Saturday, December 9, 2017

Sweet Escape: Bandung Lagi - Part 1

Yep ke Bandung lagi kita !

Siapa?

Saya dan Brown 

Dalam rangka apa?

Sebenarnya dalam rangka harpitnas dan pengen rayain 8 tahun relationship saya dan Brown terus dimari butuh refreshing setelah jalan-jalan terakhir di libur lebaran alias bulan Juni. 

Kalo tahun lalu kita cuma nginep 1 malem di Trans Luxury Hotel (postingannya bisa baca disini), tahun ini bisa 2 malem jadinya gak diburu-buru. Untuk alat transpotasinya masih sama, pergi dengan kereta api pulangnya dengan travel dari Cititrans yang ada di Trans Studio Mall. 

Terus nginepnya dimana?

Padma Hotel Bandung.

Yap, nginep di Padma merupakan salah satu wish list saya . Saya sering kodein Brown buat kesini dan pas ada waktunya langsung saya fix-in kita ke Bandung (Brown as always pasrah mode on). Berbekal ilmu gugling saya tau kalo mau booking di Padma lebih bagus lewat web-nya langsung karena kalo beli dari jauh hari lebih murah. Saya booking di akhir September dengan kamar tipe Premier Mountain View – Advance Purchase Rate. Rada ngeri sih kalo batal no refundable. Harga yang kita bayar udah termasuk fasilitas pickup dan drop off service di Bandung area (Airport/Stasuin Kereta Api/Travel), daily buffet breakfast dan afternoon tea. 

Kenapa memilih Padma? 
Kemaren ke Trans sekarang ke Padma, kok gak cari hotel biasa aja dan keliling kulineran or tempat-tempat hits di Bandung. Alesannya karena kita cuma bentaran di Bandung dan gak bawa kendaraan pribadi jadi lebih enak cari hotel yang nyaman dan udah lengkap dengan fasilitas so gausa kemana-mana lagi, kalo soal mahal relatif ya, yang lebih mahal juga banyak. Saya kangen sama pemandangan yang ijo-ijo dan udara sejuk. Dan seperti yang kalian tau saya lebih suka jalan-jalan leyeh daripada yang harus kesana-sini.  So, Padma adalah pilihan yang tepat buat sweet escape kali ini.

1 Desember 2017
Berangkat ke stasiun Gambir pake jasa taksi online, jam keberangkatan kita adalah pukul 8.45 pagi. Sesampainya di Gambir kita print tiket dulu dan sarapan McD, abis itu masih lama jam-nya kita nunggu di Starbucks. Entah kenapa kalo Desember itu bikin happy dan suasananya beda sama bulan-bulan lain. Mau natalan dan tahun baruan kali ya. Hiasan natal dimana-mana dan bebawaannya pengen libur mulu.


Kalo tahun lalu kereta apinya sempet terlambat, tahun ini tepat waktu datengnya. Keretanya masih teteup Argo Parahyangan dan belinya yang eksekutif. Nyaman banget ke Bandung naik kereta, lebih cepet, gausa bermacet-macet ria dan bisa bobo lamaan (dibandingkan naik mobil).

Sesampainya di Stasiun Bandung kita dijemput sama driver dari Padma. Drivernya sigap bawain koper dan nganterin ke parkiran mobil. Drivernya juga ramah dan ngajakin kita ngobrol. Perjalanan dari Stasiun Bandung ke Padma gak terlalu lama, pas udah deket nanjak dan sempit jalanannya. Si driver sempet becandain kalo tamu yang di jemput malem-malem suka ketakutan mau dibawa kemana.

Kesan pertama saat tiba di Padma adalah “kok kecil yaa?” mirip-mirip kayak waktu ke KKB jalanannya masuk gitu dan sempit. Kita langsung check in dan diminta nunggu sebentar plus dikasih welcome drink. Karena nyampenya kepagian sedangkan jam check in di Padma itu jam 3 sore kita berencana pengen muterin hotel, eh gak taunya dibilang kamarnya udah ready. Oiya deket lobby tempat check in ada ruang tunggu dengan jendela-jendela besar yang dibuka, sejuk banget dan bisa liat pemandangan.










