Thursday, January 12, 2017

Wedding Review Part 3

Post ini akan saya dedikasikan untuk review seputar perweddingan, reviewnya secara singkat, jelas dan padat aja yah biar cepet kelar *blogger males* soalnya masih banyak utang post-an yang harus ditulis *alibi*. Oya, bagi yang reviewnya kurang oke bukannya maksud menjatuhkan, menjelekkan, dll ya tapi ini murni penilaian saya sebagai pemakai jasa wedding vendor.

Cek disini untuk part 1 dan part 2



Here we go . . . 

Wedding Car - Fendi Wedding Car ( score : 90/100 )

Deal langsung sama Ko Fendi gak pake rekanan karena biasanya mobil Alphard itu bukan mobil yang masuk dalam kategori promo dan kalo tetep mau pake Alphard harus upgrade. Harga dibandingkan vendor sejenis lebih murah dan udah termasuk sopir, bunga dan BBM. Soal warna bunga saya ada request pink dan peach, pas hari H sih lebih banyak ke arah pink - fushia gitu tapi tetep cakep sih jadi yaudalah terima aja. Datengnya ontime bahkan lebih awal dari waktu yang dijanjikan. Pak Sopirnya rapi berseragam dan ramah, nyetirnya juga aman tapi gak lelet. Untuk jenis mobil dealnya New Alphard White, saya ada request nomor platnya yang bagus dan dikasih. Mobilnya juga bersih dan mulus. Overall sewa mobil di Fendi recommended, meski Ko Fendi orangnya kelihatan jutek dan gak banyak basa basi tapi yang penting eksekusinya di hari H oke. Thankyou Fendi Wedding Car.






Wedding Shoes - Pedro ( score : 100/100 ) & Ierene Tan ( 80/100 )

Khusus wedding shoes saya gabung aja buat groom & bride. Buat groom shoes Brown beli jadi di Pedro, modelnya standart pake tali dan warnanya hitam. Cocok banget dan kata Brown lebih enak di bandingkan prewed shoesnya. Harganya masih masuk budget apalagi waktu itu ada discount. Hasil fotonya juga cakep.




Cutting Sticker by Brown

Kalo soal bride shoes, secara model, warna, packaging sebenarnya mau kasih nilai 100 karena semuanya perfect dimata saya. Yeah, this is my dream wedding shoes. Soal harga kalo dibandingkan dengan R*gis atau R*na Th*ng memang lebih ekonomis. Minusnya karena tinggi badan saya dan Brown lumayan jauh, saya harus bikin heelsnya 13cm dan meskipun katanya gak pegel, nyatanya tetep aja pegel dan sakit sampe saya ngerenggek minta kaki di plester dan karena pengait sepatunya nusuk2 minta di plester juga. Makasi Tim WO yang mau bantuin saya. Pas acara udah selesai saya selonjoran di karpet minta di lepasin karena udah gak tahan sakitnya ( biarin dah bridenya nyeker, LOL ). Seinget saya dulu pas coba samplenya lebih empuk bantalannya, yang punya saya empuk tapi gak seempuk yang saya coba. Emang sih sehari2 saya jarang banget pake heels ( apalagi setinggi itu ). Buat yang demen wedding shoes lace, brokat, bling2 dan bisa custom ukuran boleh coba kontak dan tanya2 dulu aja ke ownernya ( walau rada slow respon karena skrg udah punya baby ). Anw, thanks Ci Ierene udah bikinin wedding shoes impian saya.



Cutting Sticker By Brown

Usher / Angpao Girls - Lsy Usher & Gown ( score : 70/100 )

Deal penerima angpao karena gak mau repotin saudara/ temen. Tektok sama ownernya gak pake ribet dan lama, cuma perlu kasih tau tema warna dan dikasih pilihan gown sesuai temanya. Paketnya udah include jasanya, makeup, gown dan transportnya. Waktu hari H pas saya dateng, mereka udah standby di meja angpao. Cantik dan gownnya sesuai pilihan saya ( kalo kata tamu2 imut2 banget kayak Cherrybelle ). Oia pesen dari WO minta jangan diburu pas hitung angpao karena masih pada ribet kan urus ini itu. Udah saya sampein juga ke ownernya. Tapi kenyataannya pas hari H tetep dong 2 Angpao Girls ini minta buru2 itung angpao sampe akhirnya Mamer dan Koko Ipas saya yang harus liatin mereka ngitung ( padahal tamu2 masih ada yang stay ). Menurut keterangan salah satu temen pas dia dateng di sisi 1nya bukunya ditutup dan dia tanya ke WO katanya orangnya lagi ke WC, masalahnya waktu itu lagi rame2nya tamu dateng. Dari WO ternyata ada komplain beberapa hal juga. Cuma karena saya gak berhubungan langsung jadi yaa mau gimana lagi. Angpao gak ada yang hilang atau keselip sih. Buat yang mau pake jasa usher/ angpao girls perhatiin aja supaya WO, pihak keluarga ada yang mantau dan kasih tau ke PICnya supaya lebih fleksibel waktu penghitungan angpao.

