Kamis, 06 Agustus 2015

Tujuan Menikah?

Apaan hayoo?

Well, ide ini muncul gegara postingan terakhir si Olip, jujur yaa si cece yg satu ini kalo bikin postingan tuh nancep banget kata"nya  *walo kelihatannya dia itu ceria banget dan kaya gak ada beban :)* 
Makasi yaa ceceh Olip ( sori saya catut namanya di blog ini *plisjanganditoyor* )

Pertanyaan ini berlaku buat semua bride to be termasuk saya dan bisa juga bagi yang udah married sih.

Tujuan kalian menikah apa?

Saya jadi inget awal" BPN ( Bimbingan Pranikah ) di tanya soal ginian juga, jawaban yang keluar bermacam" ada yang karena udah umurnya, udah mapan, desakan orangtua, pacaran lama dan sebagainya. Saya pribadi mutusin menikah karena saya pikir udah lama juga pacaran sama Brown dan inilah saatnya kita memasuki jenjang yg lebih tinggi. Tapi saya sadar ini bukan seperti main games yang kita harus terus" naik level, dimana kalo level kita mentok kita udah menang kan, trus gunanya apa?

Sampe akhirnya di BPN saya tau tujuan menikah adalah bertumbuh bersama, bukan karena alesan" tadi. Bertumbuh bersama artinya kita sama" belajar tentang segala hal, mulai dari kelebihan dan kekurangan pasangan, gaya hidup, cara di besarkan, semua membutuhkan penyesuaian dan itu gak mudah. Belum lagi masalah" dari pihak luar seperti orangtua, saudara dan teman, lalu yang tak kalah penting masalah finansial dan hubungan suami istri. Setelah menikah masalah kita gak akan selesai. Justru bakal muncul" hal" baru yang harus kita pelajari dan cari penyelesaiannya.

Pertanyaannya, apakah kita yang mau menikah ini bener" udah yakin 100% dengan pilihan kita. Saya yakin Tuhan ngasih kita untuk memilih pasangan kita bukan tiba" kita dikasih dan harus nerima gitu aja. Mungkin awal"nya kita sama pasangan kita merasa cocok banget makanya bisa jadian tapi lama" makin tahu sifatnya disinilah kita bisa menilai apakah dia orangnya?. Kalo ada pasangan yang bercerai alesannya karena sudah tidak ada kecocokkan bagi saya sih itu hanya alesan" aja. Kenapa? karena setiap manusia emang diciptakan berbeda" toh, walau kembar identik sekalipun. Mungkin terdengar klise tapi yaah kita harus bener" yakin dan sadar dengan pilihan kita, tanpa ada paksaan dari siapa". Jangan nanti kita nyesel udah memilih pasangan kita. Bener kata Olip, kita gak akan bisa mengubah pasangan kita, kalo dia emang tukang selingkuh gak menutup kemungkinan nanti menikah gak bakal selingkuh lagi. Intinya komunikasi dan kesetiaan itu penting supaya kita bisa menjaga pernikahan kita.

Saya berharap postingan ini menjadi pedang bermata dua yang berguna bagi saya dan para readers, bukan maksud mengurui atau ngajarin. Well, seperti yang saya pernah ngomong juga. Megahnya pesta pernikahan kita hanya bertahan 2 jam, tapi perjalanan pernikahan kita seumur hidup. Semoga wedding preparation saya berjalan dengan lancar tapi yang lebih penting kelanggengan pernikahan saya kelak.




