Friday, June 24, 2016

Edisi centil2an :)

Pertama2 saya mau makasi buat Tashya yang kasi ide postingan. Sebenarnya beberapa blogger  pernah bahas topik ini. Saya pernah kepikiran mau bikin tapi keburu lupa. Tapi berhubung lagi inget dan ada materinya jadi saya bahas aja yaa :)

Topik kali ini tentang perawatan diri yang saya lakukan beberapa bulan ini *kalo kata Tashya "kecentilan"*. Sebelum mulai, saya ngerasa bener dan setuju banget sama postingan Tashya. Saya sadar kalau saya ini gak pernah merawat diri selayaknya para gadis2 *duileh bahasanya*. Saya gak pernah pake skincare yang macem2, paling rajin cuma cuci muka pake sabun yg bisa di beli di supermarket terus sesekali ke salon untuk creambath plus scrub. Udah itu doang kayaknya. Kalo pelembab wajah, lotion, masker, scrub, kondisioner, dll kadang suka beli tapi gak pernah saya pake habis dan ujung2nya di buang karena udah kelamaan gak di pake. Pokoknya saya termasuk cuek bebek soal perawatan.

Nah, kesadaran itu makin nyata waktu blog walking yang temanya tentang merawat diri ( dulu saya baca postingan Ci Dewi Ping2 dan Chyntia ). Trus karena punya temen2 di grup yang rajin perawatan dan suka bahas tentang skin care ( terutama Shally *makasi suhu* ). Saya jadi mikir "kayaknya ini saatnya saya harus lebih memperhatikan diri sendiri ( baca : perawatan wajah dan tubuh ). Maka dimulai lah pencarian skincare apa yg cocok dan mulai rajin baca2 review para beauty blogger .

Hal yang saya sadari berikutnya setelah rajin tanya2 di grup dan baca review adalah "bener yaa cantik itu mahal dan gak instan ! ". Bener banget kan ya? di samping itu produk2 yang kita pake sifatnya cocok2an, Cocok di saya belum tentu cocok di si A or si B or si C. Jadi balik lagi ke pribadi masing2, begitu pula soal budget untuk perawatan.

Soal brand awalnya saya naksir banget dengan SKII tapi ngeliat harganya naujubilah juga yaa ( bisa2 makan nasi pake garem doang nih ). Oke lupakan SKII karena walau pingin cantik tapi harus sesuai dengan kemampuan dong ya, selain SKII, brand yang sering di review yaitu brand asal Korea, Laneige, soal harga Laneige gak semahal SKII dan isinya lebih banyak *matematika jalan*. Menurut saya value for money dan layak di coba kan :D *kekep dompet*

Karena harga Laneige lebih mahal *IMO* dari produk2 yang ada di supermarket saya beli berdua dengan Cimon, belinya real size di SOGO terus kita sharing deh pakenya. Untuk pembelian pertama kita disaranin pilih basic care ajah. Oyah alesan pilih Laneige karena bahan dasarnya air jadi gak serem2 amat untuk mencobanya or takut kulitnya kenapa2. Kalo ngerasa ragu bisa beli sample pack yg ramai di jual di online shop kalo udah cocok baru beli real sizenya.

Saya langsung bahas produk2 apa yg saya pakai beberapa bulan ini ( khususnya perawatan wajah ) *semua foto sumbernya dari webnya masing2* :

Laneige Multi Cleanser

Bisa cek disini untuk detail penjelasannya. Intinya ini adalah sabun cuci muka yang bisa kita pake sehari2. Saya pake setiap hari, pagi dan sore sepulang kerja. Wanginya enak dan gak nyengat, kalo dikasih air busanya banyak jadi gak perlu lebay mencetnya, lol, Saya udah 3x beli multi cleanser ini dan recommended. Untuk 1 botol dipake berdua irit banget bisa awet selama 3 bulan-an.



Laneige Balancing Emulsion For Light

Setelah cuci muka dengan multi cleanser seharusnya pake refiner / toner tapi bisa juga diganti dengan toner lain jadi saya gak beli. Setelah itu saya menggunakan emulsion ini yang gunanya untuk melembabkan kulit kita. Pakenya tinggal di tekan secukupnya dan taro di beberapa titik muka terus usap2 sampe rata. Efeknya kulit terasa lembab dan kenyal. Untuk 1 botol emulsion ini saya pake berdua Cimon sudah 6 bulan lebih dan belum habis2. Oya saya suka sama botol kemasan produk2 Laneige, simpel dan elegan gitu *apasih*.