Seperti yang udah dijelasin kamar yang kita ambil itu tipe Premier-Mountain View dapetnya di lantai 4, sistem lantai di Padma ini memang unik jadi biasa lantai 1 itu dipaling bawah kan kalo di Padma itu terbalik jadi paling atas. Kalo boleh saya simpulkan Padma ini lebih menjual view karena lokasinya yang dekat dengan pegunungan, sejuk dan tenang. Terus kalo boleh saya bandingkan dengan Trans, Trans lebih mewah dari segi interior hotel, interior kamar, complimentary dan amenitiesnya. Tapi keduanya layak untuk dicoba kok tinggal tentukan preferensinya aja.

Alesan ambil tipe Premier karena ada bath up-nya, secara overall kamarnya gak terlalu special buat saya. Oiya waktu booking saya ada tulis untuk ngerayain anniversary relationship yang ke 8 tapi jadinya salah nangkep nulis di kartu ucapannya jadi “wedding anniversary ke 8”, haha. Mau romantis gagal deh yang ada jadi kocak pas bacanya. Oke lain kali tulis untuk honeymoon aja ya.














Sorenya kita ke The Restaurant untuk afternoon tea. Disini kita bisa duduk santai sambil minum teh atau kopi dan menikmati cemilan yang disediakan. Tipenya cemilannya yang tradisional-jajanan pasar gitu. Yang jadi andalannya adalah tahu susu goreng, tahunya lembut banget. Sedangkan lainnya ada pisang coklat keju, wedang, bajigur, gorengan, kue-kue pasar, dsb. Setelah afternoon tea perut ini gak kenyang sama sekali so kita mutusin buat dinner. Fyi, kalo buka gugel maps di sekitaran Padma ada beberapa cafe/resto yang unyu-unyu. Karena kita gak bawa kendaraan atau sewa mobil jadi kita jalan kaki plus itung-itung olahraga. Tempat yang kita tuju buat dinner adalah Miss Bee Providore. 

Berbekal gugel maps akhirnya sampe juga di TKP, mana saya gak bawa selendang/jaket, dingin banget udaranya. Untungnya kita gausa antri disini langsung dapet tempat dan milih di rumah kaca. Oiya dibawahnya Miss Bee ini ada cafe bertemakan kelinci gitu namanya Rabbit Hole. Disini kita pesen 3 menu, Spicy Nasi Goreng Kampong, Mac and Cheese dan Trio of Sausages, minumnya saya pesen Mango Peach Mojito sedangkan Brown Lychee  Berries Splash. Minumannya dateng duluan dan seger banget. Kalo makanannya enak-enak semua dengan porsi yang besar. Sayang karena udah begah saya gak abis Mac and Cheesenya jadi minta di take away. Total makan disini sekitar 400k masih dapet kembalian. Recommended!







Abis dari Miss Bee kita langsung balik ke hotel, mandi, leyeh-leyeh dan istirahat.

Lanjut ke part berikutnya ya

Thursday, November 23, 2017

Update Sejenak (Review Young Living Essential Oils)



Hai apa kabar dunia blog?

Gak kerasa sebentar lagi mau natalan dan tahun baru, cepet banget ya udah mau ganti tahun lagi aja.

Kabar terkini, saya lagi bapil, bapil saya ini gak tuntas sembuhnya, kemarenan udah mau sembuh trus gara-gara cuaca yang gak bersahabat bapil saya kambuh lagi. Kali ini saya males ke dokter, saya udah bosen sama obat-obatan dokter, saya cuma minum obat apotek (tapi karena bikin ngantuk minumnya cuma pas mau tidur aja) dan perbanyak minum air. Mungkin lama sembuhnya karena kurang waktu istirahat, maklum ber ber ber ngejer orderan kupal yang mana cuma bisa dikerjain setelah pulang kerja terus nyampe di rumah mamer udah malem banget *efek kena angin malam*.