Souvenirs - Kikie Souvenir ( score : 90/100 )

Cerita tentang penggantian souvenir ini ada kaitannya dengan vendor undangan yang males kalo saya bahas lagi. Intinya souvenir saya diganti dari memo menjadi mangkok kecil. Seal disini karena udah kepusingan sama vendor undangan dan harus segera cari penggantinya maka saya mutusin cari yang ready aja. Salah satu pilihannya adalah di Pasar Pagi Mangga Dua. Disini emang banyak banget yang jual souvenir wedding. Nemu Kikie Souvenir karena baca blognya Nichole ( thanks Nichole :D ). Pilih model mangkok ini karena fungsional dan lucu aja ( kalo gelas udah mainstream kali ya ). Harganga masuk budget banget, saya pilih packagingnya dengan tile aja biar ringkas. Bisa pasang sticker juga cuma kena 50rb untuk semua pesanan. Karena bikinnya mepet trus dipotong libur lebaran sempet bikin ketar ketir tapi akhirnya selesai dan bisa diambil ( mundur sekitar seminggu dari waktu yang di janjikan ). Hasil jadinya oke seperti yang dijanjikan. Souvenirnya gak habis kebagi karena ber ber ber wedding dan emang dilebihin. Estimasi pesanan souvenir biasanya dilebihin sekitar 10% dari jumlah undangan.






Fiuhh~ finally selesai juga reviewnya, ada yang ketinggalan gak? kalo ada yang ketinggalan bisa komen dibawah yaa, LOL. Kalo ada yang minat pake vendor yang sama bisa langsung japri aja ke vendor ybs yaa, saya gak menerima komen/email/chat yang nanyain pricelist masing2 vendor karena bukan marketingnya dan harga yang saya punya udah versi tahun 2014-2015 alias udah banyak perubahan pasti. Oia sekali lagi, bagus di saya belum tentu bagus di kalian, kurang bagus di saya belum tentu kurang bagus juga dikalian so bijak2lah dalam memilih vendor yang pas di hati dan budget. Pada akhirnya yang terpenting adalah kualitas dari pernikahannya bukan dilihat dari makeupnya, gownnya, pestanya dan sebagainya. Selamat berjuang bride to be ! *pelukkecupsatu2*





Cheers,

Nie 

6 comments :

  1. Nieee.. udah kelar review nya.. aku review nya beribet, jd ga kelar2. Wkwkwk.
    Setuju banget sm kalimat penutup nya.. 😍😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha ayo kelarinn sin :) semangat2. Yup bener banget ya yg penting mah setelah menikahnya happy

      Delete
  2. ahhh, akhirnya ninie kelar nge-review, sedangkan aku belom sama sekali setelah post tentang wedding day nya, hahahhaa...koq ya makin males yaaaa T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi ayo kelarin reviewnya yan, semangat ! *pom2cheers*

      Delete
  3. senang sekali ikutin blognya sis~~ oh ya, just FYI aja sih soal ushernya sis. kebetulan kan pas hari weddingnya sis aku mampir ke taruma buat liat dekor. pas aku di sana usher nya uda nyampe duluan around 5 pm. Begitu mereka sampe, If I'm not mistaken gw sempet denger mereka complaint langsung ke pak anjar sih soal penempatan posisi meja klo ga salah.*klo ga salah sih awalnya meja angpao di kedua sisi pintu masuk, terus mereka mintain biar jadi di satu sisi pintu ja langsung ke pak anjar* Dari sono I kinda have a bad impression sih soalnya ngerasa mereka koq seenaknya ngatur2 padahal kan penempatan meja pasti uda dipikirin sama bride to be dr awal.
    Bukan bermaksud buat ngejelekin mereka yah sis, I just want to share my point of view :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa emang ad bbrp minus yg komplain sm wo jg sis.. yaa cukup tau aja udah lewat jg.. hehe thanks yaa ^^

      Delete

Back to Top