Laneige Water Bank Essence

Konon ini katanya best sellernya Laneige dan sering banget di review. Gunanya untuk melembabkan dan meningkatkan tekstur kulit. Pakenya sama kaya emulsion tapi gak di usap2, di tepuk2 ke wajah kata BA-nya supaya essencenya menyerap ke kulit. Essence ini juga belum habis kami pakai sampe sekarang :)


Laneige BB Cushion Pore Control SPF 50+ PAA+++

Produk ini juga best sellernya Laneige, BB cream setau saya biasanya di tube tapi ini di kemas cantik kaya bedak compact, saya suka banget kemasannya, ada kaca juga di dalemnya. Untuk warna saya pake yang no 21 natural beige. Cara pakenya tinggal tekan spons ke dalam cushion nanti creamnya akan keluar dan menempel di spons, aplikasikan dengan cara di tepuk2 ke wajah ( pas nempel di wajah kayak ada sensasi dingin gitu ). Cocok banget untuk pemakaian sehari2 dan efeknya bikin muka glowing tapi gak berminyak. Saya masih mikir2 kalo abis bakal beli lagi atau engga karena coveragenya kurang mantep.



Laneige Water Sleeping Mask

Lagi2 ini juga best sellernya Laneige dan banyak yang udah cobain. Sleeping mask emang lagi ngetrend banget ya. Biasanya kalo pake masker biasa kita nunggu 10 menitan abis itu langsung di copot/bilas tapi kalo sleeping mask ini kita gak perlu bilas dan di pakenya sebelum tidur trus tinggal bobo deh sampe besok pagi. Efeknya pas bangun muka tetep lembab dan segar karena sleeping masknya bukan yg ngencengin muka or lama2 jadi kering gitu ( duh gimana yaa sebutnya, pokoknya gitu deh ya ). Cocok banget dipake kalo pas lagi kecapean, kurang tidur dan stress. Katanya sebelum pake kita harus hirup dulu masknya soalnya ada aroma therapynya biar bobonya relax :D


The Bath Box - Sugar Cleanser

Tau produk natural ini dari siapa lagi kalo bukan suhu Shally yang aware banget soal perawatan wajah. Iseng2 order di webnya dan pas barangnya dateng langsung sorenya saya cobain. Pakenya abis cuci muka dengan multi cleanser. Colek dikit trus kasi air setetes dua tetes trus olesin ke wajah dan usap2. Efeknya muka jadi bersih dan seger banget karena terbuat dari green tea ( baunya sih pas awal2 rada aneh menurut saya ). Saya udah 2x pesen dan recommended.



The Bath Box - Goats Don't Lie Bourbon & Honey Vanilla

Kayaknya saya jadi addicted sama produk2 natural dan seneng banget bebeliannya. 2 produk ini adalah liquid soap, saya pake buat mandi. Saya pertama kali beli yg di GDL bareng Sugar lalu pembelian kedua Honey Vanilla dan Sugar. Soalnya saya pengen cobain yang lain. Kalo GDL wanginya rada aneh sedangkan Honey Vanilla saya suka karena soft banget *jadi pengen lama2 mandi*. Karena produk2 The Bath Box ini all natural jadi harganya lumayan pricey *menurut saya* tapi worth it kok :)



The Bath Box - Breakfast Porridge 

Yang ini masker untuk mengurangi komedo pemirsah, hayo sapa yg benci sama komedo? *saya saya!* tapi masker ini jarang saya pake, karena apa? yepp, males *getok diri sendiri*. Pakenya kalo inget padahal komedo saya ini banyak dan bandel2 >.< iyuuchh. Mesti rajin2 nih karena saya belum merasakan efeknya. Lol.

Selain produk2 di atas ada beberapa produk yg saya beli tapi belum terlalu lama pakenya jadi gausa saya review ya. Khusus Laneige karena merasa cocok saya bakal pake terus, nah masi inget kan pas saya ultah Brown janjiin ngadoin skincare. Karena umur mendekati kepala 3 trus kalo pake yg basic care kayaknya kurang mantep saya minta dibeliin yang perfect renew series untuk anti aging.  Tapi belum saya pake karena masih ngabisin yang basic care dan nunggu after married pakenya. Ohya kalo ada yang tau eye cream / serum yg bagus tapi masi oke di kantong bisa share ke saya yah.

Fiuh cape juga ngetik ala2 beauty blogger, sekali lagi saya mau bilang bahwa cantik dan mulus itu gak instan, perlu kerajinan yang tinggi dan perlu biaya juga tentunya. Mahal belum tentu bagus/cocok tapi ada harga ada rupa. Bijak2lah dalam memilih *cielah banget*. Okelah sekian mau bobo dulu ya.


Salam Subuh,
Nie






Tuesday, June 21, 2016

H - 3 Months

Tik tok tik tok. . .

Wedding timeline semakin mendekati hari H. . .


"Gak kerasa banget yaa udah tinggal bentar lagi" ( kata2 ini sering banget di ucapin kalo ketemu temen ).

Perasaannya gimana Nie? 

Sejujurnya gak jelas juga perasaannya gimana, deg2an sih belum terlalu, masih slow tapi tetep ngejer PR2 yang kudu di selesaikan.

Perkembangan di H-3 months ini apa?

Groom Shoes

Akhirnya sepatu groom kebeli juga, inceran saya gak jauh beda sama bride to be lainnya, maunya KEEVE tapi pas ke boothnya yang ada di MKG trus liad2 jadi gak sreg. Alesannya modelnya gak ada yg cocok dan sepatu ini kan buat cowo yang kurang tinggi trus biar tingginya nambah, itu artinya gak cocok dengan Brown yang tingginya udah beda jauh sama saya. Yang ada nanti saya kelihatan nambah boncel.

Makasi buat Prisil yang pernah kasih ide buat coba hunting groom shoes di Pedro, minggu lalu saya dan Brown ke TA dan mampir ke Pedro, idung langsung kembang kempis ala Mrs Buni pas liad banyak tulisan SALE. Mata saya langsung memutar arah ke bagian formal shoes. Saya dan Brown milih2 dan akhirnya memilih 1 dari 2 model sepatu yg dicoba, model sepatu yang di pilih ada talinya biar beda model karena Brown udah punya model yang langsung masuk gitu. Kalo soal warna tetep hitam sih. Soal harga karena ada diskon jadinya masuk banget di budget yg udah di tentuin :) yeyy~
*foto gak ada karena males foto dan sepatunya udah di simpen, nanti aja pas hari H yaa* 

Wedding Shoes

Minggu lalu saya diminta dateng ke rumah ci Ierene untuk fitting, pas cobain sepatunya udah setengah jadi. Saya sukaaaa banget ! ini wedding shoes impian saya bangettt <3 dan empuk pas pakenya. Untuk ukuran udah pas tinggal di finishing aja. Kira2 bulan Juli udah bisa di ambil. Semoga jadinya sesuai dengan ekspektasi saya yaa. Amin. Amin.

Wedding Invitation

Udah jadi tapi there's something problem happen. Saya bahas nanti waktu review aja *sigh*.

Wedding Ring & E-ring Resize 

Wedding ring udah selesai resize di ci Ivana tapi belum ada waktu ambilnya. Trus pas ke TA saya sekalian mampir ke Frank & Co buat chrome dan resize e-ring saya. Sales tokonya sampe bilang ini cincin emang udah waktunya di chrome karena udah kuning banget ( akibat saya pake tiap hari, lol ). Ukurannya saya resize yang tadinya 10.5 jadi ke 11. Soalnya memang ukuran jari manis saya 11 dan 10,5 itu rada kesempitan :D. Karena udah mau lebaran cincinnya diperkirakan baru juli akhir selesai. Rasanya sedih harus berpisah sementara dengan my e-ring >.< tapi yasudahlah. Biar gak ngerasa ada yg ilang saya kembali pake cincin pemberian Brown pas anniversary ke 4 :)

Lunch Box after Holy Matrimony

Soal lunch box ini juga bikin pusing saya, bingung harus mesen dimana dan menunya apa, ada beberapa kandidat dan saya masih tetep galau mau fix ke yang mana T_T ( capeng galau ). Pas ngobrol2 di grup kebetulan lagi ngomongin lunch box dan tersebutlah nasi box Ny Hendrawan, yaa siapa yang gak tau Ny Hendrawan yang terkenal dengan tumpeng dan nasi boxnya.

Tapi sejujurnya saya belum pernah cobain sih, lol lagi. Tapi berdasarkan review para temen grup dan mereka juga pesen di vendor ini maka saya memantapkan hati mesen di Ny Hendrawan. Prosesnya gak ribet, cukup telepon ke nomor di websitenya dan tinggal pesen mau menu apa. Untuk pengiriman gratis ke gereja saya ada minimal 100 box dan boleh mix menu. Saya pesen menu A dan C masing2 50 box. Untuk pembayaran fleksibel banget sampe saya ngeri sendiri. Kalo pembelian di bawah 10jt gak perlu DP dan pembayaran bisa COD di hari H. Tapi kalo mau DP juga boleh. DP lah saya 500rb dan nanti H-1 bakal di konfirmasi ulang. Kalo menurut review temen grup datengnya ontime dan makanan gak basi sampe malem. Semoga reviewnya nanti memuaskan yaa :)

Well, persiapan 2 tahun sekarang tinggal hitungan bulan, keinginan yg aneh2 juga udah gak ada, saya cuma bisa berdoa semoga semuanya di lancarkan dan para vendor bisa bekerja sama dengan baik *supaya reviewnya baik juga toh*


Nie
Yang bentar lagi married :D



Friday, June 10, 2016

Wedding Preparation : Rundown Acara

Minggu lalu saya dan Brown janjian ketemu sama Sparkling Organizer di mall dekat rumah. Ci Sisca dateng bersama Ko Ravant, suaminya. Mereka dateng ontime dengan waktu janjian, ini poin plus buat saya karena tugas WO kan berhubungan dengan susunan acara dan ketepatan waktu. 

Tema pertemuan kali ini membahas tentang rundown acara dari pagi buta sampai selesai resepsi, sesuai dengan paket yang saya deal, WO full day. Meskipun cuma WO full day tapi kalo saya lagi kebingungan saya bisa tanya2 dan minta saran ke Ci Sisca tentang pemilihan vendor dan segala sesuatu yg berhubungan dengan weddingan.

Sejujurnya saya bingung pertemuan kali ini harus ngapain. Dulu setelah deal saya dikasih form list yang harus diisi. Isinya seputar data2 capeng dan vendor yang dipakai. Saya sudah isi tapi kalo membingungkan saya kosongi. Nah, pas duduk bareng ternyata Ci Sisca udah nyiapin print-an susunan rundown acara wedding saya berdasarkan data2 yang saya isi di form. Waktu saya lihat banyak yang masih kosong di tandai dengan warna kuning ( langsung pusing pala barbie, lol ) dan dimulai lah sesi tanya jawab seputar rundown acara. Saya senang Ci Sisca dan Ko Ravant helpful sekali membantu saya dan Brown dalam menyusun rundown dan mereka juga detail meminta info dari kami. 

Beberapa tips yang perlu di perhatikan saat menyusun rundown acara ala Nie ( khususnya yang pakai WO ) :

1. Isi form yang sudah disediakan sedetail2nya, Menurut saya form ini penting karena menjadi acuan WO menyusun rundown kita

2. Kalo bisa bawa 1 map berisi list data vendor yang sudah kita deal, jadi bisa inget kalo lupa kita ada deal apa aja ( untuk kasus saya, saya lupa bawa tapi saya ingat semua vendor yg saya deal )

3. Luangkan waktu yang cukup karena menguras pikiran walau cuma duduk dan ngobrol ( untuk kasus saya, kemaren sekitar 1.5jam membahas rundown )

4. Tuangkan ide2 yang kita mau dan bicarakan dengan WO supaya dream wedding kita berjalan dengan baik, gak perlu malu or sungkan


Peran WO ini penting banget untuk kelancaran acara di hari H dan banyak benefit yang bisa kita dapetin contohnya kaya peminjaman peralatan wedding : kotak angpao, tea pai set, keranjang mingle, couple doll, dsb. Terus WO juga yang mengatur jadwal technical meeting dengan vendor hari H kita. Bayangin kalo gak pake WO saya harus kontak 1 per 1 untuk cocokin jadwal *lelah hayati*.

Ibaratnya WO itu kaya asisten pribadi dan benefit yang saya rasakan dan bener2 bantu yaitu : bisa titip barang dan di bawain pas hari H !. Jadi pas TM or 2 minggu sebelum hari H kita bisa drop perintilan wedding kita ke WO dan nanti di bawain pas hari H, ini sih ngebantu banget buat saya karena bebawaanya pasti banyak dan takut ada yang kelupaan >.< ( ini pernah terjadi di salah 1 temen grup, lupa bawa corsage keluarga ). Tapi soal titip menitip ini better tanyain ke WO masing2 yaa :)

Kalo yang resepsinya gak terlalu besar/ undangan terbatas atau budgetnya tipis so gak bisa pake WO jangan berkecil hati, bisa minta bantuan temen, saudara yang ngerti soal perweddingan. Ada juga beberapa marketing di gedung/ venue yang bisa juga merangkap jadi WO saat resepsi.

Semangat bride to be !


Have  a nice weekend
Nie