Beberapa bulan yang lalu saya tertarik sama produk essential oil dari Young Living. Saya bukan mau jualan ya cuma mau sharing pengalaman selama memakai Young Living Essential Oil (selanjutnya saya singkat menjadi YLeo), pertama kali saya tau dari social media, kebanyakan yang pake itu bu ibuk yang punya baby or anak kecil di rumahnya. Terus saya yang belum punya anak gak bisa dong? ternyata setelah cari tau lebih lanjut bisa kok untuk segala umur. Alesan saya tertarik karena saya merasa seiring bertambahnya usia, fisik ini sudah tidak sebugar waktu awal 20an. Lebih mudah lelah dan sakit, kalo minum obat terus menerus gak bagus juga terutama antibiotik (sedari kecil kalo sakit saya pasti selalu dikasih antibiotik). So, saya coba ngomong ke Brown kalo pingin cobain produk YLeo (fyi, produk YL itu gak cuma essential oil tapi ada produk-produk penunjang kesehatan lainnya).  

Sumber:google

Sumber:google

Varian yang pertama kali saya beli adalah Premium Kit yang isinya 1 YL Dew Drop (diffuser), 12 pcs YLeo isi 5ml, buku panduan, roller, dan botol-botol kecil buat sample. Harga Premium Kit ini sekitar 2jt-an (fyi, saya mendaftar sebagai member jadi bisa beli dengan harga member which is lebih murah daripada harga retail cuma di online shop biasa jual dengan harga member demi ngejer poin). Waktu tau harganya segitu mikir mahal banget oils doang tapi setelah saya tau oils apa aja yang di dapet dan harga normalnya berapa plus diffusernya itu kalo beli satuan nilainya 900k. Rasanya cengli lah ya. Apalagi untuk pemula Premium Kit ini cocok banget dan pasti kepake. Memang essential oil itu bukan pengganti obat, kalo sakit gak sembuh-sembuh memang harus ke dokter tapi pencegahan or usaha pake yang alami dulu gak salah kan. Mungkin ada yang bingung cara pemakaiannya gimana, saya dulu juga bingung tapi kalo member bakal diajak join grup WA gitu untuk dapet info seputar pemakaian oils dan bisa juga searching di mbah gugel, gunakan kemajuan teknologi ya ^^


Sumber: google

Trus ada efek yang dirasain dari pemakaian YLeo ini gak Nie?   

Ada kok pastinya cuma metabolisme orang dewasa itu beda sama baby or anak kecil yang masih bagus, saya sering baca kalo anak kecil mau gejala bapil dioles-oles pake YLeo bisa gak jadi bapilnya, demam trus dipakein YLeo cepet turunnya. Balik lagi yaa semua ke daya tahan tubuh masing-masing orang tapi saya merasakan beberapa manfaat positif dari pemakaian YLeo ini seperti contohnya pernah bahu saya pegal-pegal saya oles Panaway besok paginya langsung gak pegal lagi. Susah tidur coba diffuse dengan Lavender jadi tenang bawaannya dan lebih cepet tidur. Lagi stress dan lelah kerja pakein Stress Away jadi adem lagi bawaaanya. Idung mampet dan susah nafas saya pakein Peppermint jadi plong. Batuk-batuk heboh saya olesin Thieves ke leher jadi mendingan. Memang harus rajin pakenya dan gak bisa ngarepin hasil instant sama seperti pake skincare aja harus rutin. 

Jadi rekomen dong YLeo ini Nie? 

Kalo buat saya rekomen kok, kalo yang masih ragu bisa beli satuan dulu or kalo ada yang males member-memberan mau nitip beli ke saya juga boleh. Intinya sama-sama belajar untuk hidup yang lebih baik kedepannya. Aminnn.

Semoga saya segera sembuh dan imun saya lebih bagus dengan memakai YLeo ini. 

Nie,
Yang bosen bapil mulu

Monday, November 13, 2017

Honeymoon part 3: Kupu-Kupu Barong

Lanjut ke part terakhir ya, buat part 1 dan part 2 bisa di klik linknya trus maap *lagi* kalo foto-fotonya gak lengkap akibat hilang entah kemana :(

Setelah 3 hari 2 malem pertama di Bali , wish list kulineran udah lebih dari cukup walau masih banyak tempat hits dan kuliner lain yang belum sempet dicobain (gak bisa apa sebulan gitu honeymoonnya? *pinjem doraemon plis*). Sisa 3 hari 2 malem berikutnya di Ubud. Buat honeymooners, Ubud ini merupakan destinasi wajib untuk mengasingkan diri dari hiruk pikuk Bali. Letaknya di daerah Utara dan perjalanannya lumayan jauh dari pusat kota. 

