergi ke Lippo Mall Puri dan nyobain Gyukaku (jangan nanya soal timbangan yaa, udah pasti bergeser ke kanan, LOL). Kita ambil paket yang standart karena belajar dari pengalaman di Kintan, yang standart aja udah oke dan trus yang premium terlalu banyak pilihan which is gak bakal kemakan semua. Untuk harga, Gyukaku lebih mahal daripada Kintan, harga paket standart di Gyukaku sekitar 218k++/person. Terus kalo di Kintan kan pesen daging di waiters dan sisanya bebas ambil di buffet. Gyukaku beda, semua orderan melalui waiters. Yang saya suka side dish dan dessert di Gyukaku enak-enak dan lebih berkualitas. Favorit saya Takoyaki dan Miso Soupnya. Soal daging, di Gyukaku saya akui emang seperti review orang-orang, lebih tebel tapi masaknya jadi lama jadi kita potong-potong dulu biar cepet matengnya. Soal rasa bumbu kurleb sama lah, enak-enak aja. Overall, kalo mencari quality over quantity saya pilih Gyukaku. Kalo sekedar kepingin makan daging pilih Kintan udah oke banget.

Ke dokter gigi
Jadi ceritanya gigi bungsu kiri bawah saya numbuh dan karena gak ada ruang jadi sakit, udah dari akhir tahun lalu dan bikin saya sampe stress plus kalo lagi kumat gak bisa tidur. Udah gak tau berapa tablet obat anti nyeri saya minum, udah oles-oles pake Young Living EO, udah kumur-kumur pake air garem dan pada suatu hari sakitnya reda. Sampe pada bulan februari 2018 cimon ngeluh-ngeluh sakit yang sama (beda posisi, dia di kanan bawah) dan mutusin buat dicabut aja. Dimulailah pencarian dokter gigi yang kompeten, soalnya kalo cabut gigi bungsu kan termasuk operasi kecil dan ngeri-ngeri sedap kalo gak ditanganin sama dokter spesialis. Dan dari pencarian ditemukanlah satu klinik gigi daerah kalideres. Dokter-dokternya masih muda tapi kelihatannya udah banyak pengalamannya juga di klinik gigi lain. Kebetulan adiknya Brown kepingin pasang behel dan mamer setuju pasang disini. Tak lupa biaya operasi jadi pertimbangan karena operasi gigi bungsu berbeda dengan cabut gigi biasa. Pas tanya biayanya 2,5jt/gigi, udah sampai lepas jahitan. Akhirnya diputuskan saya dan Cimon operasi gigi bungsu disini dan ditangani oleh dokter K. Dokternya baik dan ramah plus informatif. Overall kita paling puas ke klinik gigi disini dan harganya masih terjangkau so setelah operasi dan pemulihan kita lanjut pembersihan karang dan tambel gigi disini juga. Sempet disaranin pake behel tapi saya dan Cimon belum kepingin, yang penting giginya bersih dan sehat.

Hanamasa

Ini acara Brown dan temen-temennya yang ultah di bulan April, mau traktriran ceritanya. Lagi-lagi yang di pilih AYCE yaitu di Hanamasa. Kita janjian hari Sabtu dan udah reserve juga, harga paketnya 196k/net/person sayangnya ada 1 orang yang gak bisa ikut. Kalo di Hanamasa kelebihannya bisa makan shabu-shabu dan panggang sekaligus. Terus ngambil makanannya langsung di area buffet (termasuk daging-dagingnya). Kalo dibandingkan dengan Kintan dan Gyukaku, menurut saya Hanamasa kurang memuaskan. Bukannya gak enak, cuma kurang nendang aja terutama di bagian panggangannya yang kecil dan rasa bumbu-bumbu celupannya yang kurang maknyus. Yah untungnya dibayarin sih jadi gak bole protes, LOL.


Demikian cerita seputar Aprilnya :) see ya!

Note: Maap Gyukaku sama Hanamasa gak ada penampakannya :)

Selasa, 10 April 2018

Boens Soes

Yang punya akun IG saya pasti tau kalo saya sering mesen Boens Soes via aplikasi ojek online. Boens ini punya temen saya sesama bride to be 2016 dulu, sebut saja dia AP. Mamanya si AP ini emang usaha bakery dengan nama Boens Bakery dan langganannya udah banyak. Dulu sewaktu weddingan saya pesen snack pagi di Boens Bakery dan saya lihat ada temen bride to be dan blogger  mesen disini juga. Abis merid si AP ini buka lini baru yang khusus menjual soes dan minuman yaitu Boens Soes.

Pertama kali order pasti mesennya soes, uniknya biasa soes itu isiannya vla kan. Ini ada macem-macem kaya cokelat, green tea, vanilla, cookies and cream trus buat yang gak demen manis ada savory soes yaitu ragout dan ayam jamur. Favorit saya yang mana? cokelat dong. Selain soes, ada beberapa cemilan dari Boens Bakery yang suka ready stock kaya pastel, risoles, roti-rotian, dll. Better kalo mau tau yang lagi ready apa, sebelum mesen WA dulu adminnya. Harga soesnya mulai dari 6-12k.

Boens Soes juga nyediain menu minuman, diantaranya kopi hitan, kopi susu, susu kopi, cokelat, teh bunga krisan dan teh tarik. Bisa panas bisa di es-in. Favorit saya adalah es koko (cokelat) dan es susu kopi. Khusus es kokonya beda banget sama es cokelat pada umumnya (yang saya pernah cobain), cokelatnya kentel berasa banget, pecinta cokelat harus cobain!. Harga minumannya kisaran 10-15k, gak mahal kan??

Oia selain bisa pesen via aplikasi ojek online, bisa dateng langsung ke kafenya, letaknya di Jl. Swadaya No.46, RT.7/RW.10, Wijaya Kusuma, Grogol petamburan. Saya pernah sekali kesana karena penasaran sama interiornya yang cute dan instagramable. Dan beneran cute, kafenya mungil tapi homey banget, betah lama-lama dan pinginnya nambah jajanan terus, LOL. 

Gimana? ngiler gak? penasaran gak? cuss langsung pesen :)






*postingan ini gak berbayar yaa murni review pribadi, foto diambil waktu kunjungan ke tkp*

Back to Top