Sumber : google

15 komentar :

  1. yup Nie, setuju sama postingan lo ini :) plg penting dlm hubungan itu komunikasi, mau yang dibahas itu hal jelek ya ttp kudu dibahas karena demi kebaikan kedua belah pihak en proses pembelajaran diri. biasanya di ulbul pernikahan, gue sama koko saling tanya "apa yang ga km suka dari aku, aku kurang apa, km suka aku pas lagi gimana, dll" biar ke depannya qta bisa slg ngaca en jadi yang lebih baik.
    smangattt Nie en mr. Brown :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi makasi bumil cantik :*

      Iyaa ci komunikasi sih yang paling penting yaa :)

      Hapus
  2. Isi postingan nya rada2 berat x ini ya nie.. hehehe.
    Tp gw setuju sm postingan nya.. emang BPN itu bener2 bermanfaat ya nie.. :)
    jd bs lebih mengarahkan capeng ttg tujuan menikah, berkeluarga, dll..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe mayan sin XD buat jadi bahan perenungan daku jugaa, yup, bermanfaat banget :)

      Hapus
  3. jadi ngingetin supayaaa jangan cuma grabak grubuk buat preparing wedding day yang cuma berlangsung 1 harii,
    tapii haruss lebihhhh sibuk memantapkan hatii, berkaca dan banyak2 berdoa biar bener2 bisa menikmatii kehidupan bahtera rumah tangga yang berlangsung seumur hidup nantii :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iyaa Der, semangat :)

      Hapus
  4. Pasti banyak yg bilang pasangan ku berubah setelah menikah...yakinkah dia berubah? bukannya komunikasi dan pengetahuan kalian tentang pasangan yang kurang selama pacaran?

    Boleh dibilang gw ma suami type pasangan yg ndk membahas persiapan pesta pernikahan secara detail karna fokus kita saat itu kehidupan setelah menikah dan mencari cara mengatasi perbedaan kulture dua keluarga yg emosinya menguras tenaga banget.

    Kursus perkawinan itu penting banget, sprt BPN, KPP dan kanonik kr diajarin selain tau posisi kita sebagai istri dan suami trus diajarin juga sikap kita gmn ke keluarga pasangan, klo berantem kudu gmn.....

    Tujuan menikah ya...klo gw dulu karna mao membentuk sebuah keluarga dengan orang yg buat ak berkegantungan hahahha alay ya, maksudny cuma ma suami yg ak tanpa bicara pun dia udh tau ak mao sprt apa jadi komunikasinya 2 arah gt, sampai detik ini gw juga ttp belajar berkomunikasi yg bener, ttp belajar menjaga n membangun keluarga....belajar untuk tdk share masalah intern RT ke keluarga sendiri kr dg kita bs mengatasi masalah RT sendiri kita udh siap berumah tangga

    Semangat nie, mari sama2 belajar membangun sebuah keluarga yang baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wiw ci mira superr bangett masukannya, makasi yaa ci. Iyaa pengenalan akan pasangan hrs terus menerus yaa dan hrs terbuka gk jaim2an jadi sebelum dan sesudah merid udah tau sifat" aslinya. Hehe.

      Amin amin semoga keluarga kita masing" terus baik kedepannya :)

      Hapus
  5. Suka banget sama semua quotesnya aaakkk *lope lope* Suka juga sama kalimat bahwa kemegahan pernikahan cuma dua jam, tapi perjalanan pernikahan seumur hidup :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, yg namanya dicatut muncul juga :D *jangantoyorakuuu*

      Makasi Olip sumber inspirasi postingan kali ini :*

      Hapus
  6. Agree with this post :-) bertumbuh bersama, belajar bersama, mengembangkan kehidupan bersama serta menghadapi dan menyelesaikan masalah bersama karena sekarang bukan tentang aku atau kamu tapi tentang "kita" itulah indahnya pernikahan menurut gw :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Ci superrr sekali bahasanya bukan ak atau kamu tapi kitaa yaa, btw namanya siapa yaa XD hihi. Komen2an di blognya tp gk tau namanya :D

      Hapus
  7. Hehehehehe niru2 kata Mari* T*guh (efek kebanyakan nonton tv). Panggil ja Hui Na :-)

    BalasHapus
  8. Setuju nih.. Emang dah paling bener lah ikutan BPN gini ya, jadi dah dibukain semua yg selama ini cuma dikira2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe bener pyy, hidup BPN :D

      Hapus

Back to Top