Dan untuk penutupan, saya sengaja taroh paling akhir kalo kata orang save the best for the last. Tempat menginap kita adalah Kupu-Kupu Barong Villas & Tree Spa (KKB disingkat). Deuh nyebut namanya aja udah berbunga-bunga. Saya udah jauh-jauh hari sounding ke Brown kalo honeymoon harus kesini. 

Abis check out dari Fontana, mobil jemputan dari KKB udah ready di area parkir. Kalo nginep di hotel/villa mahal servicenya TOP deh. Ada fasilitas anter jemputnya.  Driver yang jemput kita rapi berseragam dan ramah, mobilnya dilengkapi wifi dan dikasih minum selama perjalanan. Tinggal duduk manis manjah.


Perjalanan ke Ubud kurleb sekitar 2 jam. Ubud itu kalo saya gambarin seperti Puncak, adem, banyak pemandangan ijo-ijo-nya. Sesampainya di KKB kita disambut dan di anter ke lobby. Di lobby sambil nunggu check in dikasih complimentary berupa welcome drink dan cold towel. Lalu manajernya  menyapa kami dan ngasih kartu nama. KKB servicenya bener-bener excellent, mereka melayani dengan hati, ramah dan penuh senyum. Saya ngerasa ‘homey’ banget nginep disini (ya memang kita bayar buat bisa nginep disini tapi saya sangat appreciate servicenya, pantes aja kalo KKB dapet beberapa award).









Proses check in beres kita di anter ke villanya dengan menggunakan boogy car, koper kita ditinggal nanti di anterin, sempet worry  cuma yauda ikutin aja. Pertama kalinya naik boogy car seru dan ketagihan. Kita duduk menghadap belakang dan ada butler yang mengendarai boogy car-nya. Bahkan butlernya ada yang mbok-mbok dan jago banget ngendarain si boogy car. Selama di KKB kita lumayan sering naik boogy car karena kalo jalan dari villa ke lobby/restonya or sebaliknya lumayan pegel, jalanannya itu ada nanjak dan turunannya. Kita punya butler yang 24 jam siap melayani kebutuhan or anter jemput pake boogy car *berasa tuan dan nyonyah banget ya*.  

Tipe villa yang kita dapet yaitu Duplex Pool Villa tapi karena deal di pameran jadi di upgrade ke Ayung River Pool Villa. Pas nyampe di depan villa pengambarannya itu kaya rumah ada pintu masuknya dan jalan setapak menuju kamarnya. Pool dan gazebo letaknya di depan si kamar. Pemandangan Sungai Ayung bisa dilihat dari villa kita. Indah, adem, tenang, pokoknya serasa dunia milik berdua. 



Kamarnya bikin saya makin berbunga-bunga, luas dan cantik banget. Kita dapet hiasan rose petal di tempat tidur dan welcome gift berupa tas dengan logo KKB dan kipas. Urusan per-kamar mandi-an juga gak abal-abal, bathupnya gede dengan hiasan rose petal, ada bath foam, amenitiesnya lengkap, shower dan toiletnya terpisah, sabun, shampoo dan conditionernya dari L’occitane. Syurgaa dunia kah ini namanya *terbang melayang-layang*. Yang saya norak lagi di sediain minuman seperti Gin dan Vodka, tapi kami gak doyan sih tapi saya sempet icip-icip sedikit penasaran rasanya kaya apa. Ada dupa aromaterapi, mesin pembuat kopi dan aneka kopi dan teh. Pokoknya nginep disini worth banget buat kami.  














Selama di KKB ngapain aja Nie? Emangnya gak bosen 3 hari 2 malem di villa doang?
Jawabannya engga tuh. Banyak kegiatan leyeh-leyeh yang bisa dilakukan apalagi abis wedding tuh kuota jam bobo itu masih berasa kurang terus, acara seharian tapi capenya berkepanjangan, haha. So, saya dan Brown bener-bener manfaatin untuk istirahat dan menikmati semua fasilitas yang ada di KKB.

