Jumat, 20 Januari 2017

Setelah menikah

Pertanyaan ini sering banget muncul setelah saya menikah

"Gimana rasanya udah nikah? ada yang beda gak?"

Kalo ada pertanyaan kaya gitu biasanya saya jawab, gak terlalu beda kok sama pacaran, bedanya cuma bobonya bareng aja.

Mungkin karena saya dan Brown pacarannya udah lama juga ya, sekitar 6 tahunan.

Ada lagi pertanyaan begini "Kalo disuruh pilih sebelum dan sesudah menikah, pilih mana?"

Jawaban saya sesudah menikah, alesannya? yaa, lebih enak aja karena lebih bebas dan tanpa beban kalo mau pulang malem atau pergi ke luar kota. Maklum budaya di negara kita masih ketimuran jadi segala tindak tanduk kita diperhatikan oleh sekeliling.

Terus "Udah pernah berantem belum or katanya kan abis married kejelek2an pasangan bisa ketahuan?" 

Jawaban saya, mungkin karena faktor pacaran lama juga ya, kurang lebih gak ada yang berubah atau belum ada yang kelihatan berubah dari pasangan dan kalo soal berantem udah sempat mengalaminya karena salah komunikasi. Saran saya kalo sama pasangan pilih memilih bahasa aja supaya gak saling menyinggung. Selebihnya berusaha saling memahami dan toleransi aja supaya gak konflik.

Terus setelah menikah, kesibukan saya apa sekarang? *berasa arteiss banget yah*

Yang pertama, masih tetep bekerja kantoran seperti biasa, cuma pekerjaan saya dikantor gak sesibuk dulu.

Yang kedua, masih sambilan di bidang nailart dan karena abis married masih bulan ber ber ber jadi sibuk terus sampe akhir tahun.

Yang ketiga, karena future home belum jadi, saya dan Brown tinggal sementara di TMI ( Taman Mertua Indah ). Tadinya kami kepingin sewa apartemen tapi karena titah dari mamer ( mama mertua ) jadinya kami tinggal di rumahnya. Awal2 sempet mellow plus takut karena image "mertua wanita" tapi setelah dijalani sampe sekarang saya nyaman2 aja, bahkan sempet tiap hari mamer bekelin sarapan buat saya ke kantor. LOL.

Yang keempat, karena masih tinggal di TMI, sibuk kerja, saya belum sempet merasakan yang namanya masak buat suami ! haha. Tapi Brown gak protes dan gak ribet dalam hal makanan. So, everyday is kentjan day ( inget kata2 Ci Epoi ).

Apalagi ya? itu aja sepertinya yang bisa saya sharing. Pesan buat bride to be dan buat saya sendiri, demi kenyamanan dan ketentraman hati kita dan pasangan, sebisa mungkin kurangi mendengar bisikan2 yang kurang membangun dari pihak luar  dan syukuri segala yang kita punya. Stop membanding2kan dan ciptakan bahagiamu sendiri dengan pasangan.

Sumber : Google

Sumber : Google

Sumber : Google



Have a nice weekend, readers !
Nie



16 komentar :

  1. stujuuuu karena pas masa pacaran kita ga ada hal yang perlu di tutup tutupin, apa ada nya, jadi gak beda lah sama setelah menikah, sama aza hehehehe. malah lebih enak, secara kalo kangen uda d depan mata wkwkwkwk. iyah enak ada mertua. ga usa pusink mikir mo masak apa, kasi makan apa nih suami wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha point terakhir plg enak dah tggl sama mertua XD

      Iya enakan udah nikah yaa, LOL~

      Hapus
  2. aku juga pacaran 5 taon, jadi setelah nikah ga terlalu kaget2 amat hahahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huehehe iya bener, zaman skrg mah gausa jaim2an ya, apalagi stlh merid gausa kode2an lagi haha

      Hapus
  3. betooollll sekali Nie.
    ngga usah terlalu dengerin ngemengan orang, toh kita yg jalanin, kita yg rasain.
    Ciptakan bahagiamu sendiri, thanksss Nie teguh.haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa betul derry ^^ haha bs jd calon motivator nih yaa :)

      Hapus
  4. Sama banget Nie. Karena pacaran udah lama jadi berasa udah tau sifat-sifat semuanya ya. Apalagi yang tinggal di TMI. aku juga sampe saat ini gak pernah masak buat suami. Malah masuk dapur bisa diitung jari cuma pengen liat si mbak masak apa. hahaha.. Nikmatin aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha istri macam apa kita ini jarang2 masuk dapur, LOL *lewatin doang tiap hr* hihi yupp enjoyyyin aja yaa~

      Hapus
  5. yang terpenting kalu udah nikah. masalah besar, dikecilin. masalah kecil diilangin. hihihihi. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul cik~ :D demi kelanggengan yaa

      Hapus
  6. Gua pacaran 11 taon setelah married juga masih ada aja tuh yg baru keliatan/ketauan. Tapi ya kan bukan masalah semua2 harus kliatan bagus ya...namanya relationship is all about compromise. Cuma ya komprominya bisa sebatas apa itu yang emang harus cocok2an.

    Gua jg jarang masak..hahaha. kadang merasa bersalah sama suami tapi ya untung suami tipe yang mengerti. Istrinya sibuk urus bocah 2. Katanya masih banyak waktu buat belajar masak nanti klo bocah udah pada gedean..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yep2 kompromi perlu, jgn egois. Hehe

      Yup untung para suami tipenya pengertian yaa :D

      Hapus
  7. abis itu dateng pertanyaan "uda isi lum?" Never ending questions ya Nie *derita penganten baru* ya kalo omongan yg baik didengerin aja tp kalo ga buang jau2 ke laut, hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha pertanyaan di atas yg plg disebelin kyknya deh XD yup betul ci

      Hapus
  8. Bener Nie, fokus ke kebahagiaan kita & suami aja biar energinya bisa tersalurkan optimal untuk hal yang penting. Btw kamu hebat bangett bisa usaha sambil kerja, menurut gw itu bukan hal yang mudah :D

    Setujuuu sama quotes Ci Epih bwt minimize masalah, karena mirip waktu kita prepare wedding, masalah kayaknya gede, dilyat2 setelah wedding kok ga segitunya, jadi lucu kenapa berantem cuma karena masalah kecil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul2 :D makasi vina. Haha bisa karena ada niat dan usaha :)

      Hapus

Back to Top