Saya rinci aja yah kegiatan yang dilakukan selama di KKB:

Breakfast Time
Mau hotel mana aja saya selalu excited ama moment ini, nah bedanya sarapan di KKB sama hotel biasa kita dikasih buku menu yang bisa kita pilih jadi contohnya ada menu makanan bisa pilih 2 menu/orang. Kalo minumnya boleh pilih kopi atau teh dan disediain kue-kue kecil di tiap meja. Jadi bukan buffet kaya di hotel-hotel biasanya. Buffetnya ada isinya kaya sereal, susu, jus, buah-buahan, roti panggang dan sebagainya. Oiya nama restonya La View Restaurant. Di resto ini kita bisa sarapan sambil melihat pemandangan ijo-ijo yang indah. 

Lunch Time
Dari paketan kita dapet free 1x light lunch boleh milih nasi goreng atau club sandwich terus dapet wine tapi karena gak minum kita ganti sama jus alpukat dan ini semua porsinya gak light sama sekali, dapet honeymoon cake, cokelat pralines dan 1 set buah potong segar. Gimana gak kenyang banget itu ya?. Di hari lain kita sempet jalan kaki dari villa ke luar buat lunch,  kita sengaja gak sewa mobil karena emang mau fokus di villa dan sekitarnya. Kita lunch di Nasi Ayam Kedewataan. Nyampe disana pesen 2 porsi nasi ayam, rasanya gimana? enakkk. Boleh banget kalo main ke Ubud nyobain dan emang terkenal kok.







Dinner Time
Dari paketan kita dapet romantic dinner kaya di Ombak Sunset, nah pilihan tempat dinnernya ada 3, di bird nest, lobby pond dan La View Resto. Saya rekues di lobby pond dong. Dinner disini jadi sekian alesan saya buat ke KKB. Lobby Pond-nya di dekor cakep banget dengan banyak lilin dan rose petal. Butler yang melayani ramah dan kita di pinjemin speaker JBL. Bener-bener dimanjain, kita bisa muter lagu-lagu romantis kenangan berdua. Sweet banget ya. Makanannya enak-enak seinget saya (walau saya gak ngerti dan hafal nama-namanya, LOL). 

Afternoon Tea/Coffee
Salah satu complimentary juga di KKB, dapet free tea time di La View Bar dan bisa nonton latihan Bali dance yang dilakukan 2 anak perempuan. Disini boleh pilih minum antara teh, kopi atau jus terus dikasih cemilan khas Bali. Kayaknya selama di Bali saya gak pernah kelaperan, kerjaannya makan-tidur-leyeh-leyeh-repeat, haha.

Museum Puri Lukisan
Rada bosen di villa melulu? tenang, KKB nyediain fasilitas shuttle bus ke daerah Ubud market atau ke Museum Puri Lukisan. Mumpung ada waktu kita sempetin ke museum ini. Saya lupa bayar berapa kalo gak salah sekitar 80k, lumayan mahal tapi di akhir kunjungan kita bisa nukerin kuponnya dengan minum dan cemilan khas Bali. Museumnya bagus dan terawat walau kita juga gak paham-paham banget soal lukisan. Abis dari Museum Puri Lukisan sebenarnya bisa jalan ke Ubud Market tapi kita takut kesorean karena mau spa so kita jalan-jalan sebentar trus makan gelato. Wajib yaah kemana-mana harus ada gelato.













Mango Tree Spa by L’occitane
Inilah alesan terbesar saya kesini, dari paket honeymoon udah termasuk spa dengan menggunakan produk-produk dari L’occitane, ngiler kan? buat pecinta spa/refleksi macem saya ya demen dapet beginian. Kalo spa itu lebih ke perawatan tubuh, wangi-wangi cantik manjah dan pijetannya halus. Kalo refleksi lebih ke kesehatan otot dan saraf dan pijetannya pake tekanan *teori sotoy ala Nie*. Spa-nya dilakukan di rumah pohon terus selesai spa kita bisa langsung mandi dan minum santai sambil melihat pemandangan sekitar resort. Cantik, tenang, adem bener. Pokoknya super suka spa disini. 









Yap begitulah kegiatan yang kita lakukan di KKB dan pulangnya gausah pusing sewa mobil/taksi karena di anter ke Ngurah Rai Airport sama pihak KKB. 

Selesai sudah rangkain honeymoon Nie dan Brown selama 7 hari 6 malam mulai dari Gili Trawangan sampai Bali. Thankyou readers! 

